CLICK n GO

Thursday, June 23, 2011

Semua Hak Allah

Pada kesempatan menghadiri Ceramah Perdana semalam yang disampaikan oleh Dr Idris Hj Ibrahim dari UM pada tajuk Meningkatkan Kesempurnaan Iman Melalui Peristiwa Israk dan Mikraj, saya kongsikan di sini beberapa ilmu yang sempat saya catat.


Tiada kesusahan, tiada penyakit, tiada yang ada ini melainkan dengan kehendak Allah jua. Maka mintalah dari Allah atas segala hajat dan keperluan kita. Kita ini hamba-Nya, bukan hamba sesama manusia. Jika ada kesusahan, jika ada kesenangan maka berkongsilah dengan Allah. Waktu yang sangat afdal ialah pada pukul 3 pagi.


Ustaz bergurau katanya arwah P.Ramlee itu bangun pukul 3 pagi yang di rekodkan pada sebuah lagunya "Pukul 3 Pagi...", dan Allah telah mengkabulkan munajatnya dengan memberikan bakat luarbiasa dalam bidangnya.


Ada seorang kawan Ustaz kini sudah jadi menteri, dulu rajin bersama Ustaz sama2 di masjid beribadah. Tapi kini sudah jarang ke masjid lagi. Bila Ustaz tanya "Hang lama aku tak nampak kat masjid?" Maka jawab Pak Menteri itu "Dulu aku susah." Sambil tergelak Ustaz menyatakan rupanya dulu dia dok mintak dengan Allah nak jadi menteri. Dan Allah telah makbulkan permintaannya itu. Tapi manusia mudah lupa. Bila susah je orang ke masjid, bila senang orang lupa masjid...ish ish.


Dunia ini tempat usaha. Kemudian kita doa dan tawakkal, yakin sungguh2 bahawa Allah pemberi segala sesuatu. Semua hak Allah. Kita tiada daya dan upaya melainkan semuanya dengan kehendak dan iradat Allah semata. Selainnya hanya penyebab dan asbab tidak lebih tidak kurang. Namun sesuatu kejadian itu akan megikut sunatullah dan Allah lah penentunya. Ada orang sakit dan makan ubat, tapi ada yang sembuh dan ada pula orang tak sembuh walaupun makan ubat yang sama. Maka benarlah ubat itu asbab nya sahaja, tapi penyembuh penyakit itu Allah, tidak yang lain. Untuk mengatasi segala kesusahan kena rajin ke masjid, solat, zikrullah, mengaji Qur'an dan bersedekah.


Pada peristiwa Israk dan Mikraj itu dimulai dengan kesedihan Rasullullah atas kematian Abu Talib dan Khadijah (3 hari kemudian) dan Rasulullah dalam kesusahan dan kedukacitaan itu berkunjung ke Masjidil Haram. Di sana Jibrail dengan 600 kepaknya bersama binatang Buraq yang bergerak mengikut arus angin, memulakan perjalanan bersama Rasulullah dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa pada pukul 12 malam.


Israk ertinya perjalanan Nabi Muhammad SAW pada suatu malam dari Masjidil Haram di Mekah ke Masjidil Aqsa di Palestin, dalam waktu yang sebentar.


Sepanjang perjalanan ini Rasulullah SAW diperlihatkan dengan pelbagai kejadian sebagai peringatan kepada umat ini supaya berhati-hati dalam kehidupan dunia. Antara kejadian itu ialah:




  1. Jin ifrit mengejarnya dengan obor api yang menyala, dan setelah Rasulullah membacakan doa yang diajar oleh Jibrail maka jin ifrit itu tersungkur dan api yang menyala itu terpadam.



  2. Segolongan manusia yang menanam padi namun seketika terus dapat dituai hasilnya. Ini diibaratkan orang yang suka meninfaqkan hartanya ke jalan Allah, akan mendapat ganjaran pahala berlipatganda dari Allah SWT.



  3. Bau harum Masyithah sekeluarga yang telah merelakan diri diceburkan ke dalam belanga berisi timah mendidih oleh Firaun. Ibarat orang soleh yang mengembangkan ajaran Islam sehingga diikuti oleh umatnya, maka setelah kematiannya nama harumnya masih disebut orang.



  4. Gambaran umat yang melambatkan solat iaitu segolongan manusia yang memukul-mukul kepalanya sendiri sehingga hancur luluh, akan tetapi sekejap kemudian kepala itu bercantum balik, lalu orang itu pun memukulnya sehingga hancur.



  5. Orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat digambarkan sebagai orang yang memakan kayu berduri serta batu panas yang membara dari neraka jahannam.



