CLICK n GO

Friday, June 03, 2011

Hari Lahir

Alhamdulillah tadi kat ofis ada kenduri kesyukuran sempena harilahir seorang pengurus yang ke 51 tahun. Maka dapatlah merasa jamuan pulut kuning dan kek coklat.

Saya pula diminta untuk membacakan doa. Maka saya pun doakan semoga Allah limpahkan rahmat-Nya, Berikan keampunan-Nya, dan bebaskan dari api Neraka-Nya.

Anak saya Iman juga menyambut ulang tahun hari lahirnya hari ini, 3 Jun. Sudah mejangkau 16 tahun anak bongsuku, yang suatu masa dulu ku kendong ke hulu dan ke hilir. Begitu cepat masa berlalu. Dulu aku pakar dalam menjaga bayi dan anak2 kecil. Seingat aku ketiga-tiga anak kami ini di jaga kami berdua tanpa mengharap bantuan yang lain. Tidak pernah ku hantar isteri beranak di kampung atau bertapa dalam pantang di rumah orang tua. Semuanya kami tanggung sendiri. Terasa keseronokannya. Kini ketiga-tiga anak ini sudah besar semua.

Semasa di ofis aku ternampak seekor kucing sedang lepak di atas lantai pejalan kaki. Di sisinya ada seekor lagi kucing yang aku agak anaknya. Saiznya sudah agak besar tapi sedang menyusu dari ibunya, dan ibunya begitu sabar dengan kerenah anaknya tadi. Setia memenuhi keperluan anaknya itu. Itulah kasih sayang yang kekadang sudah menjauhi kehidupan sesetengah manusia. Malulah pada kucing, bukan malu-malu kucing.

Tadi semasa di surau menunaikan solat isyak, ada seorang jemaah baru menegurku di muka surau. "Jemput ya malam ni datang rumah." Aku agak terpinga sekejap. "Kami baru pindah", sambungnya. "Ni menantu saya Ubaidullah", sambil memperkenalkan pemuda yang dari tadi tersengih di sebelahnya. "Dia buat aqiqah sambil naik rumah baru, jemputlah ye malam ni." Setelah berbual-bual sekejap kami pun menunaikan solat Isyak berjemaah di surau yang diimani Ustaz Abu Bakar yang mengajar kelas tajwid malam ni kepada para jemaah berbayar.

Saya tak bawa fon ke surau, jadi selepas solat sunat ba'diyah, saya pun terus bergegas pulang ke rumah untuk memberitahu isteri tercinta bahawa saya ada jemputan kenduri kesyukuran dan tidak makan malam di rumah. Bukan apa takut bersusah payah isteri memasak sedangkan kita dah makan kat luar, memang tak sesuai. Maka itu elok di beritahu keadaan sebenar.

Seramai 12 orang jemaah surau berkunjung ke rumah saudara kita di No.10 Jalan 2D itu. Pak Imam, Ustaz Abu Bakar dan Pak Bilal mengetuai majlis berjanzi dan seterusnya selawat dan majlis cukur jambul bayi anak tuan rumah. Selesai majlis kami semua dijamu hidangan secara buffet, nasi beryani gulai kambing dan ayam. Kueh koci & hirisan tembikai sebagai pembasuh mulut. Jika tinggal di taman2 perumahan, maka elok bebenarlah rajin2 berkunjung ke surau kerana di sana dapatlah berkenal-kenalan dengan penduduk setempat. Bukan apa kalau ada kenduri kendara senang untuk menjemput, tidaklah malu-malu kucing.

Isteriku mengeluh 'tak sasa' katanya. Kataku eloknya elakkan dari mengucapkan kata-kata itu kerana ia mendidik minda untuk menerima hakikat kita ini lesu tidak bermaya. Bukankah kata-kata itu doa? Sepatutnya kita ucapkan bahawa aku ini kuat, aku ini sasa, dan aku tidak sepenat yang di sangka. It's all in the mind.

Sedar tak sedar hari ini sudah 2 Rejab. Rejab sudah mari. Tiga serangkai sudah tiba. Rejab, Syaaban, dan Ramadhan. Tiga serangkai yang penuh barokah. Rejab medan latihan intensif menuju Ramadhan. Maka apa lagi yang di tunggu. Jangan biarkan Rejab berlalu tanpa pengisian. Ikutlah resam ubi, diam-diam berisi. Maka penuhilah Rejab ini dengan ibadah 24 jam sehari semalam supaya ia berisi dan penuh isi, bukan tinggal kulit tanpa isi.

Jam kini menunjukkan angka 12:26 malam. Terasa mengantuk mata dan lesu badan ini. Eloklah aku off kan notebook ini. Dan berlabuh di peraduan untuk mendapat kerehatan minda dan fisikal. InsyaAllah besok aku ke kuliah subuh di Masjid As-Salam. Ya betul, aku perlu bertindak sekarang. Hingga jumpa lagi di lain siaran.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...