CLICK n GO

Monday, October 14, 2019

TALBIYAH DAN MAKSUDNYA



Pabila Di Hayati Kalimah Tarbiyah Yang Mulia
Maka Terdetik Faham Yang Mengundang Cinta
Pada Tuhan Yang Maha Mencipta Segala
Terserlah Pilu Di Jiwa Yang Mengalirkan Airmata
Kembali Hamba Yang Kaya Manjadi Hamba
Kembali Hamba yang Miskin Menjadi Hamba
Menghambakan Diri Serta Jiwa Raga Pada Yang Esa.

--

Saturday, February 09, 2019

Kerja Dakwah


Buku Apa Khabar Iman merungkai kerja dakwah amnya
 dan jemaah tabligh khasnya, dapatkan naskah anda hari ini.


Sesungguhnya kerja dakwah ini adalah kerja kita semua setiap individu yang mengaku beriman. Masyarakat dahagakan ilmu dan dakwah bagi merobek kepunahan dan kekosongan jiwa di pancaroba akhir zaman. Hidup yang sebentar ini wajar di isi dengan bekalan yang kekal menuju akhirat, bukan disibukkan dengan mengejar dunia yang pasti ditinggalkan.


@@@@@


“Kejayaan itu adalah melalui iman yang sahih dan amal yang soleh,” begitulah antara isi penting bayan Firdaus di Masjid malam tadi. “Tanpa iman, ilmu tidak yakin untuk diamal. Kenapa ilmu tidak dapat diamal kerana yakin kita kurang. Orang yang tidak ada iman dan yakin akan buat benda yang Allah larang.”

Rasulullah SAW dan para Sahabat bersusah hal agama. Kena ada pengorbanan dalam perkara agama. Sebab itu yang Allah mahukan. Kalau Allah berhajat memberi kemudahan kepada Rasulullah SAW dalam perjuangannya sudah tentu Allah boleh memberikannya, tetapi Allah mahukan Rasulullah SAW dan para Sahabat bersusah hal agama. Jadi, begitulah kita sebagai umat Rasulullah SAW kenalah sanggup bersusah perihal agama ini. Usaha dakwah ini menjadi tanggungjawab setiap Muslim hinggalah ke hari kiamat. 

@@@@@

Ibarat menendang bola ke dinding di mana bola itu akan setia melantun balik kepada penendangnya. Kita menyampaikan ilmu dan peringatan menyeru kepada kebaikan kepada saudara se-Islam yang lain, dan secara naturalnya segala isi penyampaian dan peringatan itu menusuk masuk ke jiwa penyampai itu sendiri. Maka lahirlah jiwa-jiwa besar semuda saudara Firdaus ini.

@@@@@

Bak kata Brother Husaini pada salah satu gasht, “Kami ini baru belajar-belajar nak ikut sunnah Rasulullah SAW, ziarah saudara seagama kami, ingat mengingatkan tentang hidup dunia yang sementara dan hidup akhirat yang kekal abadi. Kita kena usaha tingkatkan iman dan amal agar kehidupan dunia ini boleh membawa keuntungan kepada kita untuk dibawa ke alam barzakh dan alam akhirat nanti.

“Sesungguhnya kita bersaudara dengan kalimah toyyibah. Kita bersaudara, ibarat cubit paha kiri paha kanan pun terasa sakitnya. Marilah saudaraku kita sama-sama meningkatkan iman dan amal kita. Sesungguhnya semuanya Allah punya. Kita buang pergantungan kepada makhluk dan masukkan pergantungan hanya pada Allah. Kita beriman kepada Allah dan beramal mengikut cara Rasulullah SAW. Rasulullah SAW solat fardu berjemaah maka marilah kita solat fardu berjemaah di tempat azan diazankan, insya-Allah.”

@@@@@

“Seorang fakir yang tiada naungan dari terik mentari, tiada makanan untuk dijamah, atau pakaian untuk dipakai jika berada di landasan hidayah Allah, adalah lebih berjaya di sisi Allah berbanding dengan seorang yang mewah segala tapi terkeluar daripada landasan hidayah Allah,” itulah antara penerangan yang disampaikan oleh penceramah yang berbahasa Urdu dan di terjemah secara langsung oleh Ustaz Ab Halim (Imam Masjid Sri Petaling) ke bahasa Melayu. Orang yang punyai segala tapi tiada hidayah Allah maka dia tetap gagal.

