CLICK n GO

Friday, June 15, 2012

Salahkan Diri Sendiri

“Along kenapa langgar gelas Abah ni. Along tak nampak ke gelas yang sikit punya besar ni?” marah Abah kepada Along pada suatu pagi minggu tika Abah santai di ruang tamu sedang baca The Star.

Pada suatu hari minggu yang lain, “Along kenapa pi letak gelas kat tengah balai ni? Kok ye pun nak ber facebook kat sini, Along letak le gelas minuman ni kat tepi sikit,” jerit Abah selepas tersepak gelas minuman Along di ruang tamu.

Along fikir dan rewind balik. Kedua-dua kes di atas agak sama senerionya. Berlaku di tempat yang agak sama dengan situasi yang lebih kurang sama juga. Cuma watak utamanya berbeza, tapi yang disalahkan ialah pelakon yang memainkan watak anak. Yang salah bukan aku. Yang silap orang lain. Yang tak betul orang lain, bukan aku.

Pernah Rasulullah SAW pulang ke rumah Aisyah di lewat malam setelah selesai segala urusan. Rasulullah SAW memberi salam namun tiada jawapan. Rasulullah memberi salam namun masih tiada jawapan. Kali ketiga Rasulllah memberi salam namun masih sunyi sepi, tiada yang menyambut salam itu. Maka Rasulullah bersangka baik bahawa Aisyah lelap tidur dan tidak mendengar seruan salam Rasulullah SAW. Maka Rasulullah terus berbaring melelapkan matanya di luar pintu rumah Aisyah.

Di awal pagi itu pabila Aisyah membuka pintu rumah dan mendapati Rasulullah tidur disitu, maka terus Aisyah memohon maaf kerana tidak menyedari kehadiran Rasulullah kerana tidurnya yang lelap. Namun Rasulullah terus menyatakan, “Saya yang bersalah.” Aisyah terus berkata, “Tidak ya Rasulullah, saya yang bersalah.” Dan dialog berulang untuk beberapa ketika.

Menunjukkan contoh kepada kita bahawa jangan mudah untuk menuding jari mencari kesilapan dan kesalahan orang lain. Sebaliknya tudingkan ibu jari ke muka sendiri, untuk muhasabah dan perbaiki diri sendiri.

Salahkan diri sendiri dan ambil tindakan proaktif untuk mengubah diri menjadi yang lebih baik. Segala yang berlaku itu kemungkinan besar asbab daripada kesilapan dan kekurangan diri sendiri. Kekurangan pada anak2, kemungkinan besar berpunca daripada kelemahan saya sebagai bapa atau saya sebagai ibu?

Patahkan ego diri dengan belajar mengakui kelemahan diri. Bersihkan penyakit2 hati dengan mengimplementasikan sifat rendah diri dalam kehidupan ini. Nafsu dalam diri sentiasa mengajak manusia kepada sifat2 mazmumah atau agenda2 yang tidak baik belaka. Maka menjadi tugas penting untuk manusia melawan kehendak hawa nafsu ini.

Jika nafsu mengajak saya untuk menengking anak saya atas kesilapan yang dilakukannya, maka saya kena melawan kehendak nafsu amarah dalam diri ini dengan beristighfar dan menggantikan tengkingan yang menyakitkan telinga dan boleh melukakan hati itu kepada sebuah teguran berhemah yang penuh kasih sayang. Itu sebenarnya yang lebih terkesan di hati anak itu sebenarnya. Lembut tetapi keras, ibarat setitik air yang jatuh ke batu keras hingga lama2 melekukkan batu yang pejal dan padat itu.

Jika Allah hendak muliakan seseorang maka tiada makhluk yang boleh menghinakan orang itu. Begitulah sebaliknya jika Allah hendak hinakan seseorang maka tiada makhluk yang berupaya untuk memuliakan orang itu. Begitulah lemahnya manusia dan hebatnya Pencipta manusia. Renung2kan dan selamat beramal.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...