CLICK n GO

Thursday, September 17, 2009

Salam Raya

Ramadhan sudah di penghujung. Para sahabat Rasulullah SAW dulu menangis sedih apabila tiba saat ini, ibarat sebuah kapal yang sarat dengan ganjaran dan kemewahan sudah mula meninggalkan pelabuhan atau satu "jumbo mega sale" sudah nak tamat. Kita bagaimana?

Namun kedatangan Syawal dan Hari Raya itu sebenarnya adalah simbol meraikan sebuah kemenangan bagi manusia beriman dalam mencapai objektif kursus intensif Ramadhan itu. Semoga lahirlah kita sebagai manusia beriman yang mendapat rahmat Allah yang melimpah ruah, dapat meraih simpati dan keampunan atas segala dosa dan noda apabila segala taubat kita diterima Allah, dan sudah tentulah kemuncaknya ialah pengishtiharan bahawa engkau wahai Polan bin si Polan di bebaskan dari Api Neraka oleh Allah Yang Maha Esa. Hari Raya untuk bergembira kerana berjaya menghadapai segala ujian Allah dalam ibadah puasa itu sehingga berjaya menjana ketakwaan dalam diri. Level takwa itulah yang akan di bela Allah atas hamba-Nya, untuk nantinya di hadiahkan Syurga dengan redha-Nya.

Semoga madrasah Ramadhan yang akan kita tinggalkan ini berjaya meningkatkan iman dan ketakwaan untuk diteruskan pada bulan syawal dan bulan2 seterusnya. Rutin menjaga segala pancaindera kita menjauhi maksiat, meneruskan amalan bersedekah, mendirikan solat malam dan solat sunat yang lain, membaca Al-Qur'an dan bersederhana dalam segala hal. Alhamdulillah syukur kita kalau ini semua menjadi realiti bukan fantasi.

Yang sadisnya ialah apabila baki akhir Ramadhan ini mula menyaksikan jumlah jemaah masjid dan surau kembali mengecut. Yang malangnya apabila amalan balik kampung menyibukkan kita di jalanan dan terlepas rutin ibadah kita di masjid sepanjang Ramadhan. Anak2 sibuk bermain mercun dan bungapi yang ayah belikan. Ibu2 disibukkan dengan menyiapkan biskut dan kueh raya. Atau ke Jalan TAR bershopping raya. Telinga dibuai lagu2 raya hingga terleka untuk mengaji Qur'an seperti biasa. Seolah-olahnya Hari Raya yang sepatutnya menjadi hari kita merayakan kemanisan iman bertukar menjadi kejayaan syaitan dan nafsu menukarkan kita kembali ke azali iaitu leka dan lara dengan keduniaan.

Ustaz Amran dalam kuliah zohornya di surau syarikat kami semalam ada menyentuh beberapa amalan yang patut sangat kita elakkan pada Hari Raya ini iaitu:

  1. Makan minum yang berlebih-lebihan hingga memudaratkan atau membazir. Amalan ibubapa membeli bungapi dan mercun untuk anak2 juga suatu pembaziran.

  2. Bersalam-salaman dengan bukan muhrim. Ustaz mencadangkan untuk elakkan ini berlaku dengan mengatakan "saya ada wudhuk" jika wanita ini dihulur tangan oleh abang ipar (bukan muhrim) untuk bersalaman misalnya atau suami di hulur tangan oleh adik ipar yang sudah baligh. Lama2 orang akan faham akan batasan agama melarang kita untuk bersentuhan antara bukan muhrim.

  3. Amalan "open house" tapi "close masjid" di Hari Raya dan sepanjang syawal itu. Maksudnya masjid dan surau sudah dikunci rapat kerana tiada lagi jemaah untuk solat2 fardhu zohor dan asar misalnya. Meriah di rumah kita tapi sepi di Rumah Allah.

  4. Muslimat bergaya sakan dengan pelbagai fesyen kebaya atau kebarong yang menunjuk jelas bentuk badan dan ini tidak lagi menutup aurat kerana bentuk badan 32-24-36 itu juga adalah sebahagian dari aurat. Uztaz cadangkan pakailah jubah2 moden yang tidak kurang canteknya malah menyerlahkan lagi keayuan dan kesopanan pemakainya.

  5. Parking depan TV menonton pelbagai rancangan hiburan hingga tidak lagi berminat untuk amalan ziarah-menziarahi.

  6. Segala amal soleh yang rutin di sepanjang Ramdhan di tekan "emergency brake" stop terus seperti amalan bersedekah, membaca Al-Qur'an dan solat malam.

Demi apa yang kita perjuangkan sepanjang Ramadhan untuk menjadi hamba Allah yang bertakwa maka marilah kita semua takut dan berhati-hati untuk tidak melanggar segala larangan Allah. Takut-takut dosa kita yang sudah di ampun kembali berkumpul dan bertambah dari sehari kesehari bermula dari Hari Raya itu sendiri. Alangkan malangnya kita. Jom kita berazam untuk mengikut segala perintah Allah dan menjauhkan segala larangan-Nya. Jadilah kita orang yang bertakwa yang akan mendapat pembelaan di hadapan Allah di akhirat kelak. Kerana itulah saja yang menjemput redha Allah. Balasannya Syurga tempat asal datuk nenek kita Adam & Hawa.


Selamat Hari Raya & Maaf Zahir Batin.


@@@
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...