CLICK n GO

Friday, May 01, 2009

Doa Tahajjud

Hari ini hari Jumaat penghulu segala hari. Betapa nikmatnya hidup menyedut udara Allah dan menghayati keindahan bumi Allah ini. Selepas riadah pagi, sarapan, membersih laman, membasuh kereta, mencuci bilek air, mandi, dan solat dhuha, saya pun membelek kitab Muntakhab Ahadith yang memang sedia di rahal sebelah sejadah itu. Penanda kitab yg berupa reben merah itu menunjuk ke mukasurat 231 (dari total 804). Saya ingin berdakwah hari ini kepada seluruh warga dunia melalui blog saya ini dengan berkongsi sebuah terjemahan hadith Rasulullah.

Dari Ibn Abbas berkata: Selepas bersembahyang Tahajjud aku mendengar baginda Rasulullah SAW membaca doa ini:

  1. Wahai Allah! Aku memohon kepada-Mu akan rahmat-Mu, yang dengannya Engkau memberi petunjuk ke dalam hati ku. Yang dengannya Engkau memudahkan pekerjaan ku, dan menghilangkan kesusahan ku, dan dengan rahmat-Mu Engkau menyumpurnakan keperluan-keperluan ku dalam ketiadaan ku. Engkau membersihkan amalan ku dari sifat munafik dan kufur dengan rahmat-Mu, dan meletakkan di dalam hati ku sesuatu yang baik, sesuai dan yang aku sukai, Berikanlah kepada ku dengan rahmat-Mu dan lindungilah aku daripada kejahatan.
  2. Wahai Allah! Berikanlah kepadaku keyakinan yang sesudah itu tidak ada lagi kekafiran dan kurniakanlah kepada ku kemuliaan dan kehormatan di dunia dan di akhirat.
  3. Wahai Allah! berikanlah kejayaan di dalam setiap keputusan yang ku ambil, aku memohon kepada-Mu sebagai mati syahid dan jadikanlah kehidupan ku sebagai yang bernasib baik. Dan berilah pertolongan kepada ku daripada musuh-musuh.
  4. Wahai Allah! Aku meletakkan dihadapan-Mu keperluan-keperluan ku walaupun pengetahuan ku tidak sempurna dan amalan-amalan ku lemah, sesungguhnya aku sangat memerlukan akan rahmat-Mu. Wahai Pengatur segala Urusan dan Penyembuh segala hati, sebagaimana Engkau dengan kekeuasaan-Mu menjadikan lautan yang berpisah menjadi satu dari yang lain (yang masih tetap berpisah dari yang manis dan yang manis tetap berpisah dari yang masin) demikian pula aku memohon jauhkanlah aku dari api neraka dan siksaannya, ketika orang mula meratapi (dan berdoa bagi kematian) dan jauhkanlah aku dari siksa kubur.
  5. Wahai Allah! Pengetahuan ku amat kurang, dan amalan ku amat lemah, untuk memperolehi kebaikan itu dan jauh dari jangkaan niatku yang belum ku minta kepada-Mu, kerana Engkau telah berjanji kepada setiap ciptaan-Mu, dan setiap kebaikan hamba-hamba-Mu, aku amat berkeinginan semunay itu. Maka aku memohon kepada-Mu dengan rahmat-Mu wahai Tuhan Sekelian Alam.
  6. Wahai Allah! Zat yang memegang tali perjanjian yang kukuh, Tuhan segala amal kebajikan! Aku memohon kepada Engkau kebahagiaan pada hari azab untuk berada dikalangan ahli-ahli syurga pada hari Qiamat. Orang-orang yang Engkau sukai dan yang menghadiri mahkamah-Mu yang ruku' dan yang sujud dan yang memenuhi janji-janji-Mu. Tida keraguan, Engkaulah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang Yang Tiada Keraguan apa sahaja yang Engkau suka Engkau pasti melakukannya.
  7. Wahai Allah! Berilah petunjuk kepada ku, dan jadikanlah aku sebagai orang yang memimpini kearah petunjuk-Mu. Janganlah sesatkan aku, dan jangan membawa orang lain kepada kesesatan. Berada di dalam kesejahteraan dengan sahabat-sahabat-Mu dan memusuhi semua musuh-musuh-Mu. Jadikanlah aku sebagai orang yang mencintai orang-orang yang mencintai-Mu, dan membenci orang-orang yang membenci-Mu.
  8. Wahai Allah! Kewajibanku hanya berdoa, dan kewajiban-Mu untuk menerimanya. Inilah usaha ku dan hanya kepada-Mu aku berserah.
  9. Wahai Allah! Jadikanlah Nur dalam hati ku, dan jadikanlah kubur ku bercahaya, jadikanlah nur dihadapan ku, nur pada belakang ku, nur pada bahagian kiri ku, nur pada bahagian kanan ku, nur dari atas ku, nur dari bawah ku (nur-Mu meliputi ku), nur pada telinga ku, nur pada mata ku, nur pada setiap rambut ku, nur pada kulit ku, nur pada daging ku, nur pada darah ku, nur pada setiap tulang ku. Wahai Allah! Tambahkanlah nur ku, dan berikanlah kepada ku nur, dan jadikanlah nur nasib ku.
  10. Maha Suci Allah yang tinggi kekuasaan-Nya. Kehormatan adalah hijab-Nya, Perintah-Nya adalah yang terhormat. Kemuliaan, Penerimaan, Kemurahan hati adalah pakaian-Nya. Maha Suci Allah yang tinggi kekuasaan-Nya. Dialah yang bebas dari segala kecacatan. Maha Suci Allah yang Maha Besar pengurniaan-Nya. Dan nikmat-Nya. Maha Suci Allah yang Maha Perkasa dan Tuhan yang Penuh Kemuliaan. (HR Tarmizi)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...