CLICK n GO

Friday, March 10, 2017

Buku KAKI MASJID terbitan Mustread Sdn Bhd



Orang beriman yang cinta Masjid ibarat ikan masuk ke air, kerana nalurinya ke situ, ingatannya sentiasa untuk ke Rumah Allah. Hatinya lega dan seronok setiap kali dapat duduk di Masjid, dapat niat iktikaf, dapat mendirikan solat-solat sunat, dapat zikrullah dan membaca al-Qur’an. Pernah lihat ikan bila di lepaskan ke dalam air kolam? Gembira dia tidak terkata.

Bersiap siaga untuk ke Masjid walaupun saban hari mungkin sampai hampir senja ke rumah dari tempat kerja. Hatinya terikat di Masjid. Terasa rugi benar jika tidak menghadiri kuliah-kuliah maghrib yang diadakan setiap malam di Masjid. Segala ilmu yang dia dapat di catit, di pahat di dada, di amalkan dan disebarkan.

Teruja sungguh dia menatap jadual kuliah dengan slot-slot ceramah penuh setiap bulan tertampal di papan kenyataan Masjid. Sibuk dia menyemak ustaz mana yang tertera namanya di situ. Tenang jiwanya.


Semua para asatizah ini menjadi pencerah penyuluh jalan belaka dengan ilmu tasauf, tauhid, feqah, tafsir, tajuk umum, pengajian kitab, hadis dan sirah. Pelajaran dan pengajian ilmu yang percuma. Kenapa tidak menyahut nya? Rugi Tuan-tuan. Jadilah kaki Masjid bukan kaki sembang, kaki pancing atau kaki karoke.

Syukur benar dia bila dipilih Allah untuk dapat mendirikan solat-solat fardu secara berjemaah di Masjid. Itulah ibaratnya seorang hamba Allah yang beriman dan bertaqwa untuk sentiasa taat kepada Allah. Jadual kuliah di ambil berat. Setiap bulan di cetak dan di tampal ke dinding untuk rujukan. Sayang untuk terlepas walaupun satu slot majlis ilmu itu.

Begitu teruja dia untuk ke Rumah Allah menyambut pelawaan Allah bertandan pada setiap kesempatan masa yang ada. Tika laungan iqamat keluar dari celah bibir muazzin maka dia terus bersegera untuk memenuhi saf pertama kerana faham sangat dia akan fadhilat berdiri di saf pertama pada setiap perlakuan solat berjemaah itu. Ibarat ikan puyu masuk ke air.

Tambahan lagi dia tidak kedekut untuk menyebarkan salam dan mengukirkan senyuman kepada setiap tetamu Allah bila bertentang mata atau berselisih bahu. Begitu juga ringan tangannya bersedekah memperuntukkan sejumlah wang pada setiap malam untuk di masukkan ke dalam tabung bergerak Masjid. Atau peluang khidmat pada setiap kesempatan yang ada. Bahagia nya dia seperti ikan pulang ke air atau sireh pulang ke ganggang.

Berbeza pula dengan orang yang munafik atau tiada keikhlasan di hati. Datang dia ke Masjid itu boleh diumpamakan sebagai burung masuk ke sangkar. Terasa terpenjara jiwa, hati berkecamuk, minda tidak tenang dan sentiasa mencari peluang dan ruang untuk membebaskan diri dari sangkar yang mencengkam itu. Sekejap berlunjur, sekejap berpusing, kerap ke bilik air, sekejap menguap, acap kali tertidur. Keluh kesah dia. Mata menyudut pada kelemahan dan kekurangan.

Pantang ada sebutan daripada Ustaz yang berceramah yang terkena batang hidungnya atau menyentuh soal-soal kebenaran walaupun pahit maka punggungnya terasa panas macam duduk atas bara api dan cuping telinganya terasa pedih dan dia pun tidak segan untuk bangun berlalu pergi dan terus keluar dari Masjid. Ada makhluk sebegini. Rajinlah memerhati. Yang sedihnya ramai dari kelompok ini ialah golongan veteran yang rumah kata pergi kubur kata mari, namun hidayah masih terhijab untuknya.

