CLICK n GO

Friday, May 23, 2014

Kubur Menanti

Jika aku ini di timpa pelbagai penyakit, maka bila tiba mati ku aku tidak bawa sakit itu bersamaku. Seteruk mana pun sakit, bila mati sudah tiada sakit itu. Mati kita tidak bawak sakit. Mati kita bawa pahala bawa dosa. 

Orang berharta akan ditanya, "Apa kamu buat dengan harta itu?" Sebelum mati, Allah bagi harta maka infaq lah ke jalan Allah, baru ada keberkatan dan manfaatnya. Allah bagi kesihatan, maka gunalah kesihatan yang baik itu untuk banyak khidmat di jalan Agama, barulah ada keberkatan dalam nikmat kesihatan yang Allah bagi pinjam itu.

Para sahabat dulu pergi berperang niat tidak mahu pulang, azam mati syahid. Nampak balasan syurga di depan mata. Di dunia bertanam-tanaman, di Akhirat petik buahnya. Kita kena duduk dalam jemaah untuk menjana kekuatan dan tidak mudah tunduk pada godaan dan tipu helah syaitan. 

Anas Bin Malik khadam Nabi, namun berkat tarbiyah Nabi dia akhirnya menjadi seorang ulama' yang alim. Allah telah memilih kita jadi orang baik, maka bersyukurlah dengan sebenar-benar syukur. Ramai orang di luar sana yang tidak dipilih Allah jadi orang baik. Kita di pilih untuk menjadi tetamu-Nya di Rumah-Nya (Masjid) sedangkan ramai yang tidak terpilih walaupun rumah mereka di tepi pagar Masjid.

Ramai orang yang tiada kenderaan atau tidak berumah besar atau duduk jauh dari masjid tapi di pilih Allah untuk menjadi tetamu-Nya. Sedangkan ramai orang yang diberi rezki yang banyak, segala kemudahan seperti kereta mewah, rumah banglo atau rumah dekat dengan masjid tapi di hijab untuk nampak masjid walaupun masjid tersergam di depan mata, di beratkan kaki untuk melangkah masuk di pintu masjid. 

Singgah ke masjid sekadar untuk kencing atau berak. Time air kena catu ni, datang masjid nak tumpang mandi. Lepas tu tak nampak batang hidung. Tengok2 kena paksa mari bila orang usung dia ke masjid untuk dimandikan. Inna Lillah.

Rezki itu milik Allah. Allah telah tentukan maka yakinlah. Taqwa kepada Allah akan menjadi asbab kurniaan rezki daripada Allah. Yakinlah. Bukan kerja part time atau overtime. 

Tidak guna kerja part time atau overtime itu jika solat tidak di jaga, jika solat di hujung waktu, atau lebih parah lagi jika di qado solat atau langsung tidak solat akibat duduk sibuk bekerja fulltime, part time atau overtime tadi. 

Fulltime lah dalam Taqwa. Taqwa menjamin kejayaan hidup di Akhirat, apatah lagi hidup di dunia. Hanya Taqwa yang ada nilaiannya di sisi Allah.

Taqwa ialah menurut segala perintah Allah. Perintah Allah ada dua. Satu, buat apa yang Allah suruh. Dua, tinggal apa yang Allah larang. 

Dengan taqwa martabat dan darjat kamu menjadi begitu tinggi dan hebat pada piawiaan dan standard Allah. Bukan kekayaan, pangkat, kecantekan, kekuaasaan atau jawatan yang menjadi ukuran Allah.

Seorang sahabat dari Kedah berkata, "Orang Selangor kalau jahil lagi berdosa besar dia. Sebab majlis ilmu kat Selangor ni bersepah, ada di merata tempat." Betul jugak tu. 

Saya tengok di Masjid as-Salam sahaja sudah ada sekurang-kurangnya 42 majlis ilmu setiap bulan iaitu 30 kuliah maghrib, 4 tazkirah jumaat, dan 8 kuliah subuh. Di khariah masjid as-Salam ini pula ada 27 surau. 

Setiap surau jika kita ambil purata 10 majlis ilmu, maka sudah ada 270 majlis ilmu setiap bulan. Maknanya di daerah ini saja ada tidak kurang daripada 312 majlis ilmu setiap bulan yang disampaikan oleh para asatizah dan ustaz yang berbeza dengan segala disiplin ilmu agama serta latarbelakang dan cara penyampaian yang pelbagai. Jahil lagikah kamu?

Tepuk dada tanya iman. Saya balik kampung tempoh hari. Masjid kampung saya ini dikunjungi oleh Ustaz Azhar Idrus hampir setiap bulan. Bila saya tanya, "Pakcik tak gi dengar ke Ustaz Azhar Idrus?" Dia selamba je jawab, "Tak pergi." Sedangkan seluruh Malaysia meraikan tokoh dakwah hebat ini. Itu antara contoh betapa masjid di depan mata tidak kelihatan walaupun rumah di depan masjid. Allah tidak memilih dia untuk ke rumah-Nya.

