CLICK n GO

Friday, August 05, 2011

IKIM fm 4 Aug 11 - Interview SOT

Sudah 5 hari kita di bulan Ramadan. Bagaimana perjalanan amal soleh kita? Ingatlah perjalanan masa yang terus berjalan. Apa yang berlalu tidak bisa kembali. Apatah lagi masa yang berlalu. Sebanyak mana harta pun tidak boleh membeli detik masa yang berlalu itu. Begitulah juga dengan Ramadan ini. Besok sudah hari ke-6, lusa ke-7 dan seterusnya. Ramadan akan meninggalkan kita pula. Justru itu usah tangguh2 lagi dalam amal soleh. Ambil manafaat dari kemuliaan dan keistimewaan Ramadan ini. Jika tidak, kita akan melepas lagi sebagaimana tahun2 sudah.

Semalam jam 6:15ptg, saya di interview oleh DJ Maz di Radio IKIM perihal buku sulong saya RAMADAN TERAKHIR. Antara bicara yang dapat saya kutip adalah seperti berikut:

DJ: Adakah ini buku pertama yang ditulis dan mungkin boleh ceritakan sedikit pengalamannya?
SOT: Terima kasih dan Assalamualaikumwarahmatullahhiwabarokatuh. Buku ini sebenarnya mencoretkan pengalaman saya sebagai orang awam yang menuntut ilmu, dari pembacaan, dari pemerhatian, dari pengalaman dan yang penting sekali dengan menghadiri majlis2 ilmu. Saya ingin menyampaikan ilmu balik ilmu yang saya dapat itu untuk dikonsi-kongsikan dengan insan-insan yang lain dan ianya mengenai kisah benar iaitu pengalaman saya dan konsepnya masa santai tapi ilmu sampai. Itulah konsepnya yang merupakan bacaan ringan yang menyentuh tarbiah ruhani, memotivasikan kita dan insyaAllah ia bukanlah merupakan buku yang akademik sangat.

DJ: Ini buku pertama ke atau pernah menulis sebelum ini?
SOT: Ini merupakan karya sulong saya. Jadi terima kasihlah kepada pihak Galeri Ilmu kerana memberi peluang merealisasikan hasrat saya ini.

DJ: Rasanya bila karya pertama mesti ada pengalaman yang hendak dikongsikan. Cabaran ke rintangan ke, kerana menulis buku ini bukanlah satu perkara yang mudah dan banyak cabarannya.
SOT: Saya sebenarnya mengambil masa yang lama untuk mengumpul bahan ini dan mengambil masa beberapa tahun dan tabiat saya sebenarnya dari dulu suka mengambil nota-nota semasa menghadiri majlis2 ilmu. Kemudian nota2 itu saya gubah menjadi artikel dan adanya saya post di blog dan sebagainya. Apabila bahan itu makin berkembang saya dapati sudah agak cukuplah untuk diketengahkan. Dan itulah awal tahun ini sebenarnya saya menghubungi beberapa syarikat penerbitan buku dan Alhamdulillah Galeri Ilmu memberi respon yang positif dan memberikan nasihat2 profesional untuk saya membaikmutu sehingga terhasilnya buku yang pertama ini, Alhamdulillah.

