CLICK n GO

Friday, October 07, 2011

Cintai Masjid

Pada hari ini Oktober 7, aku rasa ingin berbicara di skrin maya perihal tiga kuliah maghrib yang aku hadiri minggu ini di Masjid as-Salam.

Kuliah maghrib oleh Ust Hafizi tempoh hari mengkhabarkan perihal bidang tasauf, tentang memagari diri dari larangan Allah. Perihal iman yg tidak boleh dilihat oleh mata kasar. Orang munafik juga solat di belakang Nabi di zaman para sahabat. Maka iman itu membongkar apa yang ada pada hati manusia. Aku ingin tuntut ilmu tasauf. Itu haq aku. Haq aku menuntut ilmu. Ilmu yang maha luas daripada Allah yang Maha Mengetahui. Yes, go tasauf !!

Ustaz Fauzi pula menyeru supaya bagilah peringatan kepada kita atas segala sifat kelalaian. Jadilah hamba kepada Allah bukan hamba kepada Ramadan. Di Ramadan yang baru lalu, orang yang tak solat pun berpuasa sakan. Selepas Ramadan ini, kemana kita? Sepatutnya setelah melalui 30 hari kursus intensif sepanjang Ramadan, makin bertambah ilmu di dada, makin bertambah tahap takwa. Sesungguhnya orang bertaqwa sahajalah yang layak mendapat nikmat syurga Allah.

Jangan makin hari tudung makin singkat, baju makin nipis, solat makin tak khusyuk. Orang yang ada ilmu, sepatutnya penuh akhlak dan amanah. Teringat kisah Imam Ahmad yang mendirikan 300 rakaat solat sunat harian. Dia ulamak akhirat yang patut menjadi idola. Ilmu di dada itu punyai hak untuk dituturkan dan diluah sebagai ingatan demi ingatan untuk elokkan umat mengikut syariat.

Ustaz Salman pula berbicara soal cinta masjid. Panggilan Allah ke rumah-Nya 5x sehari. Apakah bersambut? Di Mekah dan Madinah, di Mesir wujud suasana manusia berebut-rebut ke masjid. Label 'Tutup Untuk Solat' menjadi kebiasaan di premis2 perniagaan mereka. Masjid hidup dengan pelbagai aktiviti malah menjadi pusat masyarakat. Harapnya suatu masa nanti, suasana ini wujud di tempat kita pula.

Masjid sepatutnya menjadi rumah kedua untuk seseorang muslim. Kita patut selalu lepak di masjid, bukan di shopping2 komplek. Masjid itu ialah rumah bagi orang yang bertakwa. Antara 7 golongan manusia yang mendapat naungan Allah di hari kiamat ketika mana tiada naungan lain ialah lelaki yang hatinya di masjid. Tiga ganjaran orang yang menjadikan masjid sebagi 'rumah' ialah Allah bagi kekuatan jiwa, Allah limpahkan rahmat, dan kemudahan melepasi titian sirat.

Allah memanggil kita ke rumah-Nya saban waktu. Sudah tentulah jika kita sayang Allah maka kita akan pergi menyahut panggilan Allah untuk ke rumah-Nya. Ibarat cinta Majnun kepada Laila, jika tidak dapat berjumpa Laila, dapat pergi atau melihat rumah Laila pun jadilah. Jadi jika kita ini cintakan Allah maka sudah tentulah kita akan banyak menghabiskan masa di rumah Allah. Kita mesti bertamu ke rumah-Nya 5x sehari semalam, bukan di waktu malam time maghrib dan isyak sahaja.

Kita sayang dia dan dia juga sayangkan kita. Tapi bila di ajak kenduri kerumahnya, kita tidak kunjung tiba. Maka apakah perasaan dia? Jamuan yang disediakan untuk 1,000 orang tetamu, tetapi yang muncul di hari kenduri itu cuma 100 orang, apa perasaan hati?

Saban waktu kita ini lebih mementingkan rumah orang dari rumah Allah. Walhal setiap langkah menuju rumah Allah akan diberikan 10 kebaikan. Di zaman Rasulullah seorang sahabat ingin membina rumahnya berdekatan dengan masjid supaya senang untuk dia ke masjid, tapi apabila sampai ke pengetahuan Rasulullah, maka Rasulullah melarang dia berbuat demikian. Rasulullah lebih suka dia tinggal di rumahnya yang asal kerana setiap tapak dia melangkah ke masjid itu, Allah akan kira. Setiap langkah, setiap pusingan tayar atas usaha kita untuk ke masjid itu, akan di balas dengan 10 ganjaran pahala oleh Allah SWT. Hebat hebat, Alhamdulillah.

Kita juga mestilah menjaga adab-adab bila berada di rumah Allah. Antaranya ialah:
  1. Menjaga kebersihan diri dan persekitaran masjid
  2. Jangan mengganggu orang lain dengan bau2 yang kurang menyenangkan seperti bau nafas dan bau ketiak
  3. Berpakaianlah dengan elok dan terbaik mengikut kemampuan
  4. Beribadah tanpa mengganggu orang lain contohnya elakkan mengaji Qur'an dengan suara nyaring takut mengganggu orang tengah solat sunat.
Sempena hari Jumaat yang mulia ini, marilah kita menanam azam untuk menjadi pencinta Allah yang sejati dengan berusaha semampu mungkin untuk memakmurkan masjid, rumah Allah.

Ada seorang wanita tua berkulit hitam di zaman Rasulullah yang saban hari bertugas membersihkan masjid hinggalah pada suatu hari ajal menjemputnya. Rasulullah agak marah apabila berita kematian wanita tua ini tidak disampaikan kepada Baginda. Rasulullah sangat memuliakan orang yang berbakti menjaga rumah Allah. Kisah itu menunjukkan betapa mulianya wanita tua yang membersihkan rumah Allah ini di sisi Baginda.


Semoga kita tergolong ke dalam kelompok manusia yang mencintai rumah Allah dan menjaganya dengan penuh tertib dan adab. Semoga kita ini lelaki yang hatinya senantiasa terpaut pada masjid dan rindukan untuk berkunjung ke masjid lagi dan lagi.

@@@

3 comments:

SUXX said...

syukur. dapat info

School Of Tots said...

TQ SUXX for dropping by. Keep up the good work.

School Of Tots said...

Kenapa kena cinta masjid? Kerana masjid itu rumah Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...