Jangan sampai kita di hijab Allah daripada melakukan amal ibadah sekadar baki sisa usia umur kita yang tidak seberapa ini. "Ya Allah berkatilah sisa usia aku ini. Pilihlah aku untuk berada di rumah-Mu mengerjakan solat fardu berjemaah, duduk di majlis2 ilmu, faham ilmu yang aku dapat itu. Berikan aku kekuatan untuk amalkan ilmu itu dan sebarkan untuk kebaikan seluruh umat."

Insaflah, kubur menanti. Kubur tidak pernah lupakan kita. Kubur setia menanti hari demi hari, bulan demi bulan. Dua tiga hari lepas selepas solat Isyak di Masjid, para jemaah mula beredar untuk pulang ke rumah. Tiba2 van jenazah daripada Hospital Sg Buluh tiba. Bilal pun war-warkan di speaker, "Tuan2 mohon tunggu sebentar. Kita ada satu tugasan lagi. Ada jenazah baru tiba untuk kita semua solatkan. Mohon Tuan2 masuk ke dewan solat."  Jam menunjukkan pukul 10:30 mlm.

Abu Jandal dan pasukan penggali kuburnya sudah bersedia di kuburan. Baru tadi sebelum Isyak saya lihat dia di tempat parking. "Kubur dah kali ke?" Saya bertanya seorang rakan jemaah. "Pak Abu petik jari je, kubur siap punya." Tu dia mujahadah Pak Abu Jandal dan team penggali kuburnya. 

Kubur kawasan ini sudah di gali dengan lori jentolak dan di timbus semula untuk menunggu penghuninya. Jadi team penggali kubur setiap kali di beritahu ada kematian akan lebih mudah untuk menggali semula lubang kubur kerana tanah yang sudah agak gembur.

Kubur setia menanti. Mungkin esok lusa batang tubuh saya atau saudara yang menjadi penghuninya. Mati itu terpisah ruh dan jasad dan menjadi permulaan sebuah kehidupan baru di sebuah alam yang baru. Alam kubur atau alam barzakh. 

Tugas kita ialah mencari bekalan sebnayak mungkin untuk bekalan hidup yang selesa selepas mati nanti. Jadikan segala usha dan kerja kita di dunia ini selagi hayat di kandung badan, selagi ada nafas yang keluar masuk, sementara jantung dan nadi masih berdenyut ini maka hendaklah ada Akhirat sebagai matlamatnya. 

Usah cari untung cepat yang nampak di dunia semata. Carilah untung yang lebih kekal abadi iaitu untung yang ada nilaiannya di Akhirat sana. Tukarkan segala kudrat dan harta yang ada untuk menjadi matawang Akhirat iaitu pahala. Kubur setia menanti. Kubur boleh menjadi lubang2 neraka penuh sengsara atau lubang2 taman syurga yang penuh selesa dan bahagia. 

Pilihan masih ada. Mengejar dunia tanpa hirau Akhirat. Atau menjadi orang yang bijaksana dengan terus menerus berkira-kira nasib atau kesudahan Akhirat nanti, bahagia atau sengsara kah aku? Sesungguhnya seseorang yang sentiasa mengingati mati adalah yang paling bijak antara kita semua. Kubur terus setia menanti. Yakinlah.

@@@

2 comments:

Al-Manar said...

Dalam pandangan saya memang sudah lebih dari mencukupi bilangan pensyarah dan syarahan yang diadakan setiap minggu. Yang tidak memuaskan ia lah bilangan yang hadhir. Kalaulah bilangan mereka terlampau kecil ada baiknya disatukan kalau ada dua atau lebih syarahan yang serentak. Bila terlampau banyak bilangan syarahan di masjid dan surau orang sekampung berpecah- tidak lagi menepati kehandak ugama yang kita bersatu.

Selain dari syarahan disurau dan masjid banyak pula syarahan yang baik setiap hari di TV dan radio. Saya berharap janganlah pensyarah berlomba lomba menjadi juara dan mencari kemashuran. Apatah lagi kalau ada pula disebalik itu imbuhan yang lumayan. Ini andaian saya sahaja yang saya harap tidak berlaku.

School Of Tots said...

TQ Al Manar.
1. Hukum menuntut ilmu adalah wajib. Imam Shafi'i R.A. berkata, "Menuntut ilmu itu lebih utama dari solat sunat." Usah gusar banyaknya majlis ilmu yang bercanbah dan bertaburan. Yang kita risau kat kampung2 yg majlis ilmunya jarang2 dan tidak mendapat sambutan. Maka umat kekal jahil.
2. Namun kemanisan menuntut ilmu itu hanya akan lahir dari iltizam yg jelas dan hati yg ikhlas. Ia tidak boleh di paksa2. Bila sudah jatuh cinta hati meronta-ronta intuk hadir ke majlis ilmu. Terasa kehilangan yg besar bila tidak bertemu dengan nya.
3. Begitu juga para daei dan asatizah penyampai ilmu, mestilah nawaitu kerana Allah dengan hati tulus ikhlas, barulah ada ruh dalam penyampaian, dan mendatangkan manfaat hendaknya. Segala imbuhan atau saguhati duniawi adalah bonus drp Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...