CLICK n GO

Tuesday, August 20, 2013

Cari Hidayah



Ramai juga yang berkunjung ke Masjid tetapi gagal mencapai matlamat. Ini kerana nawaitu yang silap. Contohnya Kak Bedah yang agak moody sentiasa dan sangat payah untuk senyum atau memberi salam. Sebarkan salam itu kan sangat utama? Dia yang baru berpisah dengan suaminya mungkin terbawa-bawa masalah peribadinya ke Masjid. Mungkin juga dia menjadikan kunjungannya ke Masjid saban malam sebagai tempat pelarian daripada masalahnya.

Ada juga ahli jemaah yang sangat tidak fokus kepada majlis ilmu yang berlangsung malah acap pula mengganggu konsentrasi orang lain. Ada yang asyik rajin berbual dan membuka cerita dari satu cerita ke satu cerita seolah-olah dia pula yang sedang berceramah. Ada pula yang bercakap dengan nada yang nyaring. Ini sangat mengganggu ahli jemaah lain yang memang nawaitunya untuk menuntut ilmu di sesi kuliah maghrib itu.

Saya juga perhatikan ada kelompok jemaah yang jasadnya berada di majlis ilmu namun fikiran merayau-rayau ke tempat lain. Hasilnya kosong. Apa yang disampaikan oleh Ustaz di hadapan itu cuma berjaya masuk telinga kanan dan terus keluar melalui telinga kiri. Tidak melekat satu apa isi pun daripada penyampaian ilmu yang berlangsung. Apatah lagi tidak ada inisiatif untuk mengambil nota atau membuat rakaman audio.

Ramai juga yang menjadikan sesi majlis ilmu sebagai penawar atau ubat untuk tidur. Umpama dos ubat tidur atau ulikan untuk dia tidur. Memang lelap. Sama seperti masa dia di sesi khutbah jumaat saban minggu walau di masjid mana sekali pun dia berada. Penyakit juga orang macam ini. Yang peliknya kalau depan TV tengok bola atau filem aksi segar pula dia. Satu lagi ialah persoalan adab. Ada yang tidak menjaga adab menjadi tetamu Allah di rumah-Nya dengan duduk berlunjur kaki atau secara yang tidak sopan.

Saya lihat ada juga golongan kaki masjid yang juga tidak mendapat faedah daripada majlis2 ilmu yang dilangsungkan. Ada yang lebih suka duduk di anjung masjid sambil relax atau baring2. Ada yang lebih minat berbual-bual kosong hal bursa saham atau hal2 dunia yang lain. Ada yang tekun baca akhbar di kaki lima masjid di kala Ustaz rancak berceramah.

Ada juga yang sambil bersandar ke dinding dengan jari jemarinya rancak bermain atau menggentel buah tasbih. Sedang sibuk berzikir agaknya. Tidak sedarkah dia bahawa sejenak berada dalam majlis ilmu sangat afdal hingga lebih baik daripada mendirikan 1,000 rakaat solat2 sunat. Sepatutnya dia duduk dalam majlis ilmu dan fokus kepada pengajian dan ilmu yang disampaikan oleh para penceramah jemputan saban malam itu.

Ini termasuklah juga kelompok yang berjawatan seperti para AJK Masjid, Pak Bilal, Pak Imam atau Tok Siak. Ada yang berjawatan ini bila tiba masa kuliah maghrib maka dia terus menyelinap keluar atau sibuk buat tugasan lain yang memang sangat bawah prioritinya.  Sangatlah rugi dia. Seolah-olahnya dia hanya terpaksa berada di masjid itu demi tugasan. Ada di kalangan petugas ini pula jika bukan giliran dia bertugas maka batang hidung pun tidak nampak. Seolahnya dia datang bersolat berjemaah di masjid itu bila kebetulan masa dia dijadualkan bertugas, bila bukan giliran dia bertugas maka tidak perlu datang ke masjid?

Saya perhatikan ada juga beberapa orang yang menyibukkan dirinya dengan urusan lain dan hanya bergegas masuk saf di hujung2 solat iaitu dengan keadaan masbuk. Dia tidak bersungguh-sungguh mengejar solat secara berjemaah dengan kesempurnaan yang maksima apatah lagi mengejar saf yang pertama. Kesian dia dan ianya sudah bertukar menjadi tabiat yang sebati. Tambahan lagi tiada yang menegur kekurangannya itu kerana segan atau takut jatuh air mukanya. Begitu juga bila majlis ilmu berlangsung dia akan sibukkan dirinya dengan perkara2 lain termasuklah membuat lawak2 bodoh atau berbual kosong tanpa ada nilaian di sisi Allah walau secubit.

Ibarat seorang pustakawan yang bertugas di perpustakaan yang dirinya dikelilingi khazanah buku dan gedung ilmu. Namun dia tidak berminat membaca buku dan mencari ilmu maka dia kekal jahil walaupun suasana ilmu memang ada di sekelilingnya. Begitulah juga terjadi kepada sebahagian para jemaah masjid yang walaupun regular dan rajin mengunjungi masjid malah sudah dilabel sebagai ahli masjid tapi dia tidak merasakan kelazatan atau kemanisan menuntut ilmu di kuliah2 yang diadakan saban malam hinggakan dia tidak dapat walau sedikit ilmu pun.

Sebagai konklusi kita renung balik apakah kita ini ada tergolong daripada kelompok yang rugi itu? Kita mula langkah baru untuk memperbaiki segala kekurangan dan memperbetulkan segala kesilapan demi untuk mengimarahkan rumah Allah dengan cara yang betul dan benar. Agar diakhirnya kita mendapat manfaatnya dan boleh menjadi manusia yang berilmu yang bukan sekadar beramal tanpa ilmu. Dan akhirnya kita sampaikan balik ilmu yang kita dapat itu kepada orang lain. Ilmu yang dapat disebar luaskan dengan usha dakwah masing2 yang tersendiri yang In Sha Allah bakal menyumbang kepada dana Akhirat.

@@@

2 comments:

Tetamu Istimewa said...

Assalamualaikum, kunjung balas di sini dan follow. Jemputlah ke blog saya lagi ya.

School Of Tots said...

TQ Tetamu Istimewa. Istiqamah dlm amal soleh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...