CLICK n GO

Tuesday, June 19, 2012

Keutamaan Amalan Sunat - Satu Pencerahan

Ideally speaking, kita nak yang terbaik dalam mengumpul bekalan amal baik ke Akhirat pada baki usia yang masih tersisa ini dan kemampuan yang juga sangat terbatas ini. Untuk itu saya telah utarakan enam persoalan untuk di muzakarah kepada dua orang sahabat yang pada saya boleh membantu memberi pencerahan sewajarnya untuk manfaat kita semua, insyaAllah.

Sunat diertikan pada syara' apabila dikerjakan mendapat pahala dan apabila ditinggalkan tiada siksa/dosa. Ianya sangat penting dan signifikan sebagai usha untuk pengumpulan dana pahala bagi bekalan kehidupan yang kekal di akhirat. Ibadat sunat ialah amalan soleh yang boleh mendekatkan diri kepada Allah SWT. Contohnya berzikir, membaca Al-Qur'an, bersedekah, mendirikan solat2 sunat, mengerjakan umrah, dan berpuasa sunat. Ibadah sunat juga mampu menampung kekurangan pada ibadah2 fardu. Istilah sunat pada orang yang taqwa adalah ia apabila dikerjakan mendapat pahala/manfaat/redo Allah dan apabila ditinggalkan tersangat rugi.

Kemusykilan kali ini ialah perihal ibadah2 sunat ini, apakah ada senarai keutamaan atau prioriti bagi melakukannya dari segi nilaian dan ganjaran pahala daripada Allah SWT? YA, dan ia bergantung kepada keadaan seseorang, suasana, kemaslahatan. Umumnya yang ikhlas, istikqamah dan lebih menekan nafsu adalah yang terbaik. WauAllahua'lam

Tanggapan umum saya ialah hakikatnya ganjaran pahala ini hanya hak Allah dan dalam pengetahuan Allah semata. Justru pada pegangan orang awam, adakah pahala amalan2 sunat ini setara belaka atau satu level belaka? Maksudnya jika saya bersedekah dapat 1 poin pahala, dan jika saya puasa sunat pun dapat 1 poin pahala? Jika saya buat ibadah umrah dapat 1 poin pahala, jika saya buat ibadah korban pun dapat 1 poin pahala? Bergantung harap sajalah pada Allah.

Enam persoalan yang dimuzakarahkan ini ialah:

1. Pabila berkunjung ke Masjid - yang mana lebih afdal antara mendirikan solat sunat tahayatul masjid? Solat sunat wuduk? Atau solat sunat qobliah? dalam masa terhad menunggu iqamat.

Sunat Tahiyyatul Masjid patut diutamakan - selain keutamaan dan fadhilatnya, solat sunat wudhu' dan qabliyyah sebenarnya boleh je nak diselesaikan di rumah lg. Sunat Tahiyyatul masjid hanya sah dibuat di dalam masjid - bukan di rumah.

Sebaiknya datanglah awal, maka dapatlah dikerjakan semua sunat2 yang tuan nyatakan itu, susunan amalan sunat2 itu adalah sebagai galakan supaya kita datang awal dan menuggu waktu solat di saf2 masjid/surau. Manakala dalam masa terhad menunggu iqamat solat sunat qobliahlah yang aula/utama. WauAllahua'lam

2. Seorang Pak Haji berumur 70an saban tahun mengerjakan ibadah umrah dan ziarah. Apakah lebih afdal untuk nya bersedekah jariah wang RM10k yang akan dibelanjakan untuk ibadah umrah pada tahun ini kepada dana projek pembinaan surau baru di taman perumahannya?

Kita amat dituntut untuk melakukan ibadah umrah dan ziarah. Pun begitu manfaatnya adalah lebih bersifat peribadi dan habis di situ. Adapun membelanjakan pada jalan Allah, apatah lagi yang bersifat jariah; manfaatnya adalah untuk orang ramai dan pahalanya berterusan walaupun sesudah kita mati.

