CLICK n GO

Wednesday, September 02, 2009

Tazkirah Ramadhan



Alhamdulillah hari ini sudah masuk hari ke 12 kita menjalani ibadah puasa bulan Ramadhan. Saya sekeluarga setakat ni istiqamah solat malam di Masjid As Salam. Tazkirah di adakan selepas 4 rakaat solat teraweh sekadar 30 minit. Dan saya bersaksi bahawa tazkirah yang memberi peringatan demi peringatan dan ilmu agama supaya kita tahu dan faham ini sangatlah baik. Alangkah ruginya selama ini apabila siri tazkirah Ramadhan disekat dan tidak dibenarkan diadakan di masjid-masjid terutamanya di Selangor ini. Maka benarlah kata penceramah dua malam lepas bahawa tidak selamatlah orang yang menentang tazkirah ini. Bala demi bala akan menimpanya.

Baiknya tazkirah Ramadhan yang diadakan di masjid-masjid ini ialah kerana audience nya yang ramai berbeza dengan program kuliah-kuliah maghrib yang diadakan selama ini di luar Ramadhan kerana audience nya sangat terhad dan terdiri dari muka-muka jemaah yang regular sekadar 20 hingga 30 orang sahaja. Tetapi tazkirah Ramadhan yang di adakan di pertengahan perjalanan ibadah solat teraweh itu berjaya menawan satu jemaah masjid yang berjumlah 800 hingga 1000 orang itu. Itulah peluang yang sangat berharga untuk menarik perhatian kepada mesej dakwah dan peringatan demi peringatan agama yang perlu disampaikan. Pendedahan ini sangatlah penting supaya menanam rasa kesedaran agama kepada umat. Semoga ilmu yang diperolehi oleh 1000 orang ini akan disampaikan pula kepada 1000 orang yang lain samada anak, isteri, suami, ibu, ayah, atau kawan2. Maka berkembanglah ilmu yang ada manafaat di sisi agama itu. InsyaAllah.

Kekretivitian AJK masjid sangat penting supaya jemaah tidak rasa tertekan atau jemu selama menjalani ibadah solat terawih di bulan Ramadhan ini. Contoh yang sangat baik ialah AJK Masjid As Salam ini yang menukar kebiasaan teraweh 20 rakaat nya menjadi 8 rakaat sahaja pada malam-malam yang ada dijemput penceramah luar untuk memberi tazkirah 30 minit. Maka program teraweh tidak berakhir dengan terlalu lewat sehingga membebankan pula. Kerana pada malam pertama dulu selesai tadarrus sehingga menjangkau 1 pagi. Setakat ini saya perhatikan penceramah2 jemputan mempunyai gaya dan kelebihan yang tersendiri. Masing2 membawa topik yang berbeza-beza dengan penampilan yang professional dan adakalanya menghiburkan. Yang penting perhatian audience tertumpu dan fokus. Semoga ilmu yang di dapati itu bisa menjana ketaqwaan dalam diri kita semua.

Slot tazkirah itu pula boleh diisi oleh penyampai yang terdiri kalangan AJK Masjid sendiri yang diperuntukkan masa yang lebih pendek iaitu sekitar 10 hingga 15 minit selepas 4 rakaat teraweh. Dan diteruskan solat selepas tazkirah itu hingga mencukupi 20 rakaat dan diikuti dengan witir 3 rakaat. Sekiranya penceramah luar yang diundang tidak dapat hadir maka slot itu di isi oleh AJK Masjid surau tadi, yang setakat ini tidak mengecewakan dari segi gaya penyampaian dan isinya. Itulah yang kita mahu petugas-petugas yang berilmu bukan sekadar mahu mencari kepentingan semata.

Malam tadi isteri saya dengan cerianya bercerita bahawa masalah speaker (PA system) di ruang muslimah yang selama ini tidak baik kualiti bunyinya, berdengung dsb telah berjaya di atasi oleh pihak pengurusan masjid. Seronok isteri dan anak saya kerana telah dapat mendengar suara penceramah dengan jelas. Sebenarnya masalah berdengung PA system di ruang muslimah ini sudah bermula sejak masjid ini dibuka beberapa tahun yang lalu. Namun tiada tindakan diambil untuk mempebaikinya seolah-olah ianya bukan masalah sangat. Tapi jika di teliti akibat dari masalah kecil itu amat merugikan kerana jemaah kaum ibu dan isteri tidak dapat menerima ilmu yang disampaikan maka ilmu itu tidak berkembang, malah ramai yang asyik berbual-bual kosong sepanjang sessi ceramah atau tazkirah. Mungkin tak ada yang komplen secara rasmi, tapi yang nyata AJK Masjid sebelum ini tidak peka pada masalah ini. Ternyata tindakan pantas barisan AJK yang baru yang dipilih beberapa bulan yang lalu ini telah berjaya mengatasi masalah ini. Dengan usaha kecil itu maka kaum muslimah dapatlah fokus kepada ilmu yang disampaikan sepanjang tazkirah di bulan Ramadhan yang berbaki 17 malam lagi ini. Better late than never. Terima kasih kepada pihak AJK Masjid As Salam kerana peka.

