CLICK n GO

Wednesday, September 09, 2009

Al-Qur'an Mula Di Turunkan - Nuzul Qur'an atau Lailatul Qadar?

Saya rasa ramai antara kita yang mungkin keliru perihal detik peristiwa Al-Qur'an mula diturunkan, kerana setengah berpendapat ianya berlaku pada 17 Ramadhan iaitu pada hari kita kenali sebagai Nuzullul Qur'an itu. Dan dalam penerangan yang lain dikatakan Qur'an diturunkan pada Lailatul Qadar. Dalam pencarian saya maka saya terjumpa blog ini yang memberikan penerangan yang dapat menjelaskan perbezaan atau kekeliruan ini. Semoga ada manafaatnya.

Nuzulul Qur’an adalah waktu turunnya Al-Qur’an yang bertepatan dengan malam yang disebut Lailatul Qadar. Allah SWT menurunkan Al-Qur’an pada Lailatul Qadar. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surat Al-Qadr ayat 1-5.

Namun begitu, Nuzulul Qu’an sering diperingati pada malam 17 Ramadhan, sementara umum diketahui bahwa malam Lailatul Qadar jatuh pada sepertiga malam yang terakhir bulan Ramadhan. Mengapa bisa berbeda?
Allah SWT berfirman,


إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ. وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ. لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ. تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ. سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Sesungguhnya kami telah menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam kemuliaan. Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. (QS. Al-Qadr 1-5).

Para ulama berbeda pendapat tentang dlamir “hu” atau kata ganti yang merujuk kepada Al-Qur’an dalam ayat pertama. Apakah Al-Qur’an yang dimaksud dalam ayat itu adalah keseluruhannya, artinya Allah SWT menurunkan Al-Qur’an sekaligus dari Lauhil Mahfudz ke Baitul Izzah (langit dunia) pada malam Lailatul Qadar, ataukah sebagiannya, yaitu bahwa Allah SWT menurunkan pertama kali Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad SAW, yaitu surat Al-‘Alaq Ayat 1-5 pada malam Lailatul Qadar?

Dalam sebuah riwayat disebutkan, Ibnu Abbas RA menjelaskan bahwa Al-Qur’an yang diturunkan pada Lailatul Qadar keseluruhnya; baru kemudian secara berangsur diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. (HR. Ath-Thabrani).

Sementara itu Nuzulul Qur’an sering diperingati pada tanggal 17 Ramadhan, dengan mengadakan pengajian atau tabligh akbar, dan bukan pada malam Lailatul Qadar. Hal ini didasarkan pada pendapat yang menyatakan bahwa pada tanggal tersebut Rasulullah SAW pada umur 41 tahun mendapatkan wahyu pertama kali. Yaitu surat Al-‘alaq ayat 1-5 ketika beliau berkonteplasi (berkhalwat) di gua Hira, Jabal Nur, kurang lebih 6 km dari Mekkah.


Nuzulul Qur’an yang diperingati oleh umat Islam dimaksudkan itu adalah sebagai peringatan turunnya ayat Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad SAW yakni ayat 1-5 Surat Al-Alaq.


اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ. خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ. اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ. الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ. عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.


Adapun Lailatul Qadar merujuk kepada malam diturunkannya Al-Qur’an dari Lauhil Mahfudz ke Baitul Izzah atau langit dunia.


Dikisahkan bahwa pada malam itu langit menjadi bersih, tidak nampak awan sedikitpun, suasana tenang dan sunyi, tidak dingin dan tidak panas.

Saya teringat tazkirah di Masjid As Salam malam tadi oleh Ust Zawawi Ismail yang menceritakan bahawa manusia ini yang asalnya dari datuk nenek kita iaitu Nabi Adam dan isterinya Hawa yang tempat asalnya dari Syurga. Maka kita mestilah dambakan kepulangan ke kampung asal kelahiran kita iaitu Syurga Allah. Itu adalah fitrah manusia. Kita bukan berasal dari dunia ini, dari Bukit Beruntung atau Tanjung Malim, bukan dari planet ini. Kita ni UFO, makhluk asing di sini. Persinggahan sementara. Maka apa sangat yang dikejar. Asal kita Syurga Allah. Hidup kekal abadi kita di Syurga sana.

