CLICK n GO

Sunday, February 26, 2012

Menghampir Diri Kepada Allah

Dunia yang menghampir kepada Allah, itulah yang terpuji manakala dunia yang dhina ialah yang membawa lalai kepada Allah. Makin bertambah harta, pangkat dan nikmat, makin jauh pada Allah maka itu adalah dunia yang dihina. Sepatutnya semakin banyak nikmat Allah maka semakin menghampirkan dan semakin mengingatkan diri kepada Allah.


Sebagai hamba, sangatlah elok untuk sentiasa mengucapkan terima kasih dan bersyukur kepada Allah SWT. Bersyukurlah kerana Allah pilih kita untuk berada di Rumah Allah, menunaikan solat maghrib berjamaah, dan dapat menadah telinga di majlis ilmu. Nikmat itu adalah anugerah yang wajib disyukuri. Ramai manusia di luar sana yang tidak mendapat nikmat itu. Malah ramai manusia tidak solat maghrib, tidak berpeluang ke majlis ilmu kerana disibukkan dengan urusan dunia yang tidak putus2.


Imam Bukhari sanggup berjalan berhari-hari demi mendapatkan satu ilmu. Kita pula Allah bagi mudah, majlis ilmu ada tiap2 malam, masjid selesa siap dengan kipas, dengan karpet dengan lampu, dengan speaker. Rasulullah SAW mendoakan orang yang menuntut ilmu dikurniakan Allah panjang umur, sihat dan rezki yang di jamin. InsyaAllah balik rumah nanti dapat makan nasi. Rezki yang dijamin.


Tidak dilarang kaya, tetapi jadilah orang kaya yang baik. Jika tidak baik dikhuatiri akan tersangkut. Maklumlah kalau bawa beg yang banyak maka check yang lama, silap hari bulan kalau ada barang yang dibawa itu barang larangan maka sangkut di checkpoint. Berbeza dengan orang yang satu atau dua beg, agak cepat untuk habis checkingnya. 


Maka benarlah orang kaya pun masuk syurga tapi agak lambat berbanding dengan orang miskin. Jadikanlah harta itu membantu bukan harta menjadi beban di Akhirat nanti. Sebab itu kalau tengok para sahabat yang kaya raya tidak mereka sayang untuk berpisah dengan harta mereka demi mencari redha Allah. Kita lihat hartawan seperti Khadijah, Abu Bakar, Usman Affan dan Abdul Rahman Auf, semuanya zuhud dan tidak cinta dunia. Rela infaq harta mereka pada setiap kesempatan ke jalan Allah.


Setiap dua rakaat solat sunat yang didirikan adalah lebih baik dari harta seisi dunia. Allah menjauhkan neraka sejarak tiga parit. Setiap parit itu jaraknya 300 tahun perjalanan. Berdoalah supaya mati dalam iman. Jangan kasih dunia tapi kasihlah kepada Empunya dunia. Jika kasih dunia menghalang kebajikan malah membawa kepada laknat Allah, maka kaya tiada guna. Ada harta, tak ada harta, sama. Kaya tapi tak kasih pada kekayaan itu. Mudah berpisah dengan harta. Kelemahan kita jangan ditonjol apatah lagi berbangga dengan kelemahan. Yang penting kehendak hati untuk berubah jadi baik. Nak berhenti merokok? Senang saja. Jangan hisap rokok. Tanya kehendak hati.


Ada sahabat yang berpusing-pusing mengelilingi masjid sebelum masuk. Kenapa? Kerana Rasulullah SAW berpesan setiap langkah ke Masjid itu dapat satu pahala. Si alim yang ada ilmu akan membawa kepada kemuliaan. Namun si alim yang tiada kemuliaan maka tidaklah ada gunanya. Ilmu yang didapat itu kenalah diamalkan, barulah mendapat kemuliaan, insyaAllah. Mudah berilmu tapi nak pelihara ilmu itu susah. Mudah beramal tapi nak pelihara amal, nak istiqamah itu payah.


Tanda harap seorang hamba ialah tidak tinggal usaha. Mengaku kebodohan, ya Allah aku ini bodoh. Tidak mengaku diri itu bodoh, sombong namanya. Orang bodoh akan selalu mencari ilmu. Ilmu untuk diamal. Ilmu untuk disampai2kan. Jangan jadi orang yang tak tau, tapi buat2 tau. Rajin2lah ke majlis2 ilmu.


Tanya diri. Kenapa tak cukup? Kerana tak memada. Kerana tak mencukup. Berniaga dapat RM60, Alhamdulillah, cukup, memada. Asuh diri untuk memada apa yang ada. Harta itu ibarat ayam liar, makin di kejar makin lari. Kalau tak kejar, insyaAllah datang. Jangan loba, cukuplah sekadar hajat. Mukmim hidup memada apa yang ada. Mana yang dapat cukup, barulah ada masa untuk baca Qur'an, ke majlis ilmu, dan muhasabah diri. Ada masa untuk Allah. Kadang2 baca Qur'an, tapi makan ada kadang2? Tidur ada kadang2? 


Kenapa ada mata tapi tak nampak? Ada telinga tapi tak mendengar? Kerana terhijab oleh dosa. Masjid depan rumah tapi tak nampak. Qur'an dalam rumah tapi tak nampak. Jadilah orang yang manis dengan agama. Sentiasa rindu pada masjid. Sentiasa cinta majlis2 ilmu, majlis taman2 syurga. 


Dah ibadah tapi tak selalu? Jadi kena iktikad di hati mula saat ini untuk tingkatkan ibadah. Jadikan 24jam sehari semalam itu sebagai ibadah, dari tidur malam, kesibukan kerja, urusan keluarga, masyarakat dan ummat sebagai ibadah. Nawaitu kerana Allah. Bukan nawaitu kerana makhluk.


@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...