DJ: Sebenarnya kalau kita perhatikan di pasaran sendiri pun dah banyak buku2 dan ceramah agama mengenai bulan Ramadan ini. Lebih2 lagi kita sekarang ini sudah memasuki bulan Ramadan. Jadi apa sebenarnya yang mendorong En Hisham sendiri menulis buku ini walaupun orang kata dah ada banyak buku2 berkaitan Ramadan di pasaran?
SOT: Sebenarnya saya ingin berkongsikan ilmu, itu yang pertama. Dan saya dapati ramai antara kita ini menganggap Ramadan itu sebagai sesuatu yang biasa sahaja tapi hakikat sebenarnya Ramadan ini adalah sesuatu yang luarbiasa. Ianya merupakan satu anugerah Allah SWT yang mana kita sepatutnya menghargai dan melalui dengan memperbaikmutukan berbanding dengan Ramadan2 yang lalu. Sebab itulah terhasilnya buku ini ialah sebenarnya untuk memotivasikan kita. Persediaan kita sebenarnya untuk menghadapi kehadiran bulan Ramadan itu bermula daripada Rejab dan Syaaban lagi merupakan latihan intensif kita. Kemudian kalau ibarat permainan bola, pertandingan sebenarnya ialah di bulan Ramadan itu sendiri. Kemudian kalau kita tengok 10 Ramadan pertama itu adalah limpah rahmat daripada Allah SWT. Kalau kita analogikan permainan bola, ianya adalah peringkat awal. Kemudian 10 kedua itu merupakan keampunan insyaAllah daripada Allah SWT. Dari segi analogi main bola itu tadi lagi, ini di peringkat suku akhir dan separuh akhirnya. Kemudian 10 terakhir itu adalah pembebasan daripada azab neraka Allah. Itu merupakan kemuncak sepatutnya, merupakan final dalam permainan bola dan kita sepatutnya merebut. Motivasi kita ialah untuk merebut kejuaraan dan meraikan kemenangan. Jadi perjalanan itu yang saya cuba gambarkan dalam buku ini supaya kehadiran hari raya ataupun Syawal itu sebenarnya adalah untuk meraikan sesuatu kemenangan yang hebat. Itulah sebenarnya yang saya cuba sampaikan.

DJ: Apakah istimewanya buku ini berbanding dengan buku2 Ramadan lain di pasaran? Kerana tajuknyakah atau macamana boleh berikan tajuk RAMADAN TERAKHIR ini?
SOT: Ok terima kasih. Sebenarnya ramai yang bertanya saya kenapa diberi tajuk RAMADAN TERAKHIR itu. Jadi pertamanya salah satu dari 48 Bab yang ada dalam buku ini kalau tak silap saya bab yang ke-17 bertajuk Ramadan Yang Terakhir, cuma kita keluarkan 'yang' itulah. Keduanya, ada satu doa Rasulullah SAW yang popular yang bermaksud "Ya Allah, berkatilah kami dalam bulan Rejab dab Syaaban, serta panjangkan umur kami sehingga bertemu Ramadan." Maknanya apabila Allah menemukan seseorang itu dengan Ramadan, sebenarnya ia adalah satu perkara yang hebat. Jadi ia adalah satu anugerah dan keistimewaan daripada Allah SWT. Maka sepatutnyalah kita menyambut anugerah ini dengan penuh kesyukuran dan kemuliaan. Apatah lagi ada satu malam di bulan Ramadan yang nilaian ibadahnya mendapat ganjaran seperti ibadah yang lebih baik daripada 1,000 bulan. Jadi ini sangat teristimewa. Kenapa RAMADAN TERAKHIR? Kerana kita mungkin juga tidak akan bertemu dengan Ramadan pada tahun hadapan kerana sudah mati. Kerana ingat titik kematian bagi setiap insan itu sebenarnya ada di depan mereka masing2. Kita tidak tahu bila. Kita janganlah ingat lambat lagi kita akan mati. Ianya adalah faktor yang diluar kawalan kita. Tiada siapa pun yang boleh jamin besok kita masih lagi hidup. Dan Ramadan tahun depan iaitu 1443 Hijriah, 12 bulan lagi ke depan. Jadi 12 bulan itu merupakan jangkamasa yang agak panjang. Tidak mustahil sesuatu mungkin berlaku sepanjang masa itu. Mungkin titik kematian kita berada di antara jarak 12 bulan ke hadapan ini. Ini sepatutnya menyedarkan kita bahawa Ramadan kali kemungkinan besar merupakan RAMADAN TERAKHIR kita. Kita sepatutnya memotivasi diri kita untuk membuat yang terbaik. Dan satu lagi kenapa RAMADAN TERAKHIR ialah kerana kita mestilah membuat yang terbaik. Cukuplah sudah kita mengamalkan ibadah puasa ini pada piawaian orang awam sahaja. Iaitu sekadar menahan dahaga, menahan lapar dan pergaulan suami isteri di siang hari. Kita sepatutnya meningkatkan level puasa itu kepada level yang kedua iaitu puasa khusus. Yang mana kita sepatutnya mengajak seluruh pancaindera kita untuk turut sama berpuasa. Kita puasa mata, janganlah melihat benda2 yang haram. Kita puasa telinga dari mendengar benda2 maksiat. Mulut kita lidah kita, kita puasa dari bercakap benda2 yang mungkar. Kaki kita tangan kita perut kita, seluruh pancaindera kita puasa. Kita buat yang terbaik seolah-olah kalau seorang pelajar, ia sedang menghadapi final exam yang akan menentukan samada dapat lulus cemerlang atau sekadar lulus cukup2 makan atau yang lebih teruk lagi ialah mendapat keputusan yang gagal. Jadi ini adalah amalan terakhir kita. So be the best that we can be. Itulah antara sebabnya saya menghasilkan buku ini.