Saya masih ingat penceramah luar pertama yang dijemput membawa style light & easy. Ustaz dari Rawang ini banyak berkongsi zikrullah wali2 Allah untuk sama2 diikuti oleh jemaah sekelian. Juga diselitkan dengan pantun2 nasihat dan sufi yang diciptanya dengan memetik kitab2 ilmu hadis. Mesej yang sampaikan santai tapi melekat insyaAllah.

Uztaz Wan Samsuddin bekas imam dan kini salah seorang AJK Masjid As Salam juga menyampaikan tazkirah yang sangat jelas dan tersusun. Mengetengahkan hikmah2 Ramadhan dan kepentingan solat witir.

Penceramah jemputan dua malam lepas pula membawa penampilan yang agak serius. Katanya masjid, contohnya Masjid As Salam ini adalah tempat yang selamat untuk kita berada dan beribadah. Tiada tekanan atau sekatan. Betapa beruntungnya kita namun tak ramai juga yang datang pada hari2 biasa kecuali agak penuh di bulan Ramadhan ini.

Berbeza dengan nasib saudara seagama kita di Myanmar yang ditindas dan ditembak sesuka hati oleh junta tentera pemerintah jika mempraktikkan Islam seperti mengambil wudhuk, mengerjakan solat atau membaca Al-Qur'an. Begitu juga di Bosnia, jangan kita ingat segala konflik sudah berakahir dengan berakhirnya perang pada tahun 1995, kerana provokasi dari bangsa Serb yang beragama Kristian pada bulan lepas saja telah mengorbankan 530 orang umat Islam Bosnia. Mereka memprovokasi dengan berak di depan masjid dan melontarkan najis mereka dan menyapu dengan penyapu macam menyapu cat di dinding2 masjid. Mereka lengkap bersenjata dan bertindak kejam membunuh umat Islam yang cuba melawan. Di China betapa kini umat Islam di tindas, masjid2 di tutup dan Al-Qur'an dan kitab2 agama di bawa ke Beijing dan memaksa imam2 untuk membakarnya. Di Kemboja, Al Qur'an tidak dibenarkan di masjid2 malah yang ada cuma 10 Al-Qur'an di setiap masjid, itu pun yang diseludup masuk. Jemaah terpaksa bergilir meminjam setiap 3 bulan dan mengajar anak2 membacanya di rumah masing2. Betapa payahnya saudara seagama kita di luar sana berbanding dengan kita di Malaysia ini.

Maka insaflah dan fahamilah bahawa musuh2 Islam sentiasa mencari ruang untuk menindas umat Islam. Janganlah biarkan Al-Qur'an berabuk tidak dibaca. Beribu-ribu umat Islam yang dibunuh tidak akan mendapat pembelaan dari PBB atau negara2 barat, tetapi jika seorang saja yahudi yang dibunuh maka CNN dan seluruh media dunia akan mengulang tayang peristiwa itu dan menuduh Islam sebagai pengganas. Itulah hakikat yang pahit yang bukan lagi cobaan tapi betul2 kejadian.

Dan malam tadi pula penceramah undangan dari Gombak bercerita keistimewaan Ramadhan kerana adanya ibadah puasa yang bukan sekadar menahan diri dari makan dan minum tetapi juga adalah puasa mulut dari mengumpat, bercakap bohong dan dusta. Puasa mata dari melihat yang haram. Puasa telinga dari mendengar lagu2 rock tetapi gantikanlah dengan mendengar ayat2 Al-Qur'an dan zikrullah. Puasa hidung. Puasa kaki, puasa tangan, puasa hati, puasa minda. Pendek kata menahan diri dari melakukan maksiat kepada Allah. Seterusnya ada Nuzul Qur'an iaiatu permulaan turunnya 6666 ayat Al-Qur'an sepanjang tempoh 22tahun 2 bulan 22hari itu. Kemudian Ramadahan ini ada Solat Teraweh yang tidak wujud di bulan2 yang lain. Akhirnya Lailatul Qadar yang lebih baik dari 1000 bulan.

Maka sudah semesti seorang muslim sejati tidak akan melepaskan keistimewaan yang terhidang di depan mata ini. Ayoh ada berbaki 17 hari lagi untuk kita sama-sama melipat gandakan usaha agar kita kaya-raya di akhirat Allah nanti. Amiin.

@@@

1 comment:

fzi said...

best baca posting papa nih... papa dapat sampaikan balik apa yang ustaz citer even papa takde ambik notes pun...jom meriahkan malam di bulan Ramadhan dengan baca quran dan solat malam... :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...