CLICK n GO

Monday, May 27, 2013

Neraca Ilmu



Saya dan isteri sangat teruja dengan profil seorang Ustaz muda di masjid as-Salam malam tadi. Ustaz baru mencapai usia 32 tahun namun ilmu di dada tampak berisi dan banyak sekali. Saya lihat dia gemar menyampaikan apa yang hak tanpa segan pada odionnya yang acap kali memang terkena batang hidung secara langsung. 

Yang menarik lagi imbasan biodata anak muda ini ialah dia ini berkelulusan Chemical Engineer, kemudian melanjutkan pengajian ke Yaman. Kini disamping aktif berceramah dia miliki sekolah pondok sendiri dan punyai ramai pelajar.


Tika saya watsapp dengan anakanda kami di UIA selepas itu, saya menceritakan perihal ustaz muda ini sebagai pembakar semangat agar menjadi contoh seorang professional yang bukan sahaja berjaya dari segi akademik tapi yang lebih penting cemerlang di bidang agama dan menjadi pendakwah yang besar manfaat kepada masyarakat.


Neraca pengukur ialah pada ilmu. Tingginya darjat anak muda ini adalah pada tahap ilmunya. Maka jika seorang mahasiswa menjadikan segulung kertas sebagai matlamat perjuangan empat tahun di kampus maka setelah usai pengajian itu maka percayalah bahawa dia bakal menjadi hamba kepada segulung kertas ini dalam meneruskan penghidupannya. Sepatutnya mahasiswa terus berdamping dengan pengukuhan ilmu agama, sahsiah, dan networking disamping penumpuan untuk kejayaan akademik pada segulung ijazah itu.


Jika Barat menafsirkan tamaddun itu sebagai keagungan kebendaan maka Islam menetapkan ilmu dan akhlak sebagai wadah untuk membangunkan tamaddun bukan kebendaan semata. Kemudahan penduduk Madinah menerima dakwah Nabi ialah kerana di sana sudah wujud tamaddun ilmu. Islam mudah diterima di tempat yang ada tamaddun. Tidak hairanlah kalau di Barat kini Islam menjadi agama yang paling pesat berkembang. 

Begitu juga di Negara kita pada pola pengundian di PRU13 penduduk urban yang lebih terdedah kepada ilmu dan maklumat mudah untuk membuat perubahan dengan menerima perjuangan politik Islam dan menolak kebatilan pemerintahan sekular, perkauman atau kebangsaan.


Untuk mencipta masa depan yang gemilang kita kena lihat sejarah dan kena tengok apa yang Nabi buat. Bila dilihat sejarah maka semuanya ada kekuatan Islam. Ilmu dan iman berjaya memacu umat kepada kecemerlangan.


Pada masa Nabi di Mekah, Islam semarak berkembang di Madinah. Di Madinah yang dikenali pada masa itu dikenali sebagai Yathrib, orang2 yahudi sudah biasa bicara soal Nabi akhir zaman yang menjadi sebahagian daripada ajaran pada kitab taurat. 

Kita lihat selalunya orang luar yang selalu bersungguh-sungguh dalam setiap usaha. Maka hijrah itu selari dengan orang yang bersungguh-sungguh. Di Negara kita cuba lihat para pendatang daripada luar sangat bersungguh-sungguh mencari rezki di sini untuk menyediakan bekalan pulang ke tanah asal mereka nanti.


Maka benarlah status sebagai stranger (orang asing) dan traveler (pengembara) ini harus ada pada diri kita supaya menjadi bersungguh-sungguh pada setiap usha untuk hidup. Mana tempat asal kita? Syurga Allah. Bukankah datok kita Nabi Adam berasal dari sana. Itulah kampung asal kita semua. Oleh itu kita nampaknya kena usha sungguh mencari bekalan untuk balik ke tempat asal. 

Hidup di dunia ini hanya bersifat sementara sekadar sebuah persinggahan seorang pengembara dan lokasi sementara seorang pendatang asing. Kita bukan nak selamanya di dunia ini. 

Kita mulakan persediaan dengan akidah yang kukuh dan akhlak yang mulia. Persoalan pokok iaitu dari mana aku datang? Apa tugas aku di sini? Dan kemana aku akan pergi? Mestilah menjadi jelas. Nabi Adam di utus Allah sebagai Khalifah di muka bumi berpaksi pada kekuatan ilmunya bukan semangatnya.


Apa tiket untuk ke Syurga? Berapa harganya? Jika ingin menuju ke destinasi Syurga maka kenalah mencari bekalan bagi membeli tiketnya. Neraca pengukurnya ialah ilmu. Kita adalah pengembara yang cuma singgah sebentar di perhentian ini. Destinasi akhirnya ialah Syurga.


Jadilah orang yang berilmu. Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap muslim. Tiada ruang rehat bagi seorang muslim dari menuntut ilmu sekiranya ilmu fardu ainnya masih belum sempurna. Setiap denyutan jantung, hembusan nafas akan menjadi dosa pabila gagal berada di majlis2 ilmu untuk menuntut ilmu fardu ain ini. Maka ubahlah tabiat melangkah keluar dari masjid usai solat maghrib berjamaah meninggalkan majlis ilmu yang bakal menyusul.


Dunia ini jambatan untuk ke akhirat. Dunia adalah penjara bagi seorang muslim dan syurga bagi orang kafir. Jejakilah perjalanan para ahli ibadah menuju Tuhan. Umur kita ini adalah modal untuk bertemu Allah. Ibarat sebuah perniagaan, gunakan modal ini untuk membawa keuntungan bukan kerugian apatah lagi kemuflisan di Akhirat.


@@@

2 comments:

Cikli said...

professional agama yang diperlukan negara

School Of Tots said...

TQ Cikli. Belajar untuk jadi orang baik di sisi Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...