Namun malangnya tidak semua kita akan dapat pulang ke Syurga, malah Ustaz menerangkan di Akhirat besok Nabi Allah Adam di minta memilih 999 orang untuk dimasukkkan ke Neraka dan 1 orang untuk dimasukkan ke Syurga, batch by batch. Maknanya kalau lah di Taman Perumahan kita ini 1000 penduduk maka hanya seorang saja yang layak untuk ke Syurga. Maka siapakah dia? Adakah kita? Maka ini kena tanya iman dan kena muhasabah banyak2. Ibarat hendak mencapai sebuah anugerah yang besar, maka ikhtiar dan teknik kena besar juga. Bukan ala kadar.

Untuk itu Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang membantu kita. Wahyu Allah yang disampaikan oleh malaikat Jibrail kepada Rasulullah iaitu Al-Qur'an menjadi petunjuk untuk kita mencari jalan pulang itu. Al-Qur'an juga dikenali sebagai al-Nur, al-Furqan, al-Zikr dan lain-lain lagi yang secara tidak langsung menunjukkan peranannya yang sangat istimewa. Al-Nur bererti cahaya yang menerangi, al-Furqan bererti yang dapat membezakan di antara yang hak dan batil dan al-Zikr pula bermaksud yang memberi peringatan. Maka berpeganglah pada Al-Qur'an sebagai peta untuk berada di jalan yang lurus menuju Syurga Allah.

Jibrail menjadi semulia-mulia malaikat dari kalangan para malaikat yang lain kerana Al-Qur'an ini. Rasulullah SAW menjadi semulia-mulia Rasul dari kalangan para Rasul ialah berkat Al-Qur'an ini. Tanah tandus Mekah dan Madinah menjadi semulia-mulia tempat kerana di sanalah Rasulullah menerima wahyu Allah iaitu Al-Qur'an tadi. Zaman para sahabat menjadi sehebat-hebat zaman kerana berpegang teguh kepada Al-Qur'an dan Sunnah. Dan daripada sebanyak-banyak umat manusia, umat Nabi Muhammad SAW adalah yang paling mulia dan diberi keutamaan untuk masuk Syurga terlebih dahulu. Maka kenapakah kita masih memandang sepi pada Al-Qur'an?

Yang penting di sini ialah Allah telah memberi kita bahan rujukan utama sebagai panduan bagaimana hendak kembali ke Syurga. Apa dia? Itulah dia Al-Qur'an yang memang lengkap selengkap-lengkapnya sebagai penunjuk arah tuju samada hendak ke Syurga atau Neraka, yang membezakan yang mana salah yang mana betul, yang mana halal yang mana haram. Al-Qur'an itu di turunkan kepada kita bukan untuk dibiarkan di dalam almari atau rak buku tetapi untuk di baca, di fahami, di hayati dan di amalkan.

Al-Qur'an yang akan membawa kita kembali ke kampung asal kita iaitu Syurga Allah. Apatah lagi di bulan Ramadhan ini yang begitu banyak tawaran dan ganjaran yang Allah hidangkan untuk kita ambil dan rebut bagi memudahkan kita dalam perjalanan pulang itu. Maka berlumba-lumbalah kita untuk balik kampung pada tahun ini, insyaAllah. Semoga kita termasuk ke dalam kelompok "one in a thousand" umat Islam yang akan selamat 'balik kampung'.

@@@

2 comments:

M Syafii said...

syukron


sy pemilik blog.its.ac.id/syafii


salam kenal dari indonesia



syafii

sot said...

TQ M Syafii sudi ziarah. Semoga ukhwah muslim akan tetap jitu tanpa mengenal sempadan negara. Hanya taqwa yang membezakan kita semua. 10 terakhir Ramadhan ini adalah lubuk emas yang menunggu untuk kita gali. Ayuh tingkatkan amal soleh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...