CLICK n GO

Thursday, May 31, 2012

Latih Hati Dengan Sifat Hamba

Sujud dalam solat berjamaah iaitu meletak kepala yang paling mulia ke tanah dekat tapak kaki orang di depan, iaitu pelakuan hina membuang segala ego yang ada demi kerana Allah. Dan hanya Allah yang akan memberi markahnya. Ikhlas kerana Allah. Mendidik hati sebagai sifat hamba yang semakin berilmu semakin tunduk kepada Allah.

Kedudukan dan pangkat bukannya satu kelebihan tetapi merupakan satu amanah dan tanggungjawab besar. Masing2 takutkan dosa lantas begitu berhati-hati dalam menjalankan amanah. Solat berjamaah melatih diri mematuhi arahan ketua. Ketua yang salah boleh di tegur dengan teguran yang berhemah dalam suasana yang harmoni. Bersatu teguh di dalam saf yang sama2 diluruskan tumit ke tumit bahu ke bahu.

Solat melatih kita fokus. Semoga kita turut fokus dalam pekerjaan dan tugasan yang lain. Anak di latih untuk solat semenjak usia 7 tahun lagi, melatih supaya fokus. Jika berjaya mendidik anak untuk fokus dan khusyuk dalam solat semenjak kecil lagi maka insyaAllah anak2 ini akan mudah di bawa masuk majlis dan akan mudah terkawal akhlak walaupun tanpa penyeliaan. Lahirlah anak yang ada integriti.

Solat dipenuhi dengan doa. Hinggakan solat di akhiri dengan memberi salam, pengucapan doa kepada orang lain untuk sejahtera dan bahagia. Alangkah indah kalau kita dapat mendoakan orang lain tanpa pengetahunannya. Dapat doakan orang yang paling jahat atau paling kita benci supaya mudah2an dia berubah menjadi baik. Jika dia berubah menjadi baik, kita pun dapat saham kebaikan sama.

Kalau ada masalah di ofis maka tadahlah tangan dan berdoa memohon pertolongan merayu belas ehsan Allah. Bukankah Allah sangat suka dan ternanti-nanti hamba-Nya untuk berdoa kepada-Nya pada setiap keadaan? Solat yang baik akan membuahkan rasa jijik untuk berbuat dosa. Maka benarlah solat bisa mencegah maksiat.

Semua yang Allah ciptakan ada objektifnya. Ibadah puasa objektifnya untuk melahirkan insan bertakwa. Manusia yang takut kepda Allah yang akan mematuhi perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Objektif puasa itu bukan untuk berdiet atau berjimat. Sesiapa yang puasa 30 hari di bulan Ramadan dan 6 hari di bulan Syawal, akan mendapat ganjaran seolah-olah berpuasa selama setahun 360 hari (mengikut pengiraan tahun Islam), iaitu 10 ganjaran pahala puasa bagi setiap hari puasa.

Maka lahirlah manusia yang berintegriti yang berpuasa dan mengawal segala pancaindera untuk peka kepada perintah Allah sepanjang tahun. Hebat pekej Islam ini. Konsep integriti dijelmakan dalam ibadah puasa. Pahala setahun untuk integriti setahun. Semoga hidup kita terus berintegriti pabila kita ada gambaran jelas tentang hidup melalui big picture pekej Islam yang syumul ini.

Sebagai kesimpulan marilah kita renung siapa kita? Asalnya dari setitik mani seorang ayah hasil percantuman dengan telur seorang ibu. Air mani yang hina, jijik dan sampah. Kemudian kita dimuliakan dengan Islam.

Atau asal Nabi Adam yang dibuat dari tanah yang ditiupkan ruh dan di hidupkan untuk kekal di dalam Syurga Allah, untuk kekal selamanya di sana. Itu asal kejadian kita. Kemudian bertaburan di bumi membawa hal masing2.

Mungkin sedikit yang kekal di jalan yang lurus. Mungkin ramai yang tersesat jalan. Namun hakikatnya asal kita dari Syurga Allah. Maka harapnya dapatlah kita akhirnya muhasabah diri dan balik ke kampung halaman azali kita ini. Untuk mencapai tujuan ini maka kenalah penuhi dan hiasi diri dengan sifat2 ahli Syurga. Bersatu dengan akidah yang satu untuk kembali bersatu di Syurga Allah.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...