DJ: Ya selalunya jika terakhir itu kita sepatutnya membuat yang terbaik. Jadi golongan manakah yang menjadi sasaran untuk buku ini? SOT: Buku ini kita kategorikan sebagai tarbiah rohani, buku motivasi. Target audience kita ialah mungkin golongan awal dewasa atau peringkat IPTA atau IPTS yang sudah dapat menilai tentang risalah Islam, risalah dakwah. Jadi saya fikir itulah target audience kita insyaAllah.




DJ: Dalam banyak2 bab ini ada satu bab yang agak menarik iaitu bab 40 mukasurat 150, bersedekahlah walaupun hanya sesikat pisang. Biasanya kita bila nak bersedekah ni selalu beri alasan saya duit sedikit la, duit cukup2 makan la, saya belum masak yang sedap2lah untuk bagi jiran2 dan sebagainya, tapi dalam bab ini dinyatakan bersedekahlah walaupun hanya sesikat pisang. Mungkin boleh komen sedikit berkenaan bab ini.
SOT: Ok terima kasih. Sebagaimana yang saya terangkan tadi bahawa buku saya ini bukan sekadar teori, ianya adalah praktikal yang boleh diamalkan. Kegemaran saya ialah menanam pokok pisang di laman rumah jadi satu hari tu saya tanam pisang, saya kira2 dah 10 batang pisang yang saya tanam. Jadi saya terfikir kalaulah 10 tandan pisang ini menguning sekaligus pasti tidak habis dimakan. Jadi bila Allah kurniakan rezki itu bolehlah kita kongsi2kan dengan jiran tetangga. Saya teringat seorang Ustaz pernah berseloka, katanya saya pun naik hairan kenapa orang suka sangat bersedekah pisang kat masjid kat surau daripada dulu sampai sekarang. Jadi sememnagnya pisang ini amat popular sebagai jariah di masjid. Mungkin kerana khasiatnya iaitu kaya dengan vitamin C dan mineral, praktikal dan senang untuk dimakan. Yang penting ialah niat bersedakah itu. Mana yang lebih elok antara orang yang bersedekah pisang di masjid dengan orang yang tak bersedekah pisang. Tentulah orang yang bersedekah pisang itu lebih baik jika niatnya ikhlas nawaitu kerana Allah. Begitu juga kita sering mendengar komen berhubung dengan sedekah RM1 dulu sampai sekarang, saya dulu pun memberi komen yang sama tapi kini tidak lagi kerana saya sudah faham apa yang lebih utama di sini, mana yg lebih baik orang yg bersedekah RM1 dulu kini dan selamanya berbanding dgn orang yg dulu sampai sekarang tak bersedekah. Sedikit tapi istiqamah jauh lebih baik dari banyak tapi sekali sekala, kita tak payah mengutuk orang, tapi buatlah sesuatu untuk mencari redha Allah bukan mencari redha manusia. Sempena bulan Ramadan banyakkanlah bersedekah dan berjariah walupun sesikat pisang.

