CLICK n GO

Tuesday, October 21, 2008

Al-Kursi

Saya menerima sekeping kad raya korporat hari ini yang di hantar ke alamat ofis saya oleh Managing Director dan Director sebuah syarikat IT, yang kedua2nya juga merupakan bekas majikan saya sekitar 10 tahun yang lalu yang kini sudah berkahwin dan menjadi suami isteri yang sah sekaligus rakan kongsi sebuah syarikat yang berjaya.

Walaupun agak terlewat menerimanya namun bak kata orang puteh the thoughts that count, never late than never. Salam Aidilfitri dengan ingatan tulus ikhlas maaf zahir batin. Di hari dan bulan yang mulia ini, kami ingin mengucapkan ribuan terima kasih dan syukur Alhamdulillah di atas sokongan anda terhadap perniagaan kami selama ini. Semoga Allah SWT memberkati dan memurahkan rezeki kita semua. Itulah antara petikan yang tertera dan dimeteri oleh tandatangan dakwat hitam kedua2 pasangan ini.

Kad yang tidak sekadar kad biasa ini turut memaparkan ilmu yang bermanafaat. Ingin saya kongsikan di sini agar kita semua terpalit saham menyebarkannya.

Allah tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang tetap hidup, Yang kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekelian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya. Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).

Ayat Al Kursi ini, surah Al Baqarah ayat 255 adalah ayat yang agung dalam Al Qur'an malah ia disebut sebagai penghulu bagi seluruh ayat Al Qur'an dan juga sebagai pendinding diri dari segala kejahatan.

Antara hikmah ayat Al Kursi mengikut terjemahan hadis-hadis Rasulullah SAW adalah antaranya:-
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua Malaikat memeliharanya hingga subuh.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi di akhir tiap2 sembahyang fardhu, Allah SWT menganugerahkan dia setiap hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi2 serta Allah melimpahkan padanya rahmat.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah SWT mengutuskan tujuh puluh ribu Malaikat kepadanya; mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi di akhir sembahyang, Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.
Itulah antara yang di cetak di muka kedua kad raya ini. Bagi saya trend ini boleh di jadikan ikutan dimana kad raya bukan hanya sekadar untuk mengiratkan silatulrahim atau sebagai tanda ingatan sesama kita tetapi boleh diselitkan juga dengan ilmu dan hikmah untuk dikongsi dan war-warkan bersama.

Berikut saya tambahkan sedikit bahan bersangkutan dengan ayat Kursi ini yang di petik dari laman http://www.kitab.junjungan.net/ sebagai pengetahuan bersama.

Ayat Kursi diturunkan pada suatu malam selepas Hijrah. Menurut riwayat, ketika ayat Kursi diturunkan disertai dengan beribu-ribu malaikat sebagai penghantarnya, kerana kebesaran dan kemuliaannya. Syaitan dan Iblis menjadi gempar kerana adanya suatu alamat yang menjadi perintang dalam perjuangan nya. Rasulallah SAW segera memerintah kepada penulis Al Qur'an iaitu Zaid bin Thabit agar segera menulisnya dan menyebarkannya. Ada terdapat sembilan puluh lima buah hadis yang menjelaskan fazilat ayat Kursi. Sebabnya ayat ini disebut ayat Kursi kerana di dalam nya terdapat perkataan Kursi, ertinya tempat duduk yang megah lagi yang mempunyai martabat. Perlu di ingat, bukan yang di maksudkan dengan Kursi ini tempat duduk Tuhan, tetapi adalah Kursi itu syiar atas kebesaran Tuhan.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi dengan istikamah setiap kali selesai sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali masuk ke rumah atau ke pasar, setiap kali masuk ke tempat tidur dan musafir, insyaAllah akan diamankan dari godaan syaitan dan kejahatan raja-raja (pemerintah) yang kejam, diselamatkan dari kejahatan manusia dan kejahatan binatang yang memudharatkan. Terpelihara dirinya dan keluarganya, anak-anaknya, hartanya, rumahnya dari kecurian, kebakaran dan kekaraman.

Terdapat keterangan dalam kitab Assarul Mufidah, barang siapa yang mengamalkan membaca ayat Kursi, setiap kali membaca sebanyak 18 kali, inyaAllah ia akan hidup berjiwa tauhid, dibukakan dada dengan berbagai hikmat, dimudahkan rezekinya, dinaikkan martabatnya, diberikan kepadanya pengaruh sehingga orang selalu segan kepadanya, dipelihara dari segala bencana dengan izin Allah SWT.

Salah seorang ulama Hindi mendengar dari salah seorang guru besarnya dari Abi Lababah r.a, membaca ayat Kursi sebanyak anggota sujud (7 kali) setiap hari adalah benteng pertahanan Rasulallah SAW.

Syeikh Abul ‘Abas alBunni menerangkan: Sesiapa membaca ayat Kursi sebanyak hitungan kata-katanya (50 kali), di tiupkan pada air hujan kemudian diminumnya, maka inysyaAllah tuhan mencerdaskan akalnya dan memudahkan faham pada pelajaran yang dipelajari.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi selepas sembahyang fardhu, Tuhan akan mengampunkan dosanya. Sesiapa yang membacanya ketika hendak tidur, terpelihara dari gangguan syaitan, dan sesiapa yang membacanya ketika ia marah, maka akan hilang rasa marahnya.

Syeikh alBuni menerangkan: Sesiapa yang membaca ayat Kursi sebanyak hitungan hurufnya (170 huruf), maka insyaAllah, Tuhan akan memberi pertolongan dalam segala hal dan menunaikan segala hajatnya, dan melapangkan fikiranya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya dan diberikan apa yang dituntutnya.

Barang siapa membaca ayat Kursi ketika hendak tidur, maka Tuhan mewakilkan dua malaikat yang menjaga selama tidurnya sampai pagi.

Abdurahman bin Auf menerangkan bahawa, ia apabila masuk kerumahnya dibaca ayat Kursi pada empat penjuru rumahnya dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pelindung dari gangguan syaitan.

Syeikh Buni menerangkan: sesiapa yang takut terhadap serangan musuh hendaklah ia membuat garis lingkaran dengan isyarat nafas sambil membaca ayat Kursi. Kemudian ia masuk bersama jamaahnya kedalam garis lingkaran tersebut menghadap kearah musuh, sambil membaca ayat Kursi sebayak 50 kali, atau sebanyak 170 kali, insyaAllah musuh tidak akan melihatnya dan tidak akan memudharatkannya.

Syeikul Kabir Muhyiddin Ibnul Arabi menerangkan bahawa; sesiapa yang membaca ayat Kursi sebayak 1000 kali dalam sehari semalam selama 40 hari, maka demi Allah, demi Rasul, demi Al Qur'an yang mulia, Tuhan akan membukakan baginya pandangan rohani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia. (dari kitab Khawasul Qur’an)

Itulah antara khafiat dan amalan2 yang dapat dikongsikan untuk pengetahuan. Eloklah bertanyakan ustaz dan guru yang muktabar bagi pemahaman yang lebih jelas. Semoga kita istiqamah dalam beramal dengan ayat Kursi ini, insyaAllah.

@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...