CLICK n GO

Friday, January 22, 2010

Muslim Coca Cola

Saya membaca penuh minat posting dari blog Pena Maya perihal sebuah video syarahan yang bertajuk The Coca-Cola Muslim Generation oleh pendakwah Abdul Raheem Green di Universiti Perth. Mengikutnya Coca-Cola adalah lambang terbaik budaya Amerika. Apakah benar dunia akhir