CLICK n GO

Wednesday, January 20, 2010

Tirai Kematian

Malam ni saya khatam sebuah buku cetakan 1993 terbitan Dian Darulnaim Sdn Bhd, karya Ustaz Nur Salam Al-Hafiz berjodol "Di Balik Tirai Kematian". Mengikut pandangan saya buku ini padat dengan isi dan di kukuhi banyak ayat2 Al-Qur'an dan Hadis. Sebuah karya yang sangat bermutu walaupun bukunya tidaklah cantek sebagaimana buku2 masakini keluaran publisher PTS atau Telaga Biru contohnya. Covernya hanya berwarna hijau yang kusam. Rasa saya jika buku ini di ulang cetak dengan pekej baru sudah tentu akan menarik minat ramai. Mengikut kata pengantar, Ustaz menceritakan bahawa hasil penanya ini tersimpan begitu lama semenjak 1985 dan beberapa kali di tolak oleh beberapa penerbit dengan pelbagai alasan seperti tajuknya yg kurang menarik, atau isinya yang tidak ilmiah dan kurang diminati pembaca.

Semoga Ustaz Nur Salam tidak keberatan sekiranya saya berkongsi sedikit sebanyak pengisian yang saya dapat, dengan pembaca blog SOT sekelian.

Mati adalah suatu hal yang pasti, bahkan terlalu pasti sehingga kerana pastinya, tidak ada sesuatu kekuatan pun yang dapat menolak kedatangannya. Sebelum datang tidak dapat diminta supaya cepat dan setelah datang tidak dapat diundur walau sesaat. Banyak orang yang bosan hidup ingin cepat mati, tetapi kematian belum juga datang. Tetapi ketika diri sangat takut untuk menghadapi mati, akhirnya ia mati juga. Mati bukan kerana tua, bukan pula kerana sakit tetapi mati kerana ajalnya telah sampai.

Allah menjadikan hidup dan mati sebagai ujian, untuk menilai siapa yang terbaik amalannya. Hidup adalah ujian bagaimana untuk mengisinya? Dan mati pula adalah ujian bagaimana untuk menghadapinya? Seorang muslim adalah orang yang selalu siap sedia untuk menghadapi kematian, bila dan di mana sahaja.

Orang yang mati kemalangan atau mati di baham harimau, sama saja dengan orang yang mati di kelilingi sanak saudara. Yang akan membezakan antara kematian seseorang dengan orang lain ialah keadaan orang itu sendiri, iaitu samada matinya dalam keadaan iman ataukah mati dalam keadaan fasik dan kafir. Dunia adalah singgahan sementara, tempat menabur benih dan menyemai biji. Ibarat ladang tempat bertanam, maka memetik hasilnya ialah di Akhirat kelak. Kematian boleh menjadi awal penderitaan seseorang. Kematian juga boleh menjadi gerbang kebahagiaan dan kemuliaan. Semuanya bergantung bagaimana kita mengisi kehidupan di dunia ini.

Setelah dunia ini berakhir, dengan berakhirnya masa hidup seseorang, maka di sebalik sebuah tirai kematian itu kita akan menempuh Alam Barzakh, Alam Mahsyar, Alam Hisab, Alam Mizan, Alam Sirath, dan kemudian penghujung kita samada berbahagia di Syurga atau terhumban ke Neraka.

Seorang lelaki Ansar bertanya kepada Rasulullah SAW : Siapakah yang disebut paling cerdas dan bijaksana di antara manusia? Mendengar itu Rasulullah SAW menjawab: Ialah orang yang paling sering mengingati mati dan banyak persiapannya untuk menghadapinya. Merekalah orang yang cerdas dan bijaksana, berhasil mencapai kehormatan dunia dan kemuliaan akhirat.

Mengingati mati ialah dengan membanyakkan persediaan amal baik, mengurangi keutamaan hidup yang melampaui batas. Menjadikan menusia zuhud terhadap dunia dan menerima apa adanya tanpa meninggalkan usaha. Menjauhkan sifat2 tercela yang akan memberatinya sebagai beban.

Kalau mengingati mati akan mendorong seseorang untuk berbuat amal baik sebagai bekal menghadapinya, maka lalai mengingati mati, seorang akan disibukkan oleh perkara2 dunia yang mempersonakan. Ada beberapa faktor yang melalaikan seseorang pada kematian seperti panjang angan-angan, merasa tenteram dengan dunia, terlalu asyik dengan dunia, cinta dunia takut mati, gila hormat dan ingin disanjung, dan buta akhirat. Antara persiapan kita sebelum mati ialah taubat sebelum mati, segera melakukan kebaikan, dan mendirikan qiamullail.

"Kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah senda gurau dan main-main, dan kehidupan Akhirat itulah yang sebenarnya jika mereka mengetahui." (Al-Ankabut:64)

Sebagai konklusinya kita kenalah memahami siapa diri kita ini dan kemanakah penghujung kita. Walaupun hidup di dunia ini sangat sementara tetapi ia bakal menentukan untung nasib kita di Akhirat nanti, yang hidup nya tidak lagi sementara tetapi kekal selama-lamanya. Di sana tiada pilihan lain melainkan hidup tersiksa di Neraka atau kebahagiaan abadi di Syurga. Dan penentunya ialah segala amalan kita di dunia ini. Maka sebelum terlambat ubahlah gaya hidup untuk menjana segala kebaikan dan mencegah segala kemungkaran menuju jalan yang di redhai Allah. Kalau berat amalan baik kita maka insyaAllah dengan redha Allah melayakkan kita untuk menerima nikmat Syurga Allah. Insaflah kita dan segera bertaubat sebelum tiba tirai kematian itu.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...