CLICK n GO

Thursday, November 14, 2013

Nyanyi Lagu Zikir

 "Dari darjah satu aku suka kamu...," tu dia ingat makcik ini akan lirik lagu itu sambil tunggu bayar kat counter Tesco. Luah isteri saya mengadu hal ini kerana agak musykil bagaimana seorang makcik yang sudah agak berumur begitu boleh dok hafal lagu2 terkini anak muda. Jawab saya penuh prasangka, "Macamana tidak diingat zikir itu sebab itulah yang di dengar  mungkin sebanyak 5 x sehari daripada 20 x sehari lagu wajib main di radio Era muzik hit terbaik. Sambil masak cucur kodok dia nyanyi lagu tu."

"Yo rembau most wanted you all...," anak muda itu bermadah selamba rock. "All I want my rap clean...nok idup senang baik poi mampuih..," dia meracau terus. Tu dia. Hebat anak muda ini mengalunkan suara yang Allah bagi untuk nyanyi lagu rap popular itu di medan pasar.

Usai solat dhuha di surau syarikat semalam, kawan saya Misron berbisik sambil tangannya menutup mulut. Itu habit dia. Suka hijab mulutnya dengan jari jemari tika bercakap. Saya musykil apa ilmu yang dia amal ni atau sekadar tabiat sahaja. "Tuan tahu apa soalan pertama yang akan di tanya di akhirat besok?" Saya keliru. "Apa yang kamu guna dengan harta yang diberikan?" Tu dia. Soalan maut.

"Apa yang kamu guna dengan umur yang diberikan?" Dia menyambung lagi. "Lepas itu baru soalan2 lain ditanyakan," tambahnya. Pada masa itu mulut dan lidah sudah dikunci daripada berkata-kata. Sudah tiada suara yang dapat keluar tika itu. Sudah tidak boleh menyanyi atau melalak lagi.

Misron terus menutur kata persis tazkirah ringkas, "Pada masa itu seluruh anggota badan kita yang lain yang akan menjawab segala pertanyaan mewakili ampunya badan. Tiada yang boleh terlepas lagi. Tiada yang boleh menipu atau berkata dusta lagi." Dapatkah kita bayangkan suasana ini? Nampaknya segala perlakuan kita selama hidup di dunia akan terbongkar jua hatta rahsia yang paling top yang orang puteh labelkan sebagai 'top secret'.

Makanya setiap salah laku atau laku luar tabii yang dilakukan bukannya merugikan orang lain tapi diri sendiri yang akan menanggungnya. Kamu sebenarnya menzalimi diri kamu sendiri dengan segala agenda dosa itu. Zalim macamana? Zalim kerana menyiapkan diri kamu menjadi bahan bakar api neraka Allah. Itulah hakikatnya. Doa mendapat syurga tetapi majoriti prilaku dan tindakan semuanya menuju bakaran neraka.

"Kamu tidak akan terlepas selagi mana kaki kamu berpijak di bumi Allah ini, dan selagi mana ada siang dan malam," luah Misron penuh damai di hati. Dia baru pulang dari Alor Setar dan berpeluang menghadiri satu majlis ilmu yang di kendalikan oleh Datuk Mufti Kedah. "Setiap perlakuan kita akan diambil kira, malah kaki dan bumi yang dipijak ini akan menjadi saksinya. Begitu juga keberadaan kamu di waktu siang dan malam itu juga akan menjadi asbab pendakwaan kamu di Akhirat nanti," Misron menutup katanya dangan penuh jitu. Alhamdulillah kerana perkongsian ini.

Saya juga masih teringat cerita saudara Misron ini tika dia baru balik dari cuti MC yang panjang asbab kena minor-stroke beberapa bulan lalu perihal bagaimana tika dia terlantar di katil hospital menanggung kesakitan, betapa dugaan dan godaan bertubi-tubi hadir. Daripada penyesat nombor uno iaitu setan. Begitu setia saban waktu datang berbual mesra, berbisik ke telinga atau terus mentarbiyah ke mindanya agar murtad, agar syirik, agar membunuh diri, agar give-up life dan seumpamanya. Bermacam pujuk rayu dan cerita rakyat yang di hidangkan setan kepada-Nya. Hingga dia hampir berputus asa. 

Namun nasib baiklah semasa sihatnya dia banyak mengamalkan mengaji Qur'an, membaca zikir harian, dan rajin mendirikan solat malam. Segalanya ini telah menjadi benteng utuh kepadanya dari segi batin dan ruhani untuk memagari asakan setan pada jasadnya yang lemah dan tidak bermaya dengan minda yang letih tika terlantar di katil hospital itu. Satu pengajaran bermakna untuk kita semua agar membuat persediaan rapi tika dikurniakan Allah kesihatan yang baik ini.

Jadi kemana yang kamu belanjakan harta yang Allah kurniakan ini? Bersedialah memberi jawaban yang dapat skor A. Antaranya mungkin belanja untuk infaq ke jalan Allah, atau sumbangan kepada institusi penjana ilmu agama. Juga prihatin membantu orang yang memerlukan. Waqaf dan sedekah malah membiaya anak didik menjadi alim.

Kemana pula engkau habiskan umur mu yang 54 tahun  atau 64 tahun atau 74 tahun itu? Apakah 60% dihabiskan untuk mengejar harta dunia? atau 40% untuk tidur? atau 10% untuk solat? atau 15% untuk menuntut ilmu? atau 2 % untuk kerja2 dakwah. Sendiri kena muhasabah dan menjawab di hadapan Allah nanti.

Sebagai konklusi, kita ini hamba yang lemah. Itupun kalau kita termasuk dalam kategori hamba. Kerana antara ciri utama untuk menjadi hamba ialah patuh segala arahan Tuannya tanpa banyak soal. Taat dan tunduk patuh kepada perintah Allah SWT.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...