CLICK n GO

Saturday, August 01, 2009

Kisah Rimau dan Ular Besar

Dalam membicarakan soal kehidupan ini, memang kita sering tertipu oleh kesibukan dunia. Walau kita tahu bahawa apa yang kita dok kejar ini semuanya akan kita tinggalkan. Namun kita masih menghabiskan 24 jam sehari untuk berusaha mengumpul apa yang jelas kita akan tinggalkan. Hidup dengan pura2 dan hanya menipu diri sendiri sahaja.

Kita bangga bila memiliki kereta mewah, rumah besar, pangkat tinggi. Yang bila mati habuk pun takdak. Yang ada hanya kain puteh pembalut tubuh. Yang kekal hanya amal soleh dan yang dapat membantu hanya doa anak yang soleh, ilmu bermanafaat yang kita tinggalkan dan amal jariah yang kita usahakan, insyaAllah.

Dalam kita dok kebingungan antara percaya dan tak percaya, antara yakin dan belum yakin, dan antara iman yang macam rollercoaster yang sekejap di atas dan sekejap di bawah, sekejap laju sekejap slow maka elok juga kita ambil iktibar dari sebuah cerita yang saya petik dari blog teman kita di http://ziarah76.blogspot.com/2009/03/pemburu-dikejar-harimau.html ini. Analoginya menarik. Jalan ceritanya mudah. Budak sekolah pun boleh faham. Apatah lagi yang sudah remaja dan dewasa. Semoga kita mendapat pengajaran dan iktibar.

Barangkali kita pernah mendengar kisah ini. Seorang pemburu masuk ke tengah-tengah hutan tiba-tiba muncul seekor harimau yang berniat membahamnya. Lalu harimau itu mengejarnya dan pemburu itu pun memecut sekuat tenaga (walaupun dia tahu mustahil boleh lawan kelajuan harimau) dengan larian langkah seribu. Semasa cuba melarikan diri, tiba-tiba dia terjatuh pula ke dalam perigi buta tetapi nasibnya baik kerana sempat berpaut kepada tali yang tergantung dalam perigi itu bagi mengelakkan dia terjatuh ke dalam.

Di bawah dasar perigi itu pula terdapat ular besar berbisa sebesar leher unta sedang menunggu pemburu itu jatuh untuk dipatuk dan dibaham. Maka situasi yang terjadi ialah pemburu itu bergayut pada tali di tengah-tengah, di atasnya ada harimau manakala di bawahnya ada ular menunggu. Tiba-tiba muncul pula dua ekor tikus iaitu seekor putih dan seekor hitam menggigit tali itu secara silih berganti-ganti atau bergilir-gilir hingga hampir putus tali itu dan memang akan terputus kemudian. Jadi apa yang bakal terjadi?

Sebenarnya, demikian lah ibarat kehidupan kita semua, iaitu harimau itu adalah umpama maut yang sentiasa mengejar kita walau berada di mana sahaja; dua tikus adalah waktu yakni tikus putih adalah siang dan tikus hitam adalah malam yang silih berganti memakan waktu usia kita iaitu tali itu. Dan tali itu adalah umur kita yang semakin tipis dan akan putus jua suatu hari nanti. Lubang perigi itu adalah lubang kubur yang pasti kita akan memasukinya. Dan ular berkenaan adalah azab siksa kubur yang sedang menunggu.

Walaupun hakikatnya demikian, tetapi kebanyakkan kita tidak menyedarinya kerana disibukkan oleh dunia yang penuh tipu daya, main-main, senda gurau, perhiasan dan mempersonakan. Jika kita setuju bahawa dunia itu penuh tipu daya, dan kita bersetuju juga manusia sifatnya adalah pelupa, maka cuba bayangkan betapa berjayanya sipenipu (dunia) tipu pelupa (manusia). Sudah lah pelupa itu mudah diperdayakan kerana memang rendah kualiti ingatannya, lepas tu ditipu pula oleh kaki penipu yang berpengalaman licik menipu.

Itu lah yang terjadi manusia hari-hari ditipu oleh dunia hingga terlupa nyawanya semakin hampir dan boleh ditarik pada bila-bila masa sahaja. Apa yang terjadi adalah manusia kesemuanya dalam kerugian kecuali mereka yang beriman, beramal soleh dan berpesan-pesan tentang kebenaran dengan kesabaran. Waallahualam bissawab.

Kitalah pemburu yang diburu itu. Kita rasa kita ni hebat sebagai pemburu. Namun hakikatnya kitalah yang diburu pada setiap tika dan saat. Kita ingat kita hebat mencari mangsa rupanya kita akan menjadi mangsa. Hidup hanya tipu daya rupanya. Antara percaya dan yakin? Think about it.

@@@

2 comments:

abah aman said...

Salam sot,
Manusia hanya leka memburu mimpi.

sot said...

Betul tu Tuan...mimpi di anggapnya realiti. Alangkah ruginya & leka menipu diri sendiri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...