DJ: Pada cover belakang, saya tertarik dengan coretan "Cukuplah kita bodoh dan diperbodohkan selama ini. Kita tidak mahu jadi bodoh selama-lamanya. Marilah kita jadi cerdik pada Ramadan kali ini dan seterusnya", mungkin ada yang ingin dikomenkan..
SOT: Kadang kita tertipu dengan diri kita sendiri, kita berpuasa di siang hari tapi kita masih melakukan maksiat, kita masih mengumpat, masih tidak menutup aurat dan sebagainya. Bodohlah kita contohnya pantang meninggalkan solat terawih di surau di masjid tapi tidak berpantang untuk meninggalkan solat fardu seperti subuh dan zohor. Nampak hebat di depan manusia tapi hakikatnya kita bodoh di depan Allah dan hanya menipu diri sendiri. Coretan di belakang ini mengajak kita untuk usah jadi bodoh lagi. Kita boleh buat2 bodoh tapi jangan betul-betul bodoh. Buat benda sunat dan meninggalkan benda yg fardu.




DJ: Apa harapan SOT mengenai buku ini?
SOT: Saya teringat seorang jemaah di Masjid as-Salam, seorang wargatua bangun masa bersoal jawab dengan penceramah, mengangkat tangan dan bertanya, ustaz masyarakat kita ini masih lagi bermasalah, apakah majlis2 ilmu tidak berkesan mendidik masyarakat. Jadi ustaz pun menjawab, "saya ni menyampaikan kuliah maghrib setiap malam bermakna saya boleh pergi maksima 7 masjid shaja seminggu. Apabila saya berceramah jemaah yang ada 70-80 org dan 80% jemaah yg regular. Kebanyakan mereka dah ok sebenarnya, yg bermasalah ialah masyarakat di luar sana, selalunya majlis ilmu yg diadakan ini mesejnya tak sampai kepada masyarakat di luara sana. Saya setakat ini saja yang boleh buat. Sebagai muslim jemaah yg mendengar, menjadi tanggungjawab untuk kita untuk menyampaikan balik mesej dakwah ini dan berkongsi ilmu yang kita dengar ini supaya ilmu berkembang sebab sifat kita mudah lupa, atau kerana bila sampai ajal maka ilmu itu turut berkubur bersama kita jadi rugilah."


Dengan semangat itulah saya menghasilkan buku ini untuk berkongsi ilmu yang saya dapat kepada ahli masyarakat. Itulah harapan saya supaya pembaca yang membaca buku ini, sekiranya mendapat satu dua ilmu dari buku ini sampaikan juga kepada orang lain supaya ilmu berkembang. Atau jadikan ini sebagai hadiah atau cenderahati di musim perayaan atau semasa menyambut Ramadan ini. Kalau biasa kita beli baju atau t-shirt bagi dekat adik kita, kakak kita, jadi tahun ni kita beri buku. Harga RM19 campur pembalut hadiah RM1, pekej RM20. Kepada kawan2 yg kenduri kawin instead of bagi duit RM20 dalam sampul, maka hadiahkan buku. Saya rasa ini lebih elok. Ilmu yang ada akan berkembang dan berkembang. Manafaatnya bukan setakat untuk kita yang hidup tapi berpanjangan sampai hingga ke alam barzakh jika ilmunya bermanfaat.



@@@

2 comments:

yushida03 said...

Salam tahniah buat SOT.

Next time amsuk toko buku boleh lah intai-intai buku ini. Walaupun Ramadhan sudah lepas, tarbiahnya masih tetap praktikal. tks.

School Of Tots said...

TQ Bro yushida03. Teruskan perjuangan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...