@@@@@

Syaitan pula berfungsi sebagai penghias. Dia tiada upaya untuk menyesatkan manusia. Hanya Allah yang menyesatkan siapa yang Dia kehendaki. Sehina-hina amalan dan sejijik-jijik perbuatan menjadi kerja syaitan sebagai penghias bagi nampak cantik dan elok. Maka kita minta perlindungan yang sebenar-benarnya daripada Allah daripada tipu daya syaitan itu. Manusia yang ingin buat taat Allah akan sentiasa tanpa putus asa ditarik ke belakang oleh syaitan. Menghalangnya daripada terus maju ke depan pada jalan Allah. Syaitan adalah juruhias yang hebat.

@@@@@

Saudara Kahar ahli jemaah halaqah Bukit Sentosa, pada hari terakhir Ijtimak itu nampak sangat risau kerana anaknya Muzamil yang berusia 12 tahun itu masih tidak muncul setelah berjalan-jalan di kawasan gerai yang berderetan di luar sana selepas bayan Subuh tadi. Sudah beberapa jam anaknya itu tidak dapat dikesan. Saya cuba menenangkannya dengan berkata mungkin dia keluar dengan pak cik di sebelah, namun Kahar berkata bahawa pak cik itu sudah pulang pagi tadi. Setelah beberapa lama mata kami semua melilau kalau-kalau ternampak si Muzamil yang berbaju biru itu sekitar khitta 1, 2 dan 3 itu, namun masih tiada bayangannya. Kerisauan mula meningkat. 

Haji Munir menasihati Kahar untuk kembali kepada Pencipta dalam menyelesaikan musibah atau kesulitan. Solat dua rakaat dan menadah tangan memohon pada Ilahi dengan penuh pengharapan. Semasa Kahar mengangkat takbirratul ihram untuk solatnya itu, sekonyong-konyong saya dan Haji Munir melihat dari kejauhan Muzamil yang berbaju biru itu. Tanpa disedari ayahnya, yang penuh khusyuk dalam solat dan kemudian menadah tangan berdoa agar dikembalikan anaknya. Allah terus menunaikan permintaan hamba-Nya itu secara tunai. Allahhu Akbar.

@@@@@

Saya pula mengalami dua kali kejadian apabila bangkit dari "nap" seolah-olah mendengar deraian hujan, seperti mana suasana pada pagi hari kedua Ijtimak yang diturunkan rahmat hujan yang agak lebat. Haji Munir menafsirkan bahawa bunyi deruan hujan yang saya dengar itulah adalah bunyi malaikat-malaikat yang turun dari langit ke Ijtimak yang penuh barakah itu.

Teringat saya kata-kata saudara Sabri pelajar pondok dari Yala dalam bualan singkat dengannya tempoh hari, “Mungkin tidak banyak ilmu saya dapat di sini tapi saya ke mari kerana hendakkan keberkatan majlis bersama para ulama, kerana nur keberkatan itu tegak ke langit dari tapak ijtimak bersama malaikat-malaikat berbaris dari langit yang berzikir dan mendoakan rahmat untuk kita semua.”

@@@@@

Dakwah adalah satu kerja. Kerja siapa? Kerja kita semua umat Islam akhir zaman. Kita buat usaha ini kerana Allah SWT memerintahkan pada baginda Rasulullah SAW supaya beritahu dan sampaikan agama kepada semua orang. Usaha yang kita buat ini bukan untuk islahkan orang lain tapi untuk islahkan diri sendiri untuk membetulkan iman dan yakin kita. Orang yang dapat hidayah melalui kita, itu natijah daripada usaha yang kita buat tetapi itu bukan maksud kita. Maksud kita yang sebenarnya ialah diri kita dapat diperbaiki.

@@@@@

Bermula ibadah itu dengan niat. Tanpa niat yang ikhlas kerana Allah, sesuatu ibadah bisa jadi sia-sia tanpa ada nilai di sisi Allah. Pabila kita keluar di jalan Allah dengan niat untuk islah diri dan menyampaikan mesej dakwah kepada umat di serata alam, maka ia boleh menjadi sesuatu yang sangat berharga.

