CLICK n GO

Wednesday, June 18, 2014

Peduli Haram Babi

Umat Islam agak peduli pada haramnya Babi. Namun agak tidak peduli pada haramnya dosa. Bila timbul isu DNA Babi di kesan pada beberapa produk Cadbury tempoh hari maka umat Islam bangkit dan merasa sangat terkesan. Apa tidaknya terasa seolah di tipu selama hari ini malah banyak bahan babi sudah menjadi darah daging agaknya...cis. 

Isunya ada dua, satu apakah sijil halal Jais ada yang disalah gunakan. Kedua, soal pemantauan, apakah bila sijil halal Jais di keluarkan maka selepas itu tiada lagi pemantauan atau semakan di adakan bagi produk2 berkenaan? 

Mungkinkah sesuatu produk itu pada mulanya adalah halal maka di approve oleh Jais, tapi asbab lemahnya pemantauan atau kelemahan penguatkuasaan maka produk yang telah di approve halal tadi mula di cemari dengan bahan2 yang tidak halal yang menjadikannya produk yang tidak lagi halal tapi gagal disedari oleh para pengguna sekelian kerana yang utama ialah terpapar logo halal Jais di label produk berkenaan?

Yang halal itu jelas yang haram juga jelas. Antara keduanya ialah yang was2 atau syubahah, maka terlebih afdal jika menjauhi Cadbury atau yang sewaktu dengannya yang syubahah tadi. 

Pada sudut lain, dalam umat Islam terutamanya bangsa melayu begitu sensitip dengan haramnya babi dan segala yang sewaktu dengannya, namun peduli itu tidak pula begitu terasa atau sensitip pada haramnya dosa. Apa bentuk dosa jua. Sensitiviti yang tidak sama rasanya.

Dosa banyak. Judi dosa. Zina dosa. Bercampur lelaki perempuan bukan muhrim dosa. Riba dosa. Rasuah dosa. Menipu dosa. Mengumpat dosa. Tidak solat dosa. Tidak puasa Ramadan dosa. Eh banyaklah dosa kalau nak cerita. Apakah peduli haram babi dengan peduli haramnya perlakuan dosa itu sama tarafnya? Rasanya peduli haram babi lagi tinggi martabatnya. Sedangkan segala perlakuan haramnya dosa itu terus menerus menyumbang kepada perjalanan ke destinasi neraka sebenarnya.

Suatu masa dulu bila saya sekeluarga pernah melawat muzium melaka. Agak teruja bila melihatkan bahan pameran yang memaparkan kerajaan empayar Melaka dulu sudah mengamalkan undang2 syariah termasuk hudud dengan menyeluruh. Kalau kita lihat cerita P.Ramlee "Semerah Padi" juga dipaparkan hukum hudud dilaksanakan dalam pemerintahan kerajaan tika itu. Namun yang pelik dan sadisnya bila fakta ini tidak ditonjolkan pada masyarakat malah dihitamkan terus daripada buku2 sejarah.

Pusat kuasa undang2 dan polisi negara adalal perlembagaan negara yang telah di draf dan di warisi daripada pihak penjajah. Ibarat ragi yang di campur gaulkan dengan beras. Walaupun rupa beras masih sama namun rasanya jauh berbeza, satu di makan sebagai nasi dan satu lagi sudah menjadi tapai. Itulah ibarat kita ini, walaupun masih mengaku masyarakat Islam dengan rupa paras Islam namun citarasa dan penghayatan kita sangat berbeza. Islam itu di perintah dan duduk di bawah kuasa perlembagaan Negara.

Kuasa mahkamah syariah misalnya yang berada di bawah kekuasaan sultan dan yang dipertua setiap negeri itu adalah di kawal selia oleh Perlembagaan Negara yang mensyaratkan nombor ajaib 653 bagi setiap hukum sabit kesalahan iaitu tidak melebihi 6 kali sebatan, RM5000 denda, atau 3 tahun penjara. 

