CLICK n GO

Monday, May 28, 2012

Sebalik Sesuatu Ada Sesuatu

Saya mengikuti kuliah maghrib di Masjid as-Salam pada 26/5/12 yang disampaikan oleh Ustaz muda Johani Bin Ibrahim dari Gombak. Ini merupakan kali pertama ustaz berceramah di masjid as-Salam.

Ustaz memulakan dengan merafaqkan kesyukuran kerana dapat sama2 hadir ke majlis ilmu di masjid ini. Kalau Allah tak izin untuk kita hadir ke rumah Allah ini maka kita tak akan dapat datang. Dapat datang ini ialah kerana kudrat dan inayat Allah iaitu belas ehsan dan bantuan Allah.

Adakah kita mampu datang ke rumah Allah ini tanpa bantuan Allah? Tidak mampu. Buktinya betapa ramai manusia di luar sana yang rumahnya dekat dengan masjid, yang ada kereta dan kenderaan, yang ada kelapangan masa, yang memang berhajat nak datang, tetapi mereka tidak dapat hadir.

Segala kejayaan kita selama ini adalah kerana kudrat dan inayat Allah. Maka jangan bangga pabila memperoleh kejayaan tetapi banyakkanlah bersyukur.

Mengapa kita hulur bantuan? Kerana kita kenal orang itu, kerana ada rasa belas ehsan kerana orang itu datang dengan simpati, dan akhirnya mungkin kita hulur bantuan kerana kebaikan kita. Allah memilih segelintir sahaja untuk memuliakan rumah-Nya. Daripada kurang lebih 20,000 muslim ahli khariah masjid ini, Allah cuma pilih 70-80 orang sahaja.

Adakah Allah kenal kita? Sudah tentu. Bukankah Allah itu yang mencipta kita dan Allah Maha Mengetahui. Namun adakah kita benar2 memperkenalkan diri kita kepada Allah? Apa yang Allah nak kenal?

Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk menghambakan diri pada-Ku. Maka kerja kita ini sebagai hamba kepada Allah. Adakah kita telah perkenalkan diri kita sebagai hamba? Ramai manusia yang sudah hilang identiti.

Jangan pandang remeh pada nama. Nama itu lambang identiti diri. Nama itu untuk memudahkan orang panggil, untuk doa, dan untuk diletakkan pengharapan. Kenallah diri sendiri supaya mudah nanti untuk mengenal Allah.

Pada hubungan sesama manusia kena sentiasa ada sangka baik dan memahami bahawa setiap ujian itu adalah untuk menguji keimanan kita. Kemungkinan apa yang kamu tak suka, itu yang terbaik bagi kamu. Kemungkinan apa yang kamu suka, itu yang tak baik bagi kamu. Sesungguhnya Allah yang lebih mengetahui.

Contohnya kita hilang duit sebanyak RM7,000. Maka yang terbaik ialah redha. Segala keluh kesah adalah sebenarnya kifarah iaitu pengampun dosa. Dapat kesusahan itu ialah pengampunan dosa, maka bersyukur dan ucapkan terimakasih pada Allah.

Ustaz menceritakan kisah benar, di zaman persekolahannya. Dia mendapat keputusan 8A1 dalam peperiksaan percubaan SPM dan menjadi harapan sekolahnya. Pabila keputusan SPM sebenar diumumkan dia kecewa dan terkedu kerana hanya mendapat keputusan 1A dan 7B. Dalam tangan terketar-ketar dan tidak keruan itu, seorang guru dari jauh mengukir senyum kepadanya. Guru ini memberi kata2 semangat, “Sabar. Di sebalik sesuatu ada sesuatu.”

Sabar menanti dan menuruti apa yang disebaliknya. Fikir sangka baik. Apa saja yang terjadi redhalah. Tanda kehebatan manusia ialah pabila dia senyum. Dia mampu senyum pabila senang dan dia mampu senyum pabila susah. Hanya orang yang beriman mampu senyum bila susah.

Dan benarlah, kata Ustaz, 10 tahun kemudian baru saya faham. Asbab saya mendapat keputusan SPM tadi maka saya berjaya menjadi seseorang yang dapat berada di depan tuan2 untuk mengajar dan berkongsi ilmu di kuliah maghrib ini di rumah Allah ini. Alhamdulillah.

Kalau dihujani dengan pelbagai dugaan, kenalah bersangka baik. Perbaiki sangkaan kita. Bukankah Allah lebih mengetahui sesuatu yang disebalik sesuatu itu? Maka bersangka baik pada Allah.

Cuba kita lihat, kenapa ketika banyak duit tak ada pula orang datang meminta sedekah atau bantuan? Tapi tika kita tak ada duit maka ada sahaja orang yang datang minta sedekah dan bantuan. Maka inilah ujian Allah. Untuk menguji iman seseorang.

Rasulullah SAW telah memberi contoh yang terbaik. Segala perlakuan Rasulullah SAW ini mampu kita ikuti. Rasulullah SAW akan memberi kepada orang yang mohon sedekah atau bantuan walau Rasulullah SAW sendiri terpaksa berhutang.

Sesungguhnya padamu ada segumpal darah yang pabila baik maka baiklah dirimu. Itulah hati. Hati yang masih kotor akan meyebabkan perasaan sangka buruk. Namun hati yang bersih akan terus menonjolkan sangka baik pada setiap keadaan. Bukankah segala kesusahan dan kesenangan itu ujian daripada Allah untuk hamba2-Nya?

Kita hayati bait2 lagu oleh penyanyi Indonesia Mas Opick ini:

“obat hati ada lima perkaranya
yang pertama, baca Qur’an dan maknanya
yang kedua, sholat malam dirikanlah
yang ketiga, berkumpullah dengan orang sholeh
yang keempat, perbanyaklah berpuasa
yang kelima, dzikir malam perpanjanglah
salah satunya siapa bisa menjalani
moga-moga Gusti Allah mencukupi”

Mamahami hakikat ini maka obatilah hati supaya sihat dan bersih. Antara obat yang mujarab ialah baca Qur’an dan memahami maknanya, dirikan solat malam, menggauli orang2 soleh, memperbanyakkan puasa2 sunat, dan perbanyakkan zikrullah.

Seterusnya cintailah ilmu. Kunjungi majlis2 ilmu. Jadilah orang yang sentiasa menuntut ilmu yang semakin banyak ilmunya makin terasa semakin bodoh kerana khazanah ilmu Allah yang begitu luas dan yang kita tahu itu hanya secubit sahaja.

Seterusnya ilmu yang didapati itu mestilah diamalkan. Apa yang didengar tapi tidak diamalkan dalam masa 12 jam akan kita lupa. Jadilah kelompok manusia yang suka pada ilmu, menjadi pendengar majlis2 ilmu, belajar ilmu, dan mengajarkannya. Namun janganlah menjadi manusia yang tidak suka, malah mengutuk dan bersangka buruk terhadap ilmu dan majlis2 ilmu.

Semoga bulan Rejab ini menjadi bulan perubahan kepada kita semua untuk transformasi menjadi manusia yang cinta ilmu. Manusia yang faham agama dan sentiasa mencari gerak kerja yang membantu diri manjadi insan yang lebih alim dan kamil.

@@@

2 comments:

Cikli said...

Rahmat ujian

School Of Tots said...

TQ Cikli. Hidup ini pentas ujian untuk pemantapan iman. Redha dan berbaik sangka pada Allah. Dia sahaja yang mengetahui baik buruk kita ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...