@@@@@

Asbab pengobanan generasi para sahabat dan ulama terdahulu membuat kerja dakwah bertebaran diserata alam maka kita beruntung kerana telah mendapat hidayah Allah dan nikmat iman dan Islam di blok nusantara ini. Kita lahir dalam keluarga Islam. Jika tidak, mungkin kita ini masih kekal mewarisi agama nenek moyang kita yang menyembah pokok-pokok atau batu-batu besar atau masih menjadi pengamal agama hindu yang menyembah berhala. Mereka sungguh yakin dengan sebenar yakin akan janji Allah akan balasan syurga menanti untuk setiap usaha dakwah ke serata alam yang ikhlas kerana Allah. 

Maka kini menjadi tanggung jawab setiap kita pula untuk buat kerja dakwah agar generasi akan datang akan terus mendapat syiar Agama Islam yang agung ini. Ikhlas niat Insyaa-Allah.

@@@@@

Itulah antara petikan yang saya ambil dari buku APA KHABAR IMAN karya Hisham AR. Saya syorkan sangat-sangat agar para pengunjung blog ini untuk mendapatkan naskah anda hari ini di kedai-kedai buku tersohor yang berdekatan sebelum kehabisan stok. Semoga manfaat tersebar luas dan menjadi asbab Allah campakkan hidayah di hati anda untuk keluar di jalan Allah untuk islah diri dan membuat kerja-kerja dakwah yang mulia ini.

Atau boleh juga WA penulis di 019-3832132 untuk tempahan secara Pos Laju direct ke muka pintu rumah/ofis anda. Setiap buku akan hadir dengan otograf exlusive penulis. Jazakallah.


#KerjaDakwah
#MaksudHidupKita
#MencariRedhoAllah
#BukuApaKhabarIman


Tuesday, December 18, 2018

MUST READ


UNTUK HIDUP 2 KALI

😎 Hidup di dunia ini untuk beramal. Manakala akhirat itu tempat pembalasan. 

Untuk hidup kali ke-2 di akhirat dgn kebahagiaan yg kekal abadi, maka ambillah peluang di baki usia yg ada utk melakukan sgala kebaikan dan amal soleh. 

Hidupkan aku dlm iman, matikan aku dlm iman, berkati sisa usiaku, dan berikan aku pengakhiran yg husnul khotimah. 

Buku yg santai tapi sampai, gaya bercerita, pengalaman penulis dan kisah2 benar yg disulami manhaj tarbiyyah dan mesej2 dakwah. 