Ada pula ramai jemaah yang usai solat terus bangkit macam kuih bangkit pergi entah kemana terutamanya tika solat jumaat. Begitu sombong dengan Allah hinggakan tiada kesempatan untuk zikrullah barang sebaris dua atau menadah tangan untuk berdoa bergantung harap pada Yang Esa? Sibuk sangatkah? Hingga masa 24 jam yang Allah bagi ini tidak cukup buat mu? Janganlah jadi manusia jahil yang tidak kenal diri. Begitu banyak nikmat yang Allah bagi dengan percuma, tapi engkau jadi angkuh, sombong dan lupa diri.

Ada juga manusia yang tidak ikhlas untuk beribadah di Rumah Allah. Pergi ke Masjid membawa nawaitu yang tidak jelas. Apakah kerana jawatan aku sebagai AJK, atau kerana menghabiskan masa lapangku, atau untuk menunjuk-nunjuk kepada orang. Wallahu'alam. 



Ketidakikhlasan ini kadang-kadang terserlah jua dengan izin Allah. Pelbagai penyakit hati menguasai dirinya. Maka tergolonglah mereka di kalangan orang-orang yang rugi. Kenapa rugi? Kerana segala amal ibadahnya tadi tiada nilaian walau sekupang di sisi Allah SWT. Kekedang tu dia jadi asing atau segan untuk ke Masjid kerana sifat dendam kesumat atau rasa tidak puas hati yang terbuku di hati.


Sebagai konklusi pilihlah untuk berada dalam kategori mana. Janganlah di sia-siakan masa yang ada. Usahlah lagi dibazirkan baki usia yang tinggal ini. Ya Allah berkati sisa-sisa usia ku ini. Aku kah ikan yang terjun ke air itu atau aku kah burung yang terperangkap dalam sangkar emas? Tepuk dada tanya iman. Tuan suluh diri Tuan, saya suluh diri saya. Ya Allah, pilihlah aku jadi Kaki Masjid yang tegar, tidak mudah goyah.


NOTA: Dapatkan buku KAKI MASJID di bookstore berdekatan anda mulai bulan Mac 2017. Cepat sebelum 3,000 naskah cetakan pertama habis terjual di pasaran.

@@@

Saturday, January 07, 2017

Kaki Masjid

Nantikan kemunculan buku kedua saya berjodol KAKI MASJID
tidak lama lagi In shaa Allah


Apa makna jadi ahli Masjid? Hati terpaut kepada Masjid. Rindu dan cinta kepada Masjid. Sangat ingin berkunjung ke Masjid. Sentiasa peka dan sedia untuk ke Masjid. Rasa resah bila tidak ke Masjid. Rasa teruja dan sangat syukur dipilih Allah untuk ke Masjid. Itulah ciri utama Ahli Masjid.


Ini rezeki, kerana tidak semua dapat datang ke Masjid. Islam mendorong kita jadi orang baik dengan berada di Rumah Allah. Islam mengajak kita bercakap dan mendengar benda baik. Islam mengajar kita untuk membuat amal soleh bagi mendapat petunjuk dan redha Allah.

Kita datang ke Masjid juga hari ini kerana nak faham agama supaya dapat beramal dengan perkara baik-baik. Bukan sekadar taat menjalani solat fardu berjemaah tetapi setia duduk di majlis-majlis ilmu yang berlangsung saban malam. Cerdiklah siapa yang datang ke Masjid. Beruntunglah sesiapa yang terpilih untuk datang ke Masjid. Daftarlah dalam minda masing-masing, aku ini Ahli Masjid. Masjid tempat peberet aku, In shaa Allah.


