CLICK n GO

Thursday, August 01, 2013

Memburu Lailatul Qadr

Apakah Lailatul Qadr itu? Ianya ialah malam kemuliaan, malam keberkatan dan malam yang terbaik pada tahun ini. Kebaikannya melebihi 1,000 bulan (83 tahun 4 bulan). 

Menurut beberapa riwayat hadis, malam ini jatuh pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadhan. Antara hikmah malam ini dirahsiakan agar umat Islam rajin beribadat di sepanjang malam khususnya di sepuluh malam yang terakhir.

Sebagai ibarat, sesiapa yang beramal pada malam tersebut sama seperti beramal selama 1,000 bulan, iaitu bersamaan 83 tahun 4 bulan, jika mendapatnya selama 10 tahun bersamaan beribadat lebih 833 tahun, jika mendapatnya selama 20 tahun bersamaan lebih 1,666 tahun, jika mendapatnya selama 30 tahun mendapatnya bersamaan 2,500 tahun.

Sejarah ringkas Malam al-Qadr pabila sahabat-sahabat Rasulullah SAW mengkagumi ibadah seorang umat Bani Israil yang beribadah selama 1,000 bulan iaitu dengan beribadah pada malam hari dan berjihad pada siangnya, lalu Allah SWT menurunkan surah al-Qadr yang menyatakan malam al-Qadr lebih baik daripada 1,000 bulan. Ia adalah rahmat dan kurniaan Allah Ta’ala kepada Umat Nabi Muhammad SAW yang purata umurnya pendek2 belaka untuk mendapat ganjaran pahala dan kebaikan sebagaimana umat2 terdahulu yang umur mereka panjang2.

Peluang dan offer di depan mata. Kita sudah berada pada 23 Ramadan. Malam ini sudah malam ke-24 Ramadan. Apakah kita akan biarkan ia berlalu begitu sahaja? Sedangkan kita akur Lailatul Qadr ini berlaku di malam2 terakhir Ramadan ini, terutamanya malam2 ganjil. Apakah kita hanya memburu di akhir Ramadan ini pada malam2 ganjilnya sahaja? atau pada malam ke-27 sahaja? atau pada malam ke-29 sahaja?

Ibarat seorang yang impikan untuk memiliki sesuatu yang mahal dan prestij contohnya sebuah banglo berharga RM100 juta di puncak sebuah bukit. Apakah dengan memasang impian dan sekadar berusaha yang tak bersungguh, orang ini bisa mencapai impiannya itu? Rasanya tidak. Orang ini kenalah usaha bersungguh-sungguh untuk satu jangkamasa yang bukan sebentar contohnya dengan mengusahakan perniagaan yang memberi pulangan keuntungan berlipat ganda. 

Lailatul Qadr ialah sebuah platform perniagaan yang menjanjikan pulangan keuntungan yang berlipat kali ganda itu. Usaha untuk mendapatkan Lailatul Qadr bukan usaha yang sekelip mata. Malah sepatutnya bermula semenjak Rejab dan Syaaban lagi, hingga ke sepanjang Ramadan ini. Bukan sekadar bertindak di akhir Ramadan semata.

Ada orang masih berlenggang kankung lagi di 10 terakhir Ramadan ini. Rugi besar. Seorang pemancing pergi memancing di laut luas. Dia akan memasang strategi untuk mendapat hasil yang lumayan iaitu dengan menumpukan ushanya di lubuk ikan, tempat tumpuan ikan. Itulah formula nak dapat ikan banyak. 

Begitulah kita ini yang Allah telah kurniakan Ramadan sebagai bulan yang gandaan pahalanya melimpah-limpah dan berganda-ganda kalau dibandingkan dengan 11 bulan yang lain. Ramadan ini penuh rahmat dan maghfirah yang di akhirnya orang beriman yang berjaya akan mendapat hadiah utama iaitu pembebasan daripada Neraka Allah. Ini lubuk ikan bagi pemancing. Inilah impian bagi orang beriman.

Apatah lagi Allah SWT dengan limpahan rahmatnya memberi anugerah kemuncak Ramadan dengan Lalailatul Qadr. Sepatutnya seluruh umat Islam menjadi kuruman semut pada sebutir gula-gula, berebut-rebut untuk mendapatkan limpahan ganjaran yang dijanjikan Allah SWT itu. Orang2 beriman diharapkan akan nampak peluang keemasan ini.

Tapi kenapa masih ramai yang tidak menghiraukannya. Qiyamulliail yang diadakan saban pagi sekitar pukul 4-5 pagi di Masjid as-Salam sekadar berjaya menarik 40-60 orang jemaah sahaja daripada lebih 700 orang yang menghadiri solat teraweh sebelumnya atau daripada 30,000 penduduk Islam di sini. Kenapa bang? Sebabnya ialah segala janji ini ialah perkara ghaib. Ia tidak nampak sebagaimana mata melihat ganjaran wang ringgit dan kemewahan di depan mata. Hanya orang beriman dan bertakwa akan nampak perkara ghaib dan kebenaran segala janji Allah itu.


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ 97:1]] Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan.
وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ [97.2] Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?
لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ [97.3] Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.
تَنَزَّلُ الْمَلائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ [97.4] Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan.
سَلامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ [97.5] Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.

Pada surah Al Qadr ini diterangkan bahawa permulaan Al Quran diturunkan ialah pada malam lailatul Qadr dan diterangkan juga ketinggian malam lailatul Qadr itu. Al Quran diturunkan secara hakiki 30 juzuk daripada Lauh Mahfudz ke Baitul Izzah (langit ke-7) pada malam Lailatul Qadr sebelum diturunkan secara beransur-ansur selama 23 tahun kepada Rasulullah SAW oleh malaikat Jibril. Nilai Lailalatul Qadr ini melebihi daripada seribu bulan. Para malaikat dan Jibril turun ke dunia pada malam Lailatul Qadr untuk mengatur segala urusan. 

Berbahagialah bagi orang beriman yang menghidupkan malam untuk dikunjungi oleh para malaikat yang akan mendoakan limpahan rahmat dan kemuliaan. "Ya Allah, kurniakan aku Lailatul Qadr. Amiin."


@@@

2 comments:

Zul Fattah said...

Alhamdulillah.. sama2 kita kejar mlm seribu bulan ni..

School Of Tots said...

TQ Zul Fattah. Ibarat Pasaraya Jusco yg offer semua barangan FREE, jalan raya di kosongkan untuk kita lalu, parking free. Tapi kita masih tak nak. Rugi besar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...