Pada umumnya kedua2 perkara sunat itu adalah baik dan mempunyai keistimewaan yang berbeza/tersendiri, tetapi sebahagian ahli agama menyatakan (pada situasi soalan ini) infaq pembinaan surau/masjid adalah lebih baik/bijak, bukan suatu hukum tapi saranan. Bagi kita orang luar yang memerhatikan perkara ini hendaklah lahirkan perasaan sangka baik dengan mengatakan mungkin Pak Haji berumur 70an itu mengerjakan ibadah umrah dan ziarah NAZAR pada setiap tahun/tahun yang tertentu . (Bila nazar yang sunat jadi wajib)

3. Hajah Halimah sudah 3 kali mengerjakan ibadah Haji dan berhajat untuk mengerjakan haji lagi pada tahun ini, apakah lebih afdal jika dia sponsor jirannya atau saudaranya yang masih belum mampu dari segi kewangan untuk menunaikan ibadah Haji ?

Begitu juga dengan haji. Yang wajibnya sekali sahaja, dan selebihnya adalah sunat semata2. Maka, selain daripada membelanjakannya dgn sponsor mereka yang belum/tidak mampu; saya mencadangkan adalah lebih baik beliau membelanjakan pada jalan Allah yang bersifat jariah. Sekali lagi, untuk amalan jariah pahalanya berterusan dan manfaatnya dirasai ramai. Adapun, sponsor orang yang tidak/belum mampu manfaatnya hanya/lebih untuk beliau sahaja. Juga perlu disedari bahawa hukum asalnya, memang tak wajibpun pergi kalau tidak mampu (tanpa menafikan adalah amat baik untuk bersedeqah kpd mereka yang belum mampu). Maka adalah lebih awla/utama dengan menderma pada jalan Allah spt Jihad dsbgnya yang kadang2 tuntutannya macam sampai ke peringkat wajib.

Memang betul dan adalah afdal jika dia sponsor jirannya atau saudaranya yang masih belum mampu dari segi kewangan untuk menunaikan ibadah Haji. Bagi kita orang luar yang memerhatikan perkara ini hendaklah lahirkan perasaan sangka baik dengan mengatakan mungkin ia buat BADAL Haji untuk ahli keluarganya yang telah meninggal dunia sebelum sempat menunaikan Haji. (Syarat Badal Haji ialah dikerjakan oleh mereka yang telah menunaikan Haji wajibnya dahulu)

4. Yang mana lebih besar nilainya antara solat sunat Dhuha atau solat sunat Tahajjud misalnya?

Masing2 besar fadhilatnya. Cuma Sunat Tahjjud jelas ditekankan dalam al-quran sejak awal nabi s.a.w diangkat menjadi rasul.

Buatlah kedua2nya adalah lebih baik, kita tak tahu yang mana satu kita kerjakan yang Allah sangat suka, yang pastinya mana satu yang susah/menekan nafsu, maka itulah yang lebih baik. Pada umumnya kedua2 solah sunat itu adalah baik dan mempunyai keistimewaan yang berbeza/tersendiri dan ia bergantung kepada keadaan seseorang, suasana, kemaslahatan. Umumnya yang ikhlas, istikqamah adalah yang terbaik. WauAllahua'lam

5. Yang lebih besar nilaiannya di sisi Allah antara puasa sunat Isnin/Khamis berbanding dgn puasa sunat 1 Rejab misalnya?

Puasa sunat isnin & khamis jelas disebut nabi s.a.w dalam hadis sahihnya; sedangkan untuk berpuasa pd 1 rejab secara specific masih ada perbahasan ulama' tentang tuntutannya. (boleh dan baik sgt utk puasa di bulan rejab tp kekuatan dalil lebih jelas dan ketara kepada puasa sunat isnin & khamis - isu 'kekuatan' hadis')

Pada umumnya kedua2 puasa sunat itu adalah baik dan mempunyai keistimewaan yang berbeza/tersendiri, tetapi sebahagian ahli agama menyatakan (pada situasi soalan ini) puasa sunat Isnin/Khamis dalam bulan rejab medatangkan dua pahala iaitu pahala puasa bulan rejab + pahala puasa isnin/khamis serentak. (2 in 1)

6. Yang mana lebih utama antara menggunakan wang RM400 yang ada untuk ibadah aqikah anak atau ibadah korban?

Ikut masa; kalau situasinya berlaku pd musim raya haji - afdhal buat ibadah korban sbb tak sah bulan atau masa lain. Aqiqah amat dituntut juga, tp boleh dibuat sepanjang tahun.

