CLICK n GO

Wednesday, May 16, 2012

Hari Guru 2012

"Pa rasa elok tak saya tak pi sekolah esok?", sapa anak saya secara selamba mencuba nasib.

"Why?" "Sebab tak belajar, ada sambutan Hari Guru," jelasnya.

"Hmmm....pi je, pada dok tidur kat umah," jawab saya. "At least ada manfaat dan pengajaran yang dapat diambil. Tambahan lagi ini adalah penghormatan untuk guru yang saban hari mengajar kita," tambah saya lagi. Anak saya akur.

Semasa memandu ke ofis pagi ni sambil dengar Sinar FM, DJ membicarakan tema Hari Guru dan mengajak pendengar berkongsi kenangan dan kisah nostalgia bersama guru masing-masing suatu masa dulu. Ramailah yang buat panggilan. Antara yang sempat saya dengar ialah kisah Cikgu Masri yg mengajar di sekolah kampung yang sanggup meronda dengan moto RX nya setiap pagi dan memboncengkan budak2 ke sekolah, demi membantu supaya anak2 kampung ini tidak lewat sampai ke sekolah.

Kemudian saya teruja mendengar bait2 lagu Biar Ku Menjadi Lilin nyanyian kumpulan Pelangi yang disiarkan..

Biarku menjadi lilin

Memberikan cahaya
Terangi sekeliling dengan diri terbakar
Tak siapa yang sedar

Disaat kegelapan rela aku berkorban
Demi satu harapan
Biar masa berlari
Dan kau terus mendaki

Aku tenang disini dengan sabar menanti
Tanpa dendam dan benci
Andainya kau terjatuh terluka dan tersungkur
Kurawat biar sembuh

Aku tak kan bertanya
Apakah nanti balasannya
Setiap pengorbanan setiap pemberian

Demi satu ikatan
Keikhlasan dihati

Walaupun kau ragui

Pada suatu masa dan suatu ketika
Akan ketara jua
Biarku menjadi lilin

Memberikan cahaya

Saat kau kesepian saat kau kegelapan
Kurela menerangkan
Aku senang begini dapat terus berbakti

Dengan cara sendiri.


Beberapa hari lalu, kalau tak silap ada sambutan Hari Ibu. Saya terbaca dalam sebuah blog yang bertajuk Emak Saya Tidak Suka Hari Ibu...

Kata Emak, "Jangan diungkit kebaikan kita (ibu) menjaga anak-anak. Jangan ungkit susah payah membela dan membesarkan anak. Sebab itu sudah menjadi tanggungjawab, amanah yang wajib dipikul. Tidak mengapa kalau anak tidak menghargainya. Tanggungjawab ibu tidak berkesudahan selagi ada hayat. Adalah menjadi tugas ibu untuk mendoakan, memaafkan dan mengampunkan anak-anak walaupun anak tidak datang meminta maaf. Kalau ada anak yang tidak menjadi seperti yang diharapkan, maafkan sahaja. Jangan ditambah lagi dosa anak kepada kita hanya kerana mereka tidak menghargai kita. Halalkan semua."

Rasanya ini satu lagi kisah klasik biarku menjadi lilin yang patut menjadi inspirasi kita sebagai ibu, bapa, atau guru. Ikhlas dalam tugas dan amanah tanpa mengharapkan apa2 balasan dari sesama makhluk hatta anak sendiri atau anak murid sendiri.

Maka begitu juga bagi seorang anak yang berbakti menjaga ibu atau bapa semasa hari tua mereka. Mengapa mahu di ungkit segala kebaikan dan pengorbanan itu? Allah Maha Mengetahui dan Maha Adil. Biarlah Allah yang memberi ganjaran setimpal atas segala kebaikan itu. Mengapa mengharap simpati dan pujian dari sesama makhluk? Ikhlas itu adalah membuat sesuatu tanpa mengharapkan balasan walau sekadar ucapan terima kasih sekali pun. Dan Ikhlas ini hanya Allah saja yang dapat menilainya.

Teruskan berbuat kebaikan, nawaitu kerana Allah. Sesungguhnya penilaian Allah itulah yang kita dambakan. Sesungguhnya itulah yang paling berharga dan paling bermanfaat. Agak sayang, setelah berpenat lelah berbakti, di akhirnya tiada nilai di sisi Allah kerana niat yang menyeleweng atau mengharap perhatian dan ganjaran daripada sesama makhluk. Renung2kan dan selamat beramal.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...