  • Mesej dakwah perlu disampaikan kpd umat walau dgn apa cara sekali pun.
  • Hakikatnya kita ini insan yg lemah. Maka patuhlah kpd Allah SWT yg Maha Kuat.
  • Jangan kasih kpd dunia, tapi kasihlah kpd Empunya Dunia.
  • Allah SWT sentiasa melihat dan merakam diri kita. Pada hari perhitungan, semuanya akan ditayangkan.
  • Kita semua mempunyai amanah dan peranan menegakkan agama Allah SWT. Teruskan perjuangan dan berkorban semampunya.
  • Hanya Allah SWT yg dapat menilai ikhlas. Penilaian Allah SWT sangat adil.
  • Kita menjadi semakin tua setiap hari. Smoga semakin tua, semakin baik iman dan taqwa.
  • Ada Allah SWT dalam dada, insya-Allah selamat di akhirat, selamat di dunia.
  • Hidayah Allah SWT hadir dlm jiwa2 yg ikhlas mendambakan reda-Nya.
  • Kadangkala haiwan lebih mulia drp manusia. Jangan pula kita sendiri yg meletakkan kedudukan manusia sebagai lebih hina drp haiwan.
  • Pabila ada lintasan hati mahu buat kebaikan, lakukan sahaja. Usah beri alasan.
  • Mati ibarat jerat. Kijang selalu lupakan jerat. Tetapi jerat tidak pernah lupakan kijang. Ia setia menanti.
  • Manusia mati meninggalkan anak bini dan harta benda. Apa yg dibawa adalah amalan baik mahu pun buruk. Selagi ada hayat dlm badan, sendiri mahu ingat.
  • Masa yg berlalu tidak akan kembali. Masa yg mendatang terus menghampirkan diri kpd detik kematian. Justru, amal makruf nahi mungkar pada setiap masa.
  • Pelbagai peringatan dan tanda Allah SWT beri kpd kita supaya dapat kembali ke jalan yg lurus dan diredai-Nya.
  • Pada mlm hari, anugerah Ilahi turun banyak. Tetapi kita, saban malam tidur nyenyak.
  • Merenung dan berfikir tentang kekuasaan Allah SWT itu adalah penawar dlm hidup kita.
  • Semua yg ada milik Allah SWT. Kita hanya pemegang amanah. Jangan sesekali pecah amanah.
  • Sehebat mana pun kita makannya tetap sepinggan nasi, pakainya sehelai baju, naiknya sebuah kereta, duduknya sebuah rumah, dan mati nanti sebuah kubur.
  • Islam itu sempurna. Apa yg tidak sempurna adalah penganutnya.
  • Let's doa seeking blessing from Allah SWT. We have live far too long. Death is around the corner. Let's do nothing but good things.
  • Mari kita berdoa supaya Allah SWT dgn limpah rahmat-Nya sudi memasukkan kita ke dalam kelompok manusia yg masuk ke dlm Syurga-Nya.
  • Ya Allah, kekalkan kami dlm melakukan kebajikan dan jauhkan kami drp melakukan maksiat.
  • Usah jemu berdoa supaya Allah SWT melimpahkan rahmat-Nya, memberi keampunan-Nya, dan membebaskan kita drp azab Neraka-Nya.
  • Guru ibarat lampu kalimantang, kilowatt rendah tetapi menerangi ruang yg luas.
  • Paling penting adalah hadiri majlis2 ilmu. Ubati penyakit 'rasa sudah tahu belaka'. Lagi banyak belajar, lagi banyak kita tidak tahu. Ilmu Allah SWT luas sungguh.
  • Orang yg paling untung dlm perniagaan adalah orang yg dapat masuk Syurga Allah SWT.
  • Orang kaya yg sebenar adalah orang yg mempunyai cukup bekalan untuk akhirat. Maka, elok benarlah kalau kita berebut-rebut mengumpul kekayaan untuk akhirat.
  • Islam mahu kita kaya. Ibadah zakat itu sendiri menghendaki seseorang itu kaya harta. Namun, janganlah menjadi kaya yg menjauhkan diri drp Allah SWT. Semakin kaya hendaklah kita semakin rapat dgn Allah SWT. Bukan semakin kaya, semakin syirik kpd Allah SWT.
  • Sudah jelas bahawa kita ini tidak mempunyai apa-apa sebenarnya. Semuanya Allah SWT punya.
  • Sewaktu lahir kita tidak bawa apa-apa, mati nanti pun tidak bawa apa-apa, kecuali amal ibadah.
  • Bak kat manusia bijak, "Theory if not put into practice, worth nothing." "Knowledge if not applied equals library." Pabila tiba perintah Allah pula, "No questioning, no asking. Just do it."
  • Amalan zikrullah antara antibodi berkesan bagi mempertahankan diri drp bisikan2 syaitan. Smoga kita tidak terperangkap dgn muslihat syaitan termasuklah yg bertopengkan manusia."
  • Agama yg diwarisi drp nenek moyang kadangkala membuat kita selesa sehinggakan beramal sekadar ikut-ikutan tanpa bersandar ilmu yg mantap. Ubahlah mentaliti ini.
  • Manusia mencipta drp sesuatu yg dicipta oleh Allah SWT. Tiada yg boleh mencipta sesuatu yg tak dicipta oleh Allah SWT.
  • Tidak ada sesuatu pun yg lebih baik drp lidah dan hati pabila ia digunakan dgn baik. Dan tidak ada yg lebih buruk drp lidah dan hati pabila digunakan dgn cara yg tidak baik.
  • Hidup di dunia, lepas itu mati. Dan hidup kembali, untuk diadili. 


