CLICK n GO

Saturday, July 23, 2011

Dosa Di Pandang Ringan?

Sudah banyak kejadian di depan mata perihal ujian kekayaan dan kesenangan yang Allah berikan telah menyebabkan seorang yang sopan menjadi kurang ajar, seorang kawan baik bertukar menjadi kawan yang menyakitkan hati, anak yang hormat orang tua menjadi sebaliknya, jiran yang ramah sudah jadi angkuh dan hidung tinggi, surirumah yang pendiam kini menjadi sombong dengan gelang dan rantai emas yang di jaja ke hulu ke hilir memberitahu setiap orang bahawa aku kaya, aku banyak harta.


Hidup Selesa Di Lubang Kubur?



Maka ujian kaya dan kesenangan dunia itu sebenarnya merupakan ujian yang amat berat bagi hamba Allah yang lemah akidah, kurang ilmu, atau cerdik sombong dan bodoh tak boleh ditegur. Ramai yang gagal dalam ujian ini. Aku sudah tidak perlu sesiapa lagi kerana aku ada harta.



Orang yang dulunya kita kenali sebagai seorang yang lemah lembut dan tidak pernah meninggi diri tapi kerana kini sudah diberi rezki oleh Allah dan nampak bergaya dengan kesenangan dunia mula lupa diri, tidak lagi bersyukur atau menjaga akhlak yang baik. Makin banyak kemungkaran yang dilakukan dan makin kurang kebajikan yang dicari. Majlis-majlis ilmu bukan tempat pilihan lagi. Pahala bukan lagi rebutan dan dosa pula dianggap enteng dan ringan saja. Seolah-olah dunia aku yang punya.



Bukankah kita pernah mendengar ungkapan bahawa "Dunia Dicipta Untuk Manusia, Manusia Dicipta Untuk Akhirat." Betulkah ungkapan ini? Atau sekadar mitos bukan realiti? Dunia yang dikejar maka dunialah yang didapat. Kita tidak harus pelik. Bukankah dunia dicipta untuk manusia? Tapi sekadar itu sajalah. Kerana apabila mati anak Adam, dunia ditinggalkan untuk manusia lain pula berfoya-foya. Harta bertimbun akan di enjoy oleh anak2 dan sekian waris yang ditinggalkan. Yap, think about it Bro.




Aku sudah rimas melihat manusia yang gagal menempuh ujian kekayaan harta kebendaan ini. Si papa kedana pun sama. Tadi kulihat di Kedai Toto, ramai juga orang melayu beli nombor ekor. Kerana apa? Mengejar dan mencari hingga ke lubang cacing harta dan kesenangan dunia. Keberkatan dan pahala sudah tiada dalam pertimbangan. Objektif utama ialah mendapat hadiah lumayan wang ringgit. Keputusan cabutan nombor ekor ini di tunggu untuk ditatap disetiap petang dengan penuh harapan untuk menjadi orang kaya. Dosa dipandang ringan. Dosa sudah tidak menjadi pertimbangan.




Manusia terus gagal dalam ujian yang Allah berikan. Kalau aku kini sudah memandu kereta mewah, mana setaraf aku bersamanya lagi. Kalau akaun bank aku sudah begitu isinya, mana standard aku bergaul dengan orang2 biasa ini lagi. Kalau dulu nampak juga mukaku di surau, mana mungkin aku berada di surau sekerap dulu lagi. Banyak urusan yang aku kena bereskan. Kalau aku ditimpa kesusahan mungkin aku akan kembali kerap ke masjid dan surau. Pahala bukan menjadi rebutan lagi. Dosa di pandang ringan?




Kadang tu menghadiri majlis ilmu di surau atau masjid tidak lagi ikhlas untuk mencari ilmu dan mendapat keberkatannya. Ia di jadikan medan untuk membuka kelab bual. Mungkin duduk berseorang di rumah agak bosan, jadi elok aku ke surau dapat juga bukak cerita dengan kawan2 seperjuangan. Mengumpat sana, mengata sini, tunjuk gelang emas baru beli, cerita hal dunia yang tiada penyudah. Sampaikan orang sebelah yang memang ikhlas cuba mencari sedikit ilmu dari penceramah itu pun sudah hilang konsentrasi. Manusia begini bukan saja hidup sia-sia tapi menyusahkan pula orang lain. Dosa yang baginya ringan.




Muhasabah diri, insyaAllah. Kembalilah ke pangkal jalan sebelum bertemu titik kematian di hadapan sana. Mati itu pasti. Ingat mati. Destinasi kita ialah Akhirat sana. Syurga seorang Muslim ialah di Akhirat, bukan di dunia ini. Jangan bangga diri. Sila sedar diri.




@@@

2 comments:

dr nordin abu bakar said...

as-salam, semoga kita semua bersedia untuk menghadapi kematian. diperluaskan kubur dan ditunjukkan tempat di syurga. Ramdhan Kareem ya akhi.

School Of Tots said...

TQ dr nordin abu bakar...semoga Ramadan terbaik untuk hamba Allah yg faham agama.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...