CLICK n GO

Tuesday, October 22, 2013

Penawar Bagi Hati



Tambat unta itu usha. Doa itu usha. Kemudian tawakal pada Allah. Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah kerana nikmat kelapangan dan terpilih lagi untuk berada di sebuah majlis ilmu menadah kitab Penawar Bagi Hati. Kali ini Ustaz membicarakan persoalan Tawakal iaitu pada bab di mukasurat 89. Sebagaimana biasa ustaz akan membicarakan mesej dakwah persoalan hati sebagai mukadimah sebelum menyentuh bicara kitab.

Ibarat rindu pada kekasih. Cuba bayangkan benda yang kita suka. Makin lama makin suka. Makin dekat makin sedap, makin seronok, makin berahi. Hati sentiasa ingat. Ia melekat pada hati. Manusia boleh bersusah, berpayah, bersakit-sakit demi mengejar sedikit habuan dunia. Kerana nampak janji dunia di depan mata. Begitu juga orang yang nampak janji Akhirat. Akan sentiasa memanjat kesyukuran pada segala nikmat yang Allah berikan seperti nikmat umur, ilmu, amal dan rezki. Tiada kurniaan ini yang sia-sia melainkan nikmat daripada Allah belaka.

Nikmat sihat, panjang umur, murah rezki, semuanya nikmat Allah yang dipinjamkan kepada kita, hamba-Nya. Sakit, susah, derita itu pun nikmat daripada Allah. Supaya kita dekat dengan Allah. Itulah nikmat. Sebelum susah atau di timpa musibah mungkin tak pernah solat hajat, maka bila mendapat kesusahan tadi barulah kenal solat hajat, baru tergerak untuk bangun solat malam, mula mendamping diri pada Allah. 

Sifat seorang hamba ialah membenar segala kurnia Allah, redha dengan hati. Apa-apa yang datang daripada Allah maka kenalah redha dengan hati samada baik atau buruk. Fitrah manusia tidak suka kepada kesakitan atau kehilangan, namun di sisi Allah sesuatu yang berlaku itu sudah tentu ada hikmah dan kebaikannya. Sesuatu harta atau benda kesayangan yang kita hilang, jika ia masih rezki kita maka tidak ada orang yang dapat kacau. Cara Allah nak kembalikan kepada kita terserah kepada Allah, kadang tak tercapai oleh jangkaan kita. Tapi jika sudah bukan rezki kita maka tiada apa yang boleh kita lakukan untuk mengembalikannya.

Bermasa lah dengan Allah. Barang kemas yang hilang, sesuatu yang kita kasih maka buatlah solat hajat. Kemudian baca surah al-Ikhlas 100x dan pada bacaan ke 100 itu, pada akhir kalimah ..Allah hu Somad.. doalah minta dengan Allah hajat di hati dengan penuh beradab. 'Ya Allah, jika ia masih rezkiku, kembalikanlah." Apa pun bagi Allah SWT tiada masalah. Syarat doa ialah kena yakin 100% Allah terima doa itu. Dan jaga adab. Sesungguhnya bergantung haraplah kepada Allah, bukan kepada makhluk. 

Jalan selamat itu jelas iaitu menuju Syurga. Jalan derhaka itu juga jelas iaitu menuju Neraka. Maka sendiri mahu ingat. Buatlah pilihan yang diingini. Tiada siapa yang boleh dipersalahkan. Pencerahan ilmu bisa menyuluh dan menerangi jalan-jalan ini untuk mencapai destinasi. Justru itulah tuntutan menuntut ilmu adalah wajib dalam Islam. Maka bermasa lah untuk menuntut ilmu dengan menghadirkan diri ke majlis2 ilmu.

Umpamakan masuk ke Masjid untuk ke majlis2 ilmu itu sebagai membawa botol kosong. Orang bagi air maka dapatlah di isikan ke dalam botol itu. Berbeza dengan membawa botol yang penuh air dan tidak di buka tutupnya, orang bagi air tak dapat masuk. Datanglah dengan sifat hamba, sifat fakir. Nabi yang maksum suci daripada dosa dulu kini dan selamanya itupun masih ibadah sampai menangis masih solat malam sampai bengkak kaki, maka suluhlah diri kita bagaimana?

Bersihkan hati sungguh-sungguh. Jangan sendiri membinasakan diri. Nanti jangan salahkan Allah bila dihumban malaikat ke dalam bakaran api Neraka. Nak selamat? Ikut Nabi. Biar makhluk tidak suka asalkan Allah suka. Nak cari suka Allah kena lalu murka makhluk. Hidup ini ada panas ada sejuk, ada sihat ada sakit, ada kiri ada kanan, ada lelaki ada perempuan, ada penyakit ada ubat. Berpasang-pasangan. Ada syurga ada neraka. Muhasabah diri dan pilih lah halatuju samada ke Syurga atau ke Neraka.

Kalau sakit jangan cari lain, carilah Allah. Allah nak uji sejauh mana iman kita. Bila sakit jangan salahkan makhluk, terpijak itu dan ini atau orang buat? Setiap penyakit ada ubatnya kecuali tua dan mati. Tua itu dicipta agar kamu ingat mati. Usah cuba memudakan ketuaan mu. Datang kosong balik pun kosong tidak punya apa-apa. Semua milik Allah. 

Maqam hamba ialah usha dan harap. Pelihara diri daripada neraka Allah. Mohon dilepas daripada neraka Allah. Bila lapar, maka makanlah. Makan itu usha. Namun kenyang itu Allah yang bagi. Jika ada syak di hati maka itu belum yakin. Jangan nampak aku hebat. Semua milik Allah. Tiada yang aku. Namun kita boleh bimbang. "Ya Allah, peliharalah aku, jangan angkat nikmat yang ada pada ku ini."

Rezki kamu ini, Allah yang gerakkan, Allah yang lorongkan. Kasih akan Allah. Orang yang berserah diri ialah jalan kasih Allah pada hamba-Nya. Nampak Allah pada pintarku, kayaku, hebatku. Buang sifat aku. Aku tak ada. Bila Allah dah di kasih maka jadilah orang yang mengasih. Allah kasih kepada orang yang tawakal. Perbuatannya itu perbuatan-Ku.

Latih jadi kekasih. Banyak sebutkan Kekasih supaya kamu di kasih. Banyakkan selawat. Banyakkan sebut nama Allah, ya Allah, ya Allah, ya Allah. Bukan banyak amal ya TV, ya TV, ya makan, ya makan, ya anak, ya bini. 

Biar pun ilmu yang dapat sedikit tapi dapat suluh diri. Belajar untuk suluh diri bukan suluh orang lain. Segalanya hasil kudrat dan iradat Allah. Semoga sentiasa mencari penawar bagi hati. Baik hati, maka harapnya baiklah diri ini.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...