"Buku ke-5 untuk manfaat umat. Ya Allah, smoga buku ini laris di pasaran dan menjadi asbab hidayat ke serata alam. Sesungguhnya kejayaan itu ialah tika berjaya hidup kali ke-2 nanti kekal di Syurga Allah." ~ Hisham AR

*****

Buku ini tersenarai dalam carta buku popular di Kedai Buku POPULAR bagi bulan December. 

Memang hangat !!

Dapatkan buku ini sblom kehabisan stok.

Harga RM23 sahaja, plus postage RM7 (RM12 S&S). Exclusive otograf penulis.

WA @PM 019-383 2132 untuk membuat tempahan.

#KoleksiBuku
#KaryaHishamAR

Monday, December 10, 2018

SOLAT DHUHA



HUTANG DHUHA

Maaf panjang sikit tapi jangan tak baca... RUGI
Baca sampai habis tau.

Satu ilmu yang saya baru tahu yang saya rasa terpanggil untuk berkongsi dengan anda adalah ilmu tentang solat dhuha.

Seorang Ustaz dari Indonesia yang bernama Ustaz Yusuf Mansur sangat memperjuangkan dan membudayakan kelebihan dan manfaat melakukan solat dhuha dan sedekah di negaranya.

Didalam bukunya bertajuk “ Undang saja Allah; Belajar Syukur, Belajar Yakin” beliau memperkenalkan konsep “ Hutang 2 Rakaat Dhuha”.

Di dalam buku tersebut beliau membahaskan konsep bahawa *kita sudah terlalu banyak berhutang dengan Allah* sebenarnya.

Kerana kita terlupa untuk “membayar” bayaran kerana kita memakai mata, tangan, kaki, jantung serta organ kita yang lain kepada Allah.

Oleh kerana Allah tahu bahawa kita tidak akan mampu membayar semua nikmat tersebut menggunakan wang, oleh itu Dia dengan kasih sayangnya mensyaratkan bahawa solat sunat dhuha 2 rakaat sebagai bayarannya.

Seperti yang tercatat di satu hadis “
*Pada setiap manusia terdapat tiga ratus empat puluh sendi. Setiap satu sendi harus disedekahi olehnya. Para sahabat bertanya, ‘ siapakah yang sanggup melakukannya wahai Rasulullah? Rasulullah bersabda, jika terdapat kotoran dimasjid, tutuplah dengan tanah ( buang dan bersihkan), dan jika ada sesuatu yang merintangi jalanan, jauhkanlah. Jika engkau tidak sanggup melakukannya maka solat dhuha dua rakaat sebagai gantinya bagimu”*(HR. Imam Ahmad)

Dan menurut riwayat yang lain, “ Setiap pagi semua anggota badan masing-masing dari kalian wajib disedekahi. Setiap kali tasbih adalah sedekah.

Setiap kali tahmid adalah sedekah. Setiap kali tahlil adalah sedekah. Setiap kali takbir adalah sedekah. Amar ma’ruf dan nahi mungkar adalah sedekah. Semuanya terpenuhi dengan dua rakaat solat dhuha.” ( HR. Muslim ).

Melalui hadis diatas, semakin jelas kepada kita bahawa kita sudah banyak berhutang kepada Allah selama ini rupanya. Ada diantara kita yang berumur 20, 30 malah mungkin 50 tahun, akan tetapi baru tahu akan hal ini.
Kita baru tahu yang kita sedang berhutang sebenarnya. Bahkan ini baru hutang dhuha, belum lagi dikira hutang solat wajib, hutang zakat, juga hutang yang lain-lainnya. Pasti sangat banyak kiraannya.

Jika setahun kita berhutang dhuha 2 rakaat, jika dikira agak –agak berapa rakaat yang perlu kita bayar? Jika setiap tahun mengandungi 365 hari di darab dengan 2 rakaat dhuha yang ditinggalkan, jumlah hutang dhuha kita pada Allah setahun adalah 730 rakaat. Maka jika 10 tahun adalah 7300. Masha Allah.

Bagaimana pula jika 20 atau 30 tahun? Sungguh banyaklah bukan?.
Persoalannya disini, adakah betul kita harus membayar hutang hutang tersebut? Jika ya, bagaimanakah cara mahu membuatnya?.

