CLICK n GO

Saturday, May 25, 2013

Nawaitu Kerana Allah



Bulatkan Niat
Nawaitu Kerana ALLAH


Saban malam bila ada kesempatan saya dan isteri akan mengambil tindakan untuk berada di majlis ilmu di Masjid khariah kami nawaitu kerana Allah. Bukankah selalu didengar bahwa majlis2 ilmu ibarat taman2 syurga? Maka tidakkah penting untuk seboleh mungkin berada di taman2 syurga pada setiap malam?


InsyaAllah semoga Allah memberi kelapangan masa dan segala kemudahan yang lain untuk kita sama2 meraikan majlis2 ilmu di Masjid terutamanya di Selangor ini yang begitu hidup dengan majlis2 ilmu. Hinggakan rakyat yang berilmu ini telah menolak segala dakyah dan propaganda dan digantikan dengan fakta dan kebenaran. Banyak bezanya antara orang berilmu dengan orang yang jahil.


Saya selalu membilang jemaah yang hadir duduk di majlis2 ilmu di Masjid ini. Purata yang saya perhatikan ialah dalam lingkungan 100 orang. Semasa solat berjemaah maghrib purata saf lelaki ialah 5 saf iaitu seramai 200 orang. Namun usai solat maghrib ada antaranya yang memilih untuk pulang meninggalkan Masjid dan tidak duduk dalam majlis ilmu iaitu seramai purata 100 orang juga. 

Maknanya 50-50 antara yang nak kat ilmu dan tak nak. Sedangkan hukum menuntut ilmu agama ini wajib. Pulang ke rumah nak buat apa? Antara jawabannya mungkin nak makan malam atau nak menonton TV yang bagi mereka hukumnya juga wajib. Rugi dan sangat rugi sebenarnya.


Ada sesetengah tempat nak cari majlis ilmu pun payah termasuklah negeri2 sekitar seperti N9, Pahang, Johor dan Melaka yang Masjid sekadar tempat mendirikan solat dan majlis ilmu sekadar purata sekali atau dua kali seminggu. Tapi di Selangor ini cukup mewah dengan majlis2 ilmu kerana ia menjadi agenda setiap malam, Alhamdulillah. Maka amat payah untuk warga Selangor untuk kelentong memberi alasan di hadapan mahkamah Allah di Akhirat besok, sekiranya dirinya masih jahil tika itu.


Yang hadir ke Masjid ini adalah manusia yang mendapat hidayah dan dipilih oleh Allah. Begitu juga manusia yang sabar untuk mengikuti majlis ilmu ini juga adalah yang dipilih Allah. Ia berlaku bukan secara kebetulan. Bukan kerana rumah dekat dengan Masjid kerana ramai yang rumah jauh dari Masjid tetap datang dan ramai pula yang rumah mereka dekat dengan Masjid tapi di hijab untuk datang. 

Bukan kerana ada kenderaan kerana ramai yang tiada kenderaan tetap datang berjalan kaki dan ramai yang punyai kenderaan termasuk kereta mewah masih gagal untuk ke Masjid. Bukan kerana masa terluang kerana ramai yang Allah bagi masa lapang untuknya tapi tetap memilih untuk tidak mengunjungi Rumah Allah.  Bukan juga kerana masalah kesihatan kerana masih ramai yang sakit pun datang dan yang sihat segar bugar nemun tetap memilih untuk ponteng lagi. Bukan juga kerana pangkat, jawatan atau tugasan. Maka benarlah yang hadir ke Masjid ini adalah insan2 terpilih. Tahniah.


Namun ada pula satu kelompok manusia yang hadir ke majlis2 ilmu ini punyai tabiat yang agak di luar tabii. Yang saya maksudkan ialah mereka ini gemar pula buka korum bicara sendiri. Ustaz sibuk menyampaikan ilmu di hadapan, mereka pula sibuk berceramah di belakang. Acap kali pula suara mereka ini mencapai tahap mengganggu jemaah lain yang ingin fokus pada bicara Ustaz. Kelompok ini celaru dalam nawaitu mereka. 

Apakah datang ke Masjid saban malam sekadar ingin bersosial atau lari dari hiruk pikuk rumah atau keboringan duduk berseorangan? Mereka ini insan2 yang rugi bukan sekadar merugikan diri mereka malah menarik orang lain juga untuk turut sama menjadi rugi. Kesian. 


Saya doakan agar ahli2 kelab bual ini membaca posting saya ini. Ini adalah sebagai teguran dan nasihat ikhlas saya supaya anda insaf dan kembali ke pangkal jalan meraikan status anda sebagai insan2 terpilih, yang dipilih Allah untuk berada di Masjid dan majlis2 ilmu. Jangan musnahkan anugarah hebat ini.
Terjemahan Surah Al-Asr:

“Demi MASA. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali yang beriman dan yang beramal soleh. Yang berpesan-pesan dengan KEBENARAN. Yang berpesan-pesan dengan KESABARAN.”

Sebagai konklusi marilah Tuan2 dan Puan2 muslimin dan muslimat kita ajak suami kita ajak isteri kita anak2 kita untuk berkunjung ke Rumah Allah menyahut jemputan Allah untuk menjadi tetamu-Nya.
Kalau kita ini sibuk dan disibukkan dengan urusan kerja dan segala mehnah dunia di siang hari maka apa kata kita peruntukkan satu ruang di malam hari iaitu pada slot solat Maghrib dan solat Isyak untuk kita tinggalkan segala persoalan dan urusan untuk digantung di pintu pagar Masjid dan kita langkah penuh hemah ke Rumah Allah, berniat iktikaf, mendirikan solat dan mengikuti majlis ilmu.

Dan yang paling utama dan perkara pokok ialah nawaitu kerana ALLAH tidak pada yang lain, tidak untuk berjumpa kawan, tidak untuk berbual, tidak untuk menghabis masa lapang, tidak untuk bersantai.


Nawaitu kerana ALLAH. Niat semata-mata kerana ALLAH. Semoga keberadaan kita di Masjid pada malam ini punyai nilaiannya di sisi ALLAH, Amiiin.


@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...