11 BERITA GEMBIRA UNTUK "KAKI MASJID."

"Kalau kakimu tidak membawamu ke masjid, bagaimana ia akan membawamu ke syurga!" Begitu sentap sekali perkongsian yang diterima dalam Whatsapp tempoh hari. Beruntunglah orang yang digelar kaki masjid. Sekurang-kurangnya mereka mendapat 11 ganjaran berikut;

1- Rasulullah berpesan: "Jika kamu melihat seseorang yang sentiasa ke masjid, maka persaksikanlah dia orang beriman. Allah berfirman: 'Sesungguhnya orang yang memeriahkan masjid-masjid Allah hanyalah orang yang beriman dengan Allah dan hari akhirat (Al-Tawbah 9: 18). " (Riwayat Ibn Majah)

2- Rasulullah bersabda: "Sesiapa yang pergi ke masjid jemaah, maka pada satu langkah dihapuskan dosa, pada langkah lain dicatatkan pahala, baik semasa pergi atau balik." (Riwayat Ahmad, Ibn Majah)

3- Rasulullah bersabda: "Tiada seorang Muslimpun yang sentiasa menghadirkan dirinya ke masjid-masjid untuk solat dan zikir melainkan Allah gembira menyambutnya sebagaimana ahli keluarga yang bergembira menyambut saudaranya yang sudah lama menghilang." (Riwayat Ibn Majah)

4- Rasulullah bersabda: "Ada tiga golongan semuanya dijamin Allah; ketika hidup dia diberikan rezeki dan kecukupan, apabila mati dia masuk syurga:

i. Sesiapa yang masuk ke rumahnya dengan memberi salam, maka dia dijamin Allah.
ii. Sesiapa yang keluar rumah untuk ke masjid, maka dia dijamin Allah.
iii. Sesiapa yang keluar demi untuk berjuang di jalan Allah, maka dia dijamin Allah. (Riwayat al-Bukhari dalam Adab al-Mufrad)


5- Rasulullah bersabda: "Tidak berkumpul suatu kaum di mana-mana rumah Allah, mereka membaca kitab Allah dan mengkajinya sesama mereka, melainkan diturunkan kepada mereka ketenangan, diliputi rahmat dan malaikat meneduhi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di depan malaikat-malaikat." (Riwayat Muslim)

6- Rasulullah bersabda: "Ada tujuh golongan yang akan dinaungkan Allah dengan naungan-Nya pada hari yang tidak ada naungan selain naungan-Nya...seseorang yang hatinya terpaut pada masjid-masjid." (Riwayat al-Bukhari)

Dalam riwayat Malik: "Seseorang yang hatinya terpaut pada masjid sehingga dia kembali kesitu semula."


7- Rasulullah bersabda: "Berilah khabar gembira kepada orang yang selalu berjalan kaki dalam kegelapan malam demi menuju ke masjid bahawa untuknya cahaya sempurna pada hari kiamat." (Riwayat al-Tirmizi)

8- Rasulullah bersabda: "Sesiapa yang solat berjemaah sempat dengan takbir pertama selama 40 hari kerana Allah, dicatatkan untuknya dua pelepasan; pelepasan daripada neraka dan pelepasan daripada sifat munafik." (Riwayat al-Tirmizi)

9- Rasulullah bersabda: "Masjid rumah setiap orang bertakwa. Allah telah jamin sesiapa yang masjid menjadi ibarat rumahnya dengan keluasan, kerehatan dan kemudahan melepasi sirat menuju keredaan Tuhan." (Riwayat al-Baihaqi)

10- Rasulullah berasabda: "Sesiapa yang berpergian pada waktu awal pagi atau petang menuju ke masjid, Allah akan menyediakan baginya tempat atau hidangan di dalam syurga setiap kali dia pergi ke masjid pada awal pagi dan petang." (Riwayat Ahmad)

11- Allah berfirman: "Demikianlah, dan sesiapa yang mengagungkan syiar-syiar Allah maka kerana hal itu satu kesan ketakwaan hati." (Al-Hajj 22: 32)

Dan Allah juga berfirman: "Sesungguhnya orang paling mulia di sisi Allah ialah yang paling bertakwa."  (Al-Hujurat 49: 13)
* Ya Allah semoga kami menjadi kaki masjid dunia supaya kami termasuk dalam senarai VIP-Mu di syurga.