Untuk menjawab persoalan tersebut, saya ingin berkongsi apa yang diceritakan ustaz Yusuf Mansur didalam buku tersebut tentang hal ini.

Seorang pekerja kerajaan telah datang bertemunya selepas beliau menyampaikan satu ceramah dan pekerja tersebut menceritakan bahawa dia terkena satu musibah.

Wang tabungan yang sudah dikumpul selama setahun telah hilang kerana dicuri. Agak banyak jumlahnya. Dia sangat tertekan dengan hal tersebut dan pergi menemui Ustaz Yusuf Mansur.Ustaz dengan pantas bertanya, “ Ada mengamalkan solat dhuha tak selama ini?” kemudian pekerja itu menjawab bahawa dia tidak atau kalau lakukan pun agak jarang sekali. Kemudian secara langsung ustaz menjawab, “ Patutlah Allah mengambil (melalui pencuri) duit tersebut, diambil Allah wang tersebut untuk “bayar” hutang rupanya”. Begitu juga kalau berbisnes atau berniaga, setelah sekian lama berniaga, namun kita masih tak dapat membuat simpanan, itu mungkin kerana kita tidak berdhuha selama ini.

Berbalik kepada persoalan bagaimanakah kita ingin membayar hutang-hutang dhuha kita itu, adakah kita perlu bersolat sunat dhuha tanpa henti supaya hutang-hutang kita terbayar?

Adakah kita perlu bersedekah supaya hutang kita itu dilunasi?. Anda rasa bagaimana? Mengikut cadangan Ustaz Yusuf Mansur didalam buku tersebut dia ada berkongsi sedikit tips dan cara bagaimana kita boleh membayar hutang-hutang Dhuha kita.

Seseorang bernama Saifullah telah menghantar satu sms
kepada ustaz :

“ Ustaz, saya baru terbaca tentang hutang dhuha di program Dhuha Coffee ustaz. Saya termasuk orang yang mempunyai hutang dhuha dengan Allah. Saya kini berumur 34 tahun 2 bulan. Ertinya jika saya akil baligh umur 10 tahun, saya sudah berhutang 24 tahun. Dalam sekitar 8,760 hari itu saya berhutang 17,520 rakaat. Mungkin ini sebabnya saya merasakan hidup saya kurang diberkati. Sekarang bagaimanakah saya mahu melunasinya? Wassalam”

Antara tips ustaz yang sangat menarik dan relevan untuk diaplikasikan adalah melalui *menyeru orang lain juga untuk berdhuha*. Ya, ceritakan juga akan konsep hutang dhuha ini kepada sebanyak mungkin orang yang anda kenal. Dengan cara ini sahajalah hutang-hutang anda mampu dilunasi kerana setiap kali orang lain berbuat kebaikan yang mereka dapat inspirasi melalui anda, secara langsung anda akan mendapat pahala. Kebaikan dan amalan yang mereka lakukan secara langsung akan menjadi saham pahala anda juga.

Namun, pasti akan ada yang bertanya, “ Tetapi bukan semua pandai untuk menceritakan perkara- perkara sebegini kepada orang lain”. Pasti akan terdetik difikiran, sesetengah antara kalian.

Jika anda tidak mampu menceritakan akan tentang konsep hutang dhuha, apa kata anda mulai dengan mengajak orang berdhuha mengikut keadaan dan tahap yang anda selesa.

Jika anda ada Blog atau Facebook, WhatsApp, Telegram, Wechat dan sebagainya, cuba menggalakkan orang lain supaya berdhuha.

Jika anda sebagai ketua jabatan, sediakan masa 10 minit sebelum memulakan kerja dan mengajak pekerja bawahan anda melakukan solat sunat Dhuha.

Jika anda seorang pengacara Radio atau Televisyen, selitkan manfaat dan kelebihan Dhuha didalam percakapan anda. Jika anda seorang pemimpin, nasihatilah dan berikan motivasi tentang kelebihan berdhuha kepada rakyat anda. Jika anda guru atau pensyarah, sediakan waktu untuk mengajak pelajar–pelajar anda berdhuha disetiap pagi. Namun, jangan hanya menyuruh, ceritakan juga kepada mereka kelebihan melakukan solat dhuha. Supaya mereka lagi bermotivasi.

