CLICK n GO

Sunday, January 13, 2013

Biar Sikit Asal Berkat


Alhamdulillah saya berpeluang mengikut tazkirah ringkas oleh Tuan Guru Salleh Musa dari Sik Kedah yang singgah sebentar ke Masjid as-Salam on the way balik ke Kedah setelah menghadiri HKR-KL112 di Stadium Merdeka siang tadi.

Tuan Guru berpesan agar kita tidak lari dari landasan Islam dalam apa jua tindakan kita iaitu terima dan patuh. Apa yang Nabi sampaikan itu mesti kita terima dan patuh mengamalkannya. Jangan tolak atau bangkang.

Nabi di angkat menjadi Rasul ketika usianya 40 tahun. Nabi telah menyampaikan dakwah Islam ini secara susah payah, mujahadah dan berkorban  selama 23 tahun dan melalui 17 peperangan besar berakhir dengan Perang Tabuk. Sudah kurang lebih 1,384 tahun (1,434 – 50thn) Nabi meninggalkan kita semua. Para sahabat dan tabi’in telah menyambung kerja dakwah Nabi sehingga kita berjaya mendapat syiar Islam ini.

Kini Nabi sudah tiada, maka kesenambungan kerja2 Nabi menjadi tanggung-jawab kita pula. Kita bertanggung-jawab untuk hidupkan Islam. Nabi bersabda bahwa siapa yang kasihkan aku akan bersamaku di Syurga. Tuan Guru meninggalkan hadirin dengan tiga pesanan.

Pertama, kena mengenal Tuhan yang menjadikan kita ini. Bagaimana? Kena belajar. Cari ilmu. Cari tok guru. Baca buku dan menghadiri majlis2 ilmu. Nak kenal Allah kena belajar.

Kedua, kena faham apa yang kita cakap. Kena tahu apakah ia mendatangkan manfaat atau hanya membawa mudarat. Kena ada pendirian sendiri, jangan menjadi pak turut. Kena kaji dulu apakah apa yang di perkatakan itu bermanfaat atau tidak? Ingatlah bahwa ilmu yang bermanfaat yang kita tinggalkan akan terus menjana pahala buat kita hingga ke alam barzakh.

Ketiga, kena sedar bahwa kita akan dibangkitkan selepas mati dan akan di hisab. Kena sedar bahawa perlakuan kita tidak berakhir dengan kematian. Jangan terikut-ikut tanpa ada asas yang kukuh. Kematian hanyalah permulaan pada kehidupan yang panjang.

Pesanan yang pendek oleh Tuan Guru  Salleh Musa yang sudah berusia 80an tapi memberi kesan yang kukuh di hati para jemaah sekelian. InsyaAllah kita akan jadi penghuni syurga.

Seterusnya Ustaz Ibrahim Yamin meneruskan pengajian hadis ke-16 pada kitab Hadis 40 Akhir Zaman. Daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Akan datang suatu zaman, seseorang tidak memperdulikan dari mana ia mendapatkan harta, apakah dari sumber yang halal ataupun haram.”

Besok kita akan disoal harta dari mana kita mendapatkannya dan kemana kita belanjakannya? Nak cari duit dengan noreh getah susah nak dapat RM5, RM10 tapi di sana ada pula manusia yang dengan satu tandatangan saja boleh dapat RM4 juta, RM5 juta.  Maka hadis di atas menjelaskan akan ada zaman ketidakpedulian manusia pada halal atau haram harta yang diperoleh  berkenaan.

Kekayaan daripada hasil2 di perut bumi ini adalah milik manusia semuanya, namun akan tiba zaman di mana orang2 zalim yang mengendalikan segala hasil galian bumi ini. Yang kaya hanya taukeh2 dan kelompok tertentu sahaja manakalan rakyat yang sepatutnya menerima hak dari kekayaan hasil perut bumi itu terus terbiar melarat.

Orang yang alim terus menolak pada harta yang nampak tidak jelas halal haramnya.Kekayaan yang ada ini jangan diselewengkan kerana kesannya sangat besar. Persoalannya ialah dari mana dapat harta? Maka dia akan hati2 tidak boleh main2. Kalau takut pada fitnah jangan dekatkan diri pada fitnah. Kalau takut pada ujian hartabenda maka jangan dekati cabaran itu.

Perjuangan kita di dunia sangat pendek. Kekayaan di dunia sangat sekejap. Orang paling kaya di Malaysia punyai harta RM7 Bilion, tapi cuba tanya berapa lama dia dapat hidup? Apakah dia akan bawa hartanya ke lubang kuburnya? Naluri manusia memang mahukan harta. Namun naluri jadi molek jika di arah ke arah yang molek. Biar sikit asal berkat.

Orang yang boleh bertahan pada godaan harta ialah orang yang punyai ketulenan iman. Kontaraktor yang berpendirian biar tak dapat kontrak asal tak terlibat dengan rasuah misalnya. Dalam Islam matlamat tidak menghalalkan cara. Pabila makan hak orang samada kecil atau besar, maka kena pulangkan balik hak kepada orang itu. Setiap makanan yang disuap ke mulut mesti tanya halal atau haram?

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...