"Ya Allah, bantulah kami untuk mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu dan melakukan ibadah yang terbaik untuk-Mu."
(Riwayat Abu Dawud)

Wednesday, October 26, 2016

Aku Masih Karkun


Saya di takdirkan Allah keluar 3 hari di jalan Allah untuk skali lagi belajar2 menghidupkan sunnah Rasulullah dan islah diri demi mencari tenang dan damai di hati. Setelah kali terakhir berbuat begitu kira2 4 tahun 7 bulan yg lalu, masyaAllah. 

Berpeluang dan di pilih Allah untuk keluar 3 hari d kg felda fasa 1 sg buaya utk blajar hidupkan sunnah nabi sebagaimana amalan para sahabat yang merangkumi 6 area utama:

1. Hakikat kalimah toyyiba
2. Hakikat solat yg khusyuk 
3. Hakikat ilmu dan zikir
4. Hakikat ikram muslimin
5. Hakikat ikhlas niat
6. Dakwah dan tabligh

Selama 3 hari ini saya bersama 11 teman se usha yang lain berkorban sedikit masa berpisah sementara meninggalkan keluaga dan rumahtangga untuk berlatih menjadi pendakawah mengajak manusia mengenal Allah dan menjalani hidup mengikut sunnah nabi. 

3 hari yang diisi dengan:

  • praktikal solat berjemaah d tempat azan d azankan
  • menunggu azan d azankan
  • praktikal solat malam
  • solat2 sunat yg lain
  • iktikaf d masjid
  • kekal dlm wudhuk
  • memahami adab makan, tidur, masjid, ziarah, dsb
  • halaqah al-Qur'an
  • Ta'alim utama/DTI/akhir
  • bayan hidayah/subuh/asar/maghrib/tangguh
  • ngaji Qur'an
  • ziarah, dakwah, tabligh, istikmal


Majlis2 ta'alim dan bayan yang mendengar kisah2 sahabat, hadith2 nabi dan nasihat2 agama. Smoga dapat saya hadam dan melekat di hati untuk istiqaah amalan dalam hidup. Belajar sambung kerja dakwah nabi mengajak kepada agama dan kebaikan serta mencegah daripada kemungkaran. 

Bagi sedikit masa untuk keluar di jalan Allah bagi tujuan dakwah dan yang utama untuk mempebaiki diri sendiri daripada segala kebobrokan dan tipu daya dunia. Melakukan ziarah lorong ke lorong, rumah ke rumah, dan pintu ke pintu mirip dakwah nabi di bumi mekah. Bertemu dan berpisah di jalan Allah. Azam utk usha lagi dan lagi di jalan Allah hingga mati.

@@@

Thursday, August 11, 2016

Istanbul Dalam Kenangan

Bukan menjadi perancangan namun bila Allah mahu jadi maka menjadilah ia. Anak dan isteri yg mengurus segala saya sekadar mengikuti. Kebetulan anak punyai teman yg tinggal di sana maka memudahkan lagi. Sebuah apartment fully furnished menjadi tempat penginapan sepanjang 10 hari musafir kami termasuk minggu pertama ramadan. Tidak jauh dari pusat bandar melalui celah2 lorong kehidupan umpama tinggal di Kampung Baru di tgh2 KL.

Kota Istanbul mahu identiti kota Eropah. Bersih dan nyaman. Public transport standard Eropah. Rakyat di budaya totok dgn sekular. Bulan ramadan umpama bulan2 biasa saja. Entah benar atau tidak yg saya dengari, jika puasa dapat pahala jika tidak puasa pun tidak mengapa. Seolahnya puasa ramadan sekadar harus hukumnya. Justru business as usual, restoran2 rancak di kunjungi macam biasa. Lebih sekular dari barat maka sungguh berjaya tarbiyah kamal atartuk pada rakyatnya.

Kota Istanbul kaya dgn seni binaannya. Masjid sungguh banyak. Setiap 200 meter ada satu masjid dgn binaan utuh empayar ottoman. Khabarnya di seluruh kota ini ada lebih 400 masjid. Jumlah yg mungkin menyamai jumlah masjid seluruh Malaysia.

Kota ini sangat tourist friendly walau di cemari oleh beberapa aksi terrorist yg katanya oleh puak pemisah kurdish. Purata 15,000 pelancung Malaysia setiap bulan mengunjungi Istanbul. Peniaga2 di spice bazaar dan grand bazaar misalnya hampir semua dapat bertegur sapa menggunakan bahasa melayu.

Tambang public transport di selaras pada satu kadar TL2.50 tidak kira jarak jauh atau dekat naik tram, train, bus atau feri. Kenangan indah di bumi Istanbul mengajak saya memahatnya buat tatapan anak cucu dan pengunjung setia blog SOT ini.











Friday, January 29, 2016

Novel Cinta Pak Hamka


Berjaya khatam sebuah novel karya Pak Hamka terbitan Pustaka Antara cetakan 1983. 

Buku ini jodolnya agak penuh misteri iaitu TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK setebal 188 halamam.

Buku ini pertama kali di cetak pada tahun 1939 dan 1949. Ia merupakan karya klasik Pak Hamka yg di garapnya tika usia 31 tahun (1938). Tika masa darah muda masih cepat alirnya dan khayal serta sentimen masih memenuhi jiwa.

Sudah acap kali mata saya terpaku melihat tajuk buku ini beberapa kali  berkunjung ke kedai buku, tapi belum tergrak membelinya.

Namun dalam hati sering tertanya buku apa kah ini? Kerana Pak Hamka itu seorang tokoh ilmuan agama yg tersohor. Baru kini terjawab, novel cinta rupanya.

Karya yg di cipta halus dan indah. Rasa ingin tahu dan tidak jemu merupakan antara ciri utama novel yg hebat. Membuat saya tertanya apakah susur alur ceritanya itu adalah cerita benar yg dialami Pak Hamka sendiri?

Surat menyurat menjadi komunikasi mencoret isi hati. Pak Hamka sangat bijak menyampaikanya secara seni dan halus hingga jelas bicara jalan cerita dan rindu dendam dalam dada.

Zainuddin dan Hayati tenggelam dalam lautan cinta yang dalam penuh cabaran yg akhirnya berkubur dengan tenggelamnya kapal Van der Wijck yg di tumpangi Hayati dlm perjalananan dari Tanjung Perak ke Semarang pada 19 Oct 1936. 

Buku ini di beri pinjam oleh rakan sekerja iaitu sdra Fahmi. "Jaga dengan elok. Ini buku milik arwah ayah saya. Saya sayang buku ini," katanya. 

Saya lihat di muka depan kulit buku ada tertera tulisan tangan, "Zaki b Abd Kadir, Bukit Bintang Plaza, 19-11-83."

Kebetulan di percutian keluarga ke Korea selama 9 hari menikmati keindahan negara Winter Sonata itu, saya selitkan bersama buku ini dalam backpack.

Saya habiskan 133 mukasurat tika dlm flight D7504 dari KLIA2 ke Incheon pada 21 Jan 2016. 

Dan pada penerbangan pulang pesawat D7507 Airbus A330 Air Asia-X pada 29 jan 2016, saya telah berjaya tamatkan keseluruhan novel klasik ini.

Cinta, samalah tuanya dengan dunia. Dan dek krana cintalah dunia terjelma.

Cinta sebagai rahmat dan nikmat. Dan setiap insan yang di hinggapi cinta akan merasa nikmat.

Tapi dalam kenikmatan itu ada terselip semacam penyakit yang membawa penderitaan dan kesengsaraan.

Cinta antara Zainuddin dan Hayati terpisah oleh adat dan keadaan. Hayati di kahwini Aziz. Namun hati mereka gagal bersatu. Di hujungnya Aziz telah melepaskan Hayati untuk kembali kepada Zainuddin. 

Tapi luka yg berparut tidak semudah itu sembuh dengan ungkapan maaf oleh Hayati kpd Zainuddin. 

Justru rajuk hati Zainuddin telah menghalang penyatuan cinta. Hayati di minta pulang ke kampung halaman. Tapi rajuk Zainuddin tidak lama hingga terus bergegas mengejar Hayati. 

Namun tragis kapal yg karam itu telah meragut nyawa Hayati tapi tidak sebelum dapat menatap Zainuddin di katil rumah sakit dan puas mendengar pengakuan cinta Zainuddin kepadanya.

Tidak lama kemudian ajal Zainuddin juga menyusul di ulik kemurungan dan penyesalan atas pemergian Hayati kekasih hati.

Kubur pasangan ini bersebelahan. Moga cinta mereka bersatu jua.

@@@

Monday, November 02, 2015

Amanah Di Rumah Allah


Alhamdulillah kebanyakan Masjid di Selangor sudah mengadakan mesyuarat memilih calon pegawai dan jawatankuasa Masjid untuk sesi 2016-2018 semalam. Khabarnya tarikh terakhir untuk mengadakannya ialah sehingga hujung minggu ini sahaja.

Masjid di khariah saya telah berjaya melunaskan mesyuarat berkenaan semalam. Saya sekadar menjadi pemerhati pada pemilihan yang lalu.

Namun pada kali ini saya adalah anak khariah yang berdaftar, maka saya bersama isteri dan dua anak saya pun menyertailah mesyuarat ini dan dapat mengundi angkat tangan memilih AJK.

Pegawai2 masjid iaitu jawatan Nazir hinggalah ke siak masjid hanya di calonkan nama untuk di pilih oleh pihak jabatan agama. Ahli khariah hanya sekadar mencalonkan sahaja.

Saya lebih suka memerhati perjalanan mesyuarat. Kelihatan ada satu kelompok yang seolahnya mahu berkempen atau melobi nama2 untuk dicalonkan bagi menggantikan AJK yang ada secara en-block berdasarakan kriteria mereka.

Sebelum masuk ke dewan solat ada di edarkan kertas nama2 calon ini. Macam kempen PRU la pulak. Ini menimbul sedikit kecoh krana di larang berkempen sebenarnya.

Kelihatan banyak muka2 yang agak asing yang makna kata sukar kelihatan di masjid sebelum ini tiba2 muncul sebagai watak2 yang vokal. Tidak kurang juga yg emosi. Mesyuarat pemilihan calon ini menjadi tumpuan rupanya.

Jika calon2 yang ditampilkan itu memang muka2 regular di masjid ini rasanya tidak kelihatan janggal sangat. Tapi bila orang2 yang tak selayak di angkat tetapi di calonkan maka rasanya tidak bagus untuk permaslahatan umum.

Ustaz pada kuliah maghrib bebrapa hari sebelum ini ada mengesakan agar kita melihat jawatan yang di pegang ini sebagai amanah besar dan wajar di berikan kepada tokoh2 masyarakat yang layak.

Jawatan itu adalah tanggungjawab yang besar. Ia akan di persoalkan di akhirat kelak. Justru pesan ustaz carilah orang2 di kalangan anak khariah yang amanah dan baik untuk diangkat menjadi pemimpin masjid.

Para pegawai dan AJK masjid adalah pemacu kepada pengimarahan masjid dan keharmoniannya sebagai pusat tumpuan dan kasih sayang umat setempat.

Sof kepimpinan dan pengurusan sesuatu masjid boleh menjadi asbab untuk mencapai masjid terbaik di daerah atau negeri masing2. Agenda utama sudah tentu program2 pengisian ilmu yang seimbang untuk mendidik masyarakat.

Jemaah rindukan majlis2 ilmu yang bermanfaat, pengajian kitab2 muktabar, pengajian aqidah dan tauhid, feqah dan usul fiqh, pengajian hadith, akhlak, sirah nabi, pengajian tafsir, dan ilmu tasauf dan kesufian.

Ahli khariah mungkin tidak resah jika sekali sekala di selit dengan kesedaran2 politik atau soal kepartian dan isu2 semasa namun janganlah majoriti majlis ilmu yang dianjurkan biro dakwah menjurus ke arah itu sahaja. Biar ada keseimbangan dalam pengisian ilmu agama dan makanan ruhani ini.

Jika dicalonkan dan terpilih maka anggaplah ia bebanan besar yang mesti dipikul dan di lunaskan tugasannya dengan penuh quality.

Negeri Selangor kaya dengan para ilmuannya kerana menjadi pusat tumpuan pusta pengajian agama dan akademik. Pilihan masih banyak.

AJK perlu peka untuk menapis ustaz2 yang di jemput supaya satu jam majlis setiap malam itu dipenuhi padat ilmu bermanfaat bukan sekadar sembang kosong tanpa hala atau lebih teruk sekadar melepas batuk di tangga dengan tidak melakukan homework atau persiapan kerana sekadar mahu habis cepat dan mengharap salam bersampul di penghujungnya.

Maka sangat malanglah kalau itu yang selalu berlaku. Maksudnya di sini AJK perlu pantau prestasi para ilmuan yang di jemput dan silibus ilmu yang di bawa.

Tidak semesti ustaz yang sama terus menerus menjadi ustaz tetap saban minggu atau bulan sedangkan mutu penyampain ilmunya sangat lemah.

Para jemaah dan anak khariah juga wajar diberi ruang dan platform untuk menyatakan suara, komen dan cadangan. AJK perlu bincang sgala input berkenaan dan mengambil tindakan susulan yg wajar.

Jadikan peti2 cadangan sebagai satu kemestian yang hidup bukan dibiar berabuk tanpa ruh atau kegunaan. Galakkan masyarakat untuk menambah baik dengan cadangan2 yang membina.

Kutipan dana masjid juga mesti telus. Kalau boleh setiap kutipan tabung bergerak di majlis2 ilmu pada kuliah maghrib di umumkan pada malam berikutnya oleh pengacara majlis.

Usah berbangga dengan jumlah dana terkumpul yang banyak. Yang penting itu semua adalah sumbangan orang ramai infaq ke jalan Allah.

Menjadi tanggung jawab pihak masjid untuk membelanjakannya dengan berhemah bagi manafaat ramai.

Pulangkan semula kepada masyarakat dalam bentuk penganjuran program2 pengajian ilmu, program aktiviti masyarakat, penganjuran sukan, modul2 kebajikan, jamuan makan dan gotong royong.

Juga sediakan peruntukan untuk membantu warga khariah yang di timpa musibah, kepayahan, dan kesempitan hidup.

Masjid sebagai pusat untuk ahli khariah datang mengadu hal dan mencari penyelesaiannya.

Kepada yang di calonkan sebagai barisan pegawai masjid dan para AJK yg sudah di pilih jemaah, selamat menyiapkan diri untuk bertugas bagi sesi 2016-2018 di Rumah Allah dengan penuh keikhlasan kerana Allah, bukan kerana mengharap pujian makhluk atau sekadar mengejar gah menjawat jawatan semata.

Kepada sof kepimpinan sekarang, masih ada dua bulan lagi untuk bertugas dgn dedikasi. Jangan pula bila dah tahu tiada jawatan, diri pun hilang dari muncul di Masjid.

Semoga tugasan kita semua ini ada nilaian di sisi Allah.

@@@

Monday, September 21, 2015

Azam Solat Malam

Alhamdulillah saya panjatkan berbanyak syukur kepada Allah kerana telah memilih saya menjadi tetamu di Rumah Nya saban malam untuk mendirikan solat berjemaah dan amalan2 sunat serta menadah ruh dan jasad kepada ilmu agama di majlis2 ilmu. 

Sebagai pencinta ilmu saya mahu menjalankan peranan untuk menyebar luaskan ilmu yang di pelajari itu dengan azam perkongsian kepada umat seluruh dunia melalui tulisan di blog SOT yang setakat ini di kunjungi oleh 180,543 pelawat. Semoga bermanfaat samada secara langsung atau tidak dan ada nilaiannya di sisi Allah.

Gambaran usia sebagaimana dinyatakan oleh Ust Yaseer ibarat sedepa ranting kayu yang di patahkan hujungnya sedikit demi sedikit makin pendek hari demi hari detik demi detik hingga satu masa nanti hilang semuanya. Dengan erti matilah, habis sudah usia yang Allah pinjamkan sebentar itu. 

Apa persediaan saya menghadapi saat kematian itu? Jika dimatikan Allah malam ini bagaimana? Amalan saya ini tidak banyak mana. Itu hakikat. Sama2 muhasabah. Bila kali terakhir menghidupkan malam dengan ibadah? Ramadan yang lalu barangkali. Maknanya sudah dua bulan lebih yang lalu. 

Tanya lagi. Apa yang saya sembah sebenarnya? Kepada siapa saya ini beribadah sebenarnya? Kepada Allah? Maka kenapa berhenti beribadah malam itu sekadar untuk bulan Ramadan sahaja? Sendiri tanya sendiri jawab.

Antara sifat hamba Allah yang beriman ialah dia sujud dan berdiri di malam hari dengan solat malam. Gagahnya saya berdasar dapat bangun solat malam di kala orang nyenyak tidur.

Ramai yang hidupkan malam bukan dengan ibadah tapi dengan tengok bola EPL. Tengok bola itu hukumnya harus tapi boleh jadi haram bila mana asbab bangun malam tengok bola itu, terlajak untuk solat fardu subuh. Asbab tengok bola kat kedai mamak itu gagal untuk solat subuh berjemaah di masjid.

Tingkatkan azam supaya menjadi hamba yang berjaya. Rasulullah SAW ada berpesan untuk lakukan empat perkara iaitu sebarkan salam, beri makan, bersilaturahmi, dan yang keempat dirikan solat di malam hari tika manusia sedang nyenyak tidur. Natijah pada empat perlakuan ini ialah kamu akan masuk dalam syurga dengan penuh kesejahteraan.

Solat malam di tutup dengan solat witir (ganjil). Amalan yang paling disukai Allah ialah yang berterusan (konsisten) walaupun sedikit. Insya'Allah saya tanam azam untuk tingkatkan amalan.

Satu lagi amalan yang utama ialah mengeluarkan harta saya ke jalan kebaikan. Apa yang kamu keluarkan di jalan Allah pasti Allah akan gandakan. Maka ustaz menyatakan tidak salah untuk berdoa setiap kali mengeluarkan harta saya bersedekah atau berinfaq itu dengan doa ya Allah gandakan harta ini sebagaimana yang Engkau janjikan.

Senyum juga adalah sedekah. Setiap kali menguntum senyuman kepada orang lain insya'Allah di beri pahala. Menyambung hubungan silaturahim akan menambah panjang usia. Dalam sebuah lagi sabda Rasulullah SAW dinyatakan di sediakan bilek2 di Syurga bagi hamba Allah yang baik ungkapan bahasanya, selalu menyediakan makanan, sentiasa berpuasa sunat, dan yang keempat solat malam.

Sedekah yang macamana besar pahalanya? Iaitu kamu mengeluarkan sedekah itu dalam keadaan kamu sihat sejahtera, paling kedekut, tika sangat takut kepada kefakiran dan berangan-angan pada kekayaan.

Jangan berlengah-lengah melakukan kebaikan. Jangan tunggu nyawa sampai ke halkum baru nak buat kebaikan. Harta tidak akan berkurang dengan amalan sedekah. Juga beri kemaafan kepada orang yang melakukan kesalahan kepada saya. Merendah diri di hadapan manusia akan meninggikan darjat di hadapan Allah. Pahala jadi rebutan. Dosa jangan dipandang ringan.

Sebagai konklusi, semakin hari semakin dekat saya pada kematian. Ibarat ranting kayu di tangan yang sedang dipatah-patahkan itu. Usia bukan makin panjang tetapi semakin pendek. The end is near. Saya azam insya'Allah untuk tingkatkan amal kebaikan. Malam ini saya azam untuk mendirikan solat malam walaupun sekadar tiga rakaat. Ameen.

@@@
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...