  6. Gambaran manusia yang memakan daging mentah walaupun di sebelahnya ada daging yang sudah dimasak iaitu umat ini yang senang berbuat zina walaupun mereka sebenarnya sudah mempunyai isteri yang sah.



  7. Kayu yang melintang di tengah jalan sebagai perumpamaan segolongan umat yang suka duduk-duduk di tepi jalan, sehingga menganggu orang-orang yang melaui jalan itu.



  8. Orang2 yang berenang dalam sungai darah lalu mereka dilimpari batu, akan tetapi batu2 itu mereka makan. Itulah perumpamaan segolongan manusia yang suka memakan riba.



  9. Seorang lelaki yang memikul beban kayu tetapi tidak kuat berjalan, anehnya beban itu semakin bertambah dan begitulah seterusnya sehingga orang itu nampak kepayahan dan tersiksa. Itulah perumpamaan orang yang suka menerima amanat orang lain tetapi tidak mahu menunaikan kepada yang berhak.



  10. Orang2 yang potong lidah dan bibirnya dengan gunting besi, selepas terpotong seketika ia kembali seperti asal. Namun segera digunting lagi, begitulah seterusnya sehingga mereka meraskan penderitaan yang luarbiasa. Itulah perumpamaan orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.



  11. Orang yang mencakar-cakar wajah dan dadanya dengan kukunya yang telah berubah menjadi kuku tembaga sebagai perumpamaan orang yang suka mendedahkan aib dan rahsia orang lain dengan menceritakan kepada orang lain.



Mikraj ertinya perjalanan Nabi Muhammad SAW dari alam bawah (bumi) ke alam atas (langit) sampai ke tujuh langit dan selanjutnya sampai ke Sidratul Muntaha yakni dari Masjidil Aqsa di palestin (Syam) naik ke atas melalui beberapa lapisan bertingkat, terus menuju Baitul makmur dan ke Sidratul Muntaha, ke Arasy untuk menerima wahyu Allah yang mengandungi perintah solat lima waktu sehari semalam.


Peristiwa Israk dan Mikraj ini menguji keutuhan iman dan bisa meningkatkan kesempurnaan iman seseorang. Setiap kepayahan kita hendaklah bersegera ke Masjid, segera bersolat, zikrullah dan mengaji Al-Qur'an. Segala penyelesaian adalah di tangan Allah. Allah mendatangkan kesusahan dan Allah meletakkan penyelesaiannya.



Usaha dan doa seseorang boleh merubah takdir. Pada malam nisfu syaaban akan dibuka buku amalan baru dan di bacakan takdir untuk setiap orang. Namun jangan berputus harap dan berusaha sedaya upaya dan bertawakkal serta berdoalah pada Allah sebelum tibanya nisfu syaaban (25 Syaaban) itu maka insyaAllah takdir kita itu bisa berubah dengan izin Allah.


Keutamaan ibadah solat itu sehinggakan Rasulullah menerima syariaatnya secara langsung dari Allah SWT tidak sepertimana syariaat yang lain diterima melalui wahyu Allah dengan perantaraan malaikat Jibrail. Barangsiapa yang tidak menjaga solat maka Allah haramkan rahmat untuknya. Tiada kebaikan tanpa solat bagi umat Nabi Muhammad SAW.



“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah. Dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kikir. Kecuali orang-orang yang mengerjakan solat, yang mereka itu tetap mengerjakan solatnya, dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bahagian tertentu bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mahu meminta-minta), dan orang-orang yang mempercayai hari pembalasan, dan orang-orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba-hamba mereka, maka sesunggunya mereka dalam hal ini tidak tercela. Barangsiapa mencari disebalik itu, maka mereka itulah orang yang melampaui batas. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. Dan orang-orang yang memberikan kesaksiannya. Dan orang-orang yang memelihara solatnya. Mereka itu(kekal) di syurga lagi dimuliakan.” [surah Al-Makrij:19-35]

InsyaAllah marilah kita menghadiri majlis2 ilmu dan kita tingkatkan amal baik dan nahi mungkar di bulan Rejab yang hanya berbaki beberapa hari lagi ini. Semoga kita bersedia untuk mengembara di bulan Syaaban pula sebelum menempuh bulan penuh barokah Ramadhan al-Mubarak. "Ya Allah berkatilah kami pada bulan Rejab dan Syaaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan."


@@@

2 comments:

Wan Sharif said...

Amin untuk kesemua doa anda!

School Of Tots said...

TQ Wan Sharif. Take it easy over the weekend.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...