Aqikah dan Qurban adalah dua perkara yang berbeza, Aqikah adalah tuntutan penyembelihan tanda kesyukuran yang perlu dilaksanakan pada jangkamasa tertentu (tak kira hari) oleh bapa/ayah kepada bayi dan sunat sekali sahaja dalam seumur hidup. Manakala qurban di sunatkan kepada setiap individu, setiap tahun pada yang mampu dalam bulan haji iatu pada 10-13 Zulhijjah sahaja. Jika belum buat Aqikah, maka buatlah aqikah dahulu dan ini lebih utama, walaupun anda telah mencapai umur tua tetapi tiada maklumat yang bapa/kelurga pernah mengaqikahkan kita. (Dari segi hukum sunatnya Aqikah adalah tanggungjawab BAPA)


Kesimpulannya;





  • Memang amalan sunat ada tingkatan dan keutamannya.


  • Pertamanya, perlu dilihat dari sudut jenis amalan sunat tersebut itu sendiri dan yang keduanya situasi yang sedang berlaku untuk 'menghukum' dengan lebih adil dan tepat.


  • Secara asasnya, persoalan yang dibangkit ini termasuk di bawah kategori memahami "Feqh Al-Awlawiyat" atau "Memahami Keutamaan/priority di dalam Islam".


  • Rujukan terbaik yang boleh saya cadangkan ialah buku Fiqh Keutamaan karangan Prof Dr Yusuf Al-Qaradhawi.


  • Kalau mengikut perbahasan dan kupasan dalam buku tersebut memang agak panjang, tetapi cukuplah saya katakan bahawa Fiqh Keutamaan ini lebih melihat dan menilai dari sudut memahami tujuan dan matlamat sesuatu ibadah khususnya dari sudut aplikasinya.


  • Amalan kita diakhirat nanti akan DI TIMBANG DAN BUKAN DI HITUNG, yang memberatkan amalan kita adalah KEIKHLASAN DAN RAHMAT ALLAH sahaja, oleh itu berusahakan untuk mendapatkan keikhlasan dengan istikamah menunaikan semua amalan baik dan kerjakan apa saja yang Allah dan Rasul suka bagi memperoleh rahmat Allah, jangan lupa disertakan dengan doa/menangis harap pada Allah dan adukan kelemahan yang kita ada dan minta Allah ampun dan kesian pada umat manusia yang lain juga.


  • Pada pandangan saya yang daif ini maksud timbang ialah meletakkan semua amalan baik dan jahat pada neraca yang tertentu bagi mengetahui yang mana lebih berat, manakala hitung adalah jumlah atau angka yang di campur2 dan ditolak untuk mendapat jawapan atau bakinya.


  • Pada umumnya semua perkara/amalan sunat bolehlah kita beratkan pada diri KITA sendiri sahaja, manakala pada orang lain cukup sekadar memberi GALAKAN yang berterusan dengan cara yang penuh hikmah dan baik tanpa menyakiti/mengingung hati sesiapa. Allah lah sebaik2 tempat mengadu dan pemberi balasan. Bersangka baiklah pada semua orang dan pandanglah keburukan yang ada pada kita walaupun ianya tersangat kecil/remeh.


Komen/Jawaban di berikan oleh:





  1. Tulisan Biru: Ust Nushi Dato’Mahfodz (Pendakwah bebas, Pensyarah KUIS)


  2. Tulisan Merah: Hj Munir Mufti (Pendakwah bebas, Pengurus MHS Aviation)



@@@

2 comments:

Daud said...

Banyak info, harap noleh share ye...mudah-mudahan amalan kita diterima ALLAH SWT...amin

School Of Tots said...

Sekiranya ada yg berhajat 'cut & paste' bahan dari blog ini, silakan. SOT halalkan cumanya mohon catat dari blog schooloftots. Jazakallah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...