Makanya jika hukum hudud menetapkan 100 sebatan untuk perlakuan zina misalnya, tapi perlembagaan negara masih kekal dan tidak berubah maka perlaksanaan hukum itu tdak dapat dilaksanakan oleh kerana sekatan pada frasa 653 tadi.

Justru itu sangat penting sebenarnya untuk meletakkan Islam itu memerintah supaya al-Qur'an dan Hadith itu di martabatkan di maqam yang tertinggi. Sebagaimana perlembagaan pertama dunia iaitu Perlembagaan Madinah di draf oleh Rasulullah SAW berasaskan panduan daripada al-Qur'an dan Hadith. Perlembagaan negara sekarang ini perlu dipinda terlebih dahulu supaya hukum syariah tidak terpagar oleh akta 653 itu.

Berbeza dengan ikan di laut. Walaupun sudah berkurun hidupnya di dasar lautan yang masin namun jasad dan ruhnya tidak berubah menjadi masin. Dia kekal tawar di air yang masin. Itu hebatnya ikan dalam air laut berbanding dengan beras dicampur ragi. 

Aqidah yang kukuh akan menjadi asas yang padu menegakkan dan menyebarkan Agama Allah di muka dunia ini. Suka saya ulangi Islam itu ialah cara hidup yang lengkap, menyeluruh, sempurna yang di redhai Allah. Selain daripada Islam semuanya sesat dan menyesatkan. 

Syukurlah kerana di kurniakan Allah nikmat iman dan Islam dan dipelihara daripada perkara2 yang merusakkannya. Tingkatkan iman yang jazan iaitu kepercayaan yang sebenar-benarnya dengan 100% keyakinan kepada Allah, satu iktikad yang tidak berubah-ubah. Tetap berpegang dengan Allah dan segala ajaran Rasulullah SAW.

Rata2 manusia hari ini lupa mati. Kalau ingat mati tentulah penuh masjid setiap solat fardhu atau majlis ilmu. Yang memutuskan segala kelazatan ialah mati. Tidur itu satu nikmat, maka mati itu menghilangkan nikmat tidur. Makan itu suatu nikmat, maka mati itu menghilangkan nikmat makan. Siapa yang tidak ingat mati akan cepat mati. Siapa yang ingat mati dengan membuat setiap kebaikan maka Allah panjangkan umur dia.

Lupakan kebaikan kamu kepada orang dan ingatkanlah kejahatan kamu kepada orang. Muhasabah diri. Asbab kebaikan yang kamu lakukan itu, Allah panjangkan umur kamu. Nak panjang umur petuanya ialah buat baik. Apa yang kita mampu. Siapa yang kedekut akan pendek umur. Siapa yang paling pintar? Yang banyak menyebut dan ingat mati.

Bila ingat mati, diri akan disibukkan dengan menyimpan dan mengumpul barang yang akan dibawa ke Akhirat nanti. Manakala barang yang nak ditinggal di sedikitkan dan tidak dia kasihkan. Banyakkan amal soleh. Dunia sanggup di tunggu, solat dua rakaat belum tentu? Bola boleh tunggu, solat tahajjud kenapa tidak boleh tunggu?

Peniaga terbaik di dunia ini ialah peniaga yang ingat mati. Bila menjual barang yang kurang mutu maka dia akan cakap terus terang barangannya kurang mutu. Barang baik dia cakap barang baik. Raja yang ingat diri ialah raja yang tidak lupa diri. Kita ini dalam perjalanan yang jauh. Yang nak di bawa masih sedikit, yang nak di tinggal banyak la pula. Hisabkan diri sendiri. Ini asyik sibuk hisab orang lain?

Sebagai konklusi pilihlah antara dua, untuk jadi ikan di air masin atau beras dicampur ragi? Tepuk dada tanya iman. Pilihlah untuk peduli haramnya dosa yang berselerak dan bertaburan di muka bumi ini atau sekadar menyibukkan diri dengan haramnya babi? Sekali lagi tepuk dada tanya iman. Selamat menyambut Ramadan al-mubarak. Kita sama2 doa semoga Allah memberikan kita hidayah dan taufiq untuk istiqamah dalam amal solah di bulan yang mulia ini.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...