Setiap di antara anda mampu membayar hutang tersebut jika anda berterusan menyeru dan memotivasikan akan orang disekeliling anda tentang kelebihan solat sunat dhuha.

Oleh kerana penulis juga merasakan bahawa diri penulis juga mempunyai banyak hutang dhuha, maka penulis rasa penting untuk berkongsi akan konsep ini.

Moga moga jika antara kalian mengamalkan juga menyebarkan kepada orang ramai, harapnya akan terlunasi juga hutang dhuha.

Semoga amalan kita diterima sebagai amalan soleh.

Jom kita sebarkan kerana Allah...👍👍👍
In shaa Allah...

#CnPEnterprise
#IlmuBermanfaat

Sunday, October 21, 2018

JEMAAH TABLIGH


JEMAAH TABLIGH

Jarang ada buku di pasaran yg cuba bercerita perihal usaha dakwah Jemaah Tabligh. Kerana mereka ini action oriented dlm kerja dakwah dan tidak berhajat kpd publisiti atau exposure. Hanya ingin capai redho Allah.

Banyak salah sangka dlm masyarakat berkaitan usaha mereka yg mulia ini malah ada orang yg masih mengatakan mereka ini membawa ajaran sesat.

Justru buku Apa Khabar Iman? karya hishamAR ini memberi sedikit pencerahan perihal Jemaah Tabligh dan modus operandi mereka.

Harapan agar buku ini boleh menjadi asbab hidayat untuk ramai lagi orang membuat kerja dakwah ke serata alam mungkin berhasil dgn izin Allah. Aamiin.

Beli lah senaskah buku ini untuk koleksi anda. Atau sebagai cenderahati untuk kawan dan kenalan. 

Kini dipamer di kebanyakan kedai2 buku tersohor tanahair.

Bicara santai yg bermakna, insya-Allah. Semoga buku ini bisa di ulang cetak lagi dan lagi oleh Galeri Ilmu Sdn Bhd.

#JalanYangLurus
#MenujuRedhoAllah

Saturday, October 06, 2018

KOLEKSI BUKU KARYA hishamAR


ofer koleksi 4 buku
karya hishamAR
selagi stok masih ada 😀

Saya nak ofer kpd kawan2 sekelian untuk memiliki keempat-empat buku karya Hisham AR dgn harga istimewa RM60 sahaja, dan ditambah kos Pos Laju RM7.

Ofer ini sementara stok masih ada on first come first serve basis. Harga asal keempat-empat buku ini ialah RM76.


(1) RAMADAN TERAKHIR

merangkumi persediaan awal bermula drp bulan Rejab dan syaaban,  peringkat puasa sepanjang Ramadan, dan akhirnya hasil yg diperolehi drp tarbiyah Ramadan itu sebagai acuan yg dapat menyuluh kehidupan dlm bulan2 seterusnya. Ia satu anugerah, buatlah yg terbaik seumpama ini Ramadan yang terakhir.

(2) KAKI MASJID

isi kandungan yang padat dengan teguran, kiasan, kilasan dan nasihat.  Santai tapi sampai, gaya bercerita, kisah2 benar pengalaman penulis, diselitkan dgn tarbiyyah ruhani dan mesej2 dakwah. Ibarat ikan bertemu air, hati rindu dan jiwa selesa sungguh berada di rumah Allah. Jom kita jadi kaki masjid di dunia, VIP di syurga.

(3) GENG MASJID

buku dengan nada bahasa yang bersahaja tetapi padat dengan pengajaran dan pengalaman untuk menyantuni kehidupan semasa. "Hablun min al Allah, hablun min al nas, hablun min al alam." Sekuel buku Kaki Masjid. Design yg hipster, bacaan ringan, bukan akademik yang tidak membosankan.

(4) APA KHABAR IMAN?

buku kerja dakwah amnya dan perihal jemaah tabligh khasnya. Disulami kisah2 santai yg di lalui oleh penulis dan rakan seusha dlm perjalanan islah diri dan menyebar ilmu bermanfaat. Kerja dakwah itu kerja kita semua, orang Islam yg mengaku beriman.


WA 019-383 2132 untuk membuat tempahan.

#KoleksiBuku
#KaryaHishamAR

Friday, September 07, 2018

APA KHABAR IMAN?





Aslmlkm sahabat

Buku karya terbaru saya Hisham AR kini sedang dlm proses cetakan. Saya ingin mengundang para sahabat secara personal untuk mendapatkan buku ini. 

Saya masih meneruskan konsep berkarya yg santai tapi sampai, persis sedang bercerita, tarbiyyah ruhani, kisah2 benar dan pengalaman yg saya lalui, dgn diselit mesej2 dakwah dan poin2 yg bermanfaat. 

Saya berharap sahabat sekelian sudilah untuk order buku ini dan saya akan poskan pabila buku ini siap dicetak jangkaan pada minggu ke-4 bulan ini (Sept 2018). Saya akan personally menitip kata2 mutiara dan tandatangan exclusive disetiap buku.

Buku: Apa Khabar Iman?
ISBN: 978-983-097-752-2
Kod: GB508
Penulis: Hisham AR
Tebal: 160 ms
Harga: RM18.00
Pos Laju: RM7/ RM12(S&S)

SINOPSIS

Daripada Abdullah bin Amru bin al-‘Ash r.a., Rasulullah SAW bersabda, “Sampaikanlah daripadaku walau satu ayat, dan ceritakanlah tentang Bani Israil tanpa perlu takut. Dan barang siapa berbohong ke atasku dengan sengaja maka bersiaplah dia mengambil tempatnya di neraka.” (Riwayat al-Bukhari)

Hadis ini menunjukkan saranan supaya kita menyampaikan ilmu tidak kira banyak atau sedikit. Asalkan ilmu tersebut daripada al-Quran dan Sunnah maka hendaklah ia disampaikan. Justeru, cuba tanya diri sendiri; Bagaimana aku boleh ambil bahagian dalam kerja dakwah?

Buku ini digarap agar memberi gambaran perihal gerakan jemaah Tabligh yang bergelanggang di jalan Allah bagi menyebarkan mesej dakwah ke serata alam. Ia turut disulami dengan kisah-kisah santai yang dilalui oleh penulis dan rakan seusaha dalam perjalanan mencari dan menyebarkan ilmu bermanfaat.

KANDUNGAN
Pengenalan
1. Muqaddimah
2. Bayan Firdaus
3. Bayar Cash
4. Jemaah Tabligh
5. Aku Seorang Karkun
6. Ijtimak Malaysia
7. Sekitar Ijtimak
8. Kerja Dakwah
9. Sampaikan daripadaku Walau Satu Ayat
10. Ijtimak Sri Petaling
11. Blog Karkun
12. Usaha Agama
13. Adab Gash
14. Berjaya kerana Agama
15. Aku Masih Karkun
16. Enam Perkara
17. Kisah Anak Seorang Tabligh
18. Ustaz Baru Masuk Islam
19. Tanah Tinggi Pasi
20. Syahid di Sabah
21. Tabligh di Afrika Selatan
22. Komuniti Hartawan dan Fiji
23. Hidayah dari Vietnam
24. Makmurkan Rumah Allah
25. Manhaj Tarbiyyah
26. Lampiran#1: Ikhlas Niat
27. Lampiran#2: Beberapa Pandangan

*****

Khas untuk para peminat buku HishamAR sekelian..
Untuk PESANAN sila nyatakan 

~ nama Tn/Pn
~ alamat rumah
~ no hanfon
~ quantiti buku
~ bankin ke Acct Maybank: 114020-543760
Hishamuddin Ab Rahmin

~ harga RM18 + postage RM7 (semenanjung)
~ RM18 + postage RM12 (sabah sarawak)
~ kos postage yg sama utk up to 5 buku dlm satu sampul.
~ penghantaran bermula 25/9/18
~ setiap buku akn di otograf secara exclusive oleh penulis. 

Jazakallah.

Hisham AR
WA: 019-383 2132
7/9/18

#BukuTerbaru
#karyaHishamAR


@@@@@


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...