CLICK n GO

Wednesday, September 11, 2013

Manusia Keturunan Nabi Adam

Saya muzakarah dengan beberapa teman di ofis tadi perihal kisah Nabi Adam dan bahawa kita ini adalah keturunan Nabi-nabi dan bukan sebagaimana setengah kepercayaan Barat bahwa manusia asalnya dari berok. Pabila merasakan kita ini berasal daripada keturunan Nabi-nabi maka wajarlah berkelakuan seperti Nabi-nabi. Janganlah pula berperangai seperti berok pula.

Dalam konteks perbincangan kita saya terbaca sebuah artikel yang sangat menarik yang bertajuk "Adam-Adam Sebelum Adam?" pada pautan blog Ustaz Hasrizal

Apakah persoalan Teori Darwin yang menyatakan manusia ini berasal daripada berok ini wajib ditolak secara total atau ada elemen2 tertentu yang boleh dimuzakarahkan. Memandangkan kecanggihan teknologi pada ujian DNA terhadap penemuan tulang2 manusia purba menunjukkan umur 'manusia purba' yang boleh mencapai angka 2 juta tahun, sedangkan era nabi Adam itu khabarnya dalam lingkungan 800,000 tahun dahulu sahaja. Di situ seolahnya wujud manusia sebelum Nabi Adam?

Saya petik dialog antara Ustaz Hasrizal dengan seorang pelajarnya yang membangkitkan kecelaruannya tentang pengajian ilmu Teori Darwin ini: “Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” Ustaz bertanya kembali kepada beliau. ”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” Ustaz sekadar memberi cadangan.



"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya". 

[Surah Al-Baqarah ayat 30.]


Pada kisah Nabi Adam kita saksikan penderhakaan Iblis yang tidak mahu tunduk pada perintah Allah untuk tunduk hormat kepada Nabi Adam. Sehinggakan Iblis dilaknat Allah dan menjadi musuh yang bertindak untuk menyesatkan manusia tanpa jemu hingga ke hari ini. Maka semenjak itu bermulalah pertembungan antara iman dan kufur.

Orang beriman memerangi orang syirik dengan bersungguh-sungguh dan begitulah sebaliknya. Kita ambil contoh terkini di mana Presiden Morsi di jatuhkan tanpa etika bukan atas dasar penyalahgunaan kuasa atau rasuah tapi sebenarnya ialah kerana dia komited untuk menegakkan Islam di Mesir. Itu sangat menjadi ancaman besar kepada kaum munafik dan kufur terutamanya Israel dan sekutunya.

Kita lihat sejarah di setiap pelusuk dunia jika di sana terdapat orang Islam maka mereka akan dizalimi dan dibunuh dengan penuh kejam. Kita boleh lihat ianya berlaku di Myanmar, Syria, Gaza, Afghanistan, Iraq, Bosnia, Kashmir, Thailand, Filipina, dan Mesir. Kenapa? Orang Islam di bunuh kerana mereka beriman.

Manusia baka Nabi Adam ini pada setiap zaman akan terbahagi kepada tiga kelompok utama. Pertamanya kelompok Insan Rabbani iaitu orang yang ada jiwa ketuhanan. Dia melihat segala prilaku dan tindakannya pada pandangan halal atau haram. Itu sangat utama dalam segala pertimbangan mereka. Inilah kelompok manusia bertakwa yang takutkan Allah. Mereka mengikut perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya.

Kedua ialah kelompok Insan Haiwani. Perangai mereka macam haiwan tidak kira halal haram semua disapunya. Yang penting untuk mereka ialah sedap atau tidak sedap, untung atau rugi, menang atau kalah. Itu yang utama bagi mereka walaupun jelas sesuatu itu bertentangan dengan Agama. 

Kelompok ketiga ialah Insan Syaitani. Dia jahat dan dia mengajak manusia lain berbuat jahat juga. Dia ini sesat dan menyesatkan. Itulah sifat syaitan. Dia dibakar oleh api neraka dan dia mahu membawa seluruh manusia untuk dibakar oleh api neraka. Bila dia lihat ramai orang ke Masjid maka dia pun buat pusat karoke atau pusat memancing berdekatan supaya dapat menarik mereka jauh daripada Masjid. Wahai orang2 beriman jangan kamu ikut jejak syaitan. Sesungguhnya syaitan sifatnya ialah menjauhkan manusia daripada taat kepada Allah.

Banyak terdapat kisah perbalahan dan pertentangan manusia dengan Iblis di dalam al-Qur'an.  Sepatutnya manusia memilih untuk menjadi Insan Rabanni bukan Insan Haiwani atau Insan Syaitani. Orang beriman mestilah menjadikan al-Qur'an dan Sunnah Nabi sebagai rujukan utama. Nabi tidak berkelakuan atau bercakap sesuka hatinya melainkan semuanya adalah melalui wahyu Allah belaka. Orang beriman tidak dengar cakap orang tapi ikut cakap Qur'an dan Sunnah. Orang beriman tidaklah sesat.

Manusia anak cucu Nabi Adam akan mengikut samada perangai Nabi atau perangai Syaitan? Buku sejarah menulis bahawa manusia ini bermula dengan kufur iaitu penyembahan atau ibadah manusia purba dengan menggunakan media batu, pohon besar ataupun kuburan. Ini bisa disebut animisme atau dinamisme. Kemudian muncul agama berstruktur contohnya Agama Hindu. Kemudian barulah muncul Agama2 Samawi seperti Yahudi, Nasrani dan Islam.

Namun orang Islam harus berpegang bahawa sejarah manusia bermula dengan manusia beriman iaitu mengikut petunjuk Allah yang membawa jalan yang selamat. Nabi Adam adalah Rasul pertama yang membawa syariat Allah kepada manusia. Orang yang tidak mengikut petunjuk Allah akan hidup dalam kesesatan iaitu dengan menyembah api, pokok, gunung, matahari, berhala, dewa, harta, pangkat, manusia dan seumpamanya. 

Maka mestilah semua kita membetulkan fakta sejarah ini. Menjadi kepercayaan kita setiap Rasul Allah itu wajib beriman kepada Allah. Maka pabila datok mu itu Nabi maka jangan mu jadi berok pula. Kita ini baka Nabi, baka orang beriman.

@@@
Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
“Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
“Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau. - See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau. - See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau. - See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
“Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
“Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf
“Soalnya sekarang, apakah Teori Evolusi itu memang bertentangan dengan Islam? Apakah pendirian Islam terhadap Teori Darwin? 100% bertentangan atau bagaimana?” saya bertanya kembali kepada beliau.
”Hmm, bab ni susah nak jawab” katanya.
”Ustaz rasa, cabaran sekarang ialah, kita tidak boleh pukul rata. Kita kena bezakan di antara Charles Darwin, Darwinism, Neo-Darwinism, Social-Darwinism dan Teori Evolusi itu sendiri” saya sekadar memberi cadangan.
- See more at: http://saifulislam.com/2013/07/adam-adam-sebelum-adam/#sthash.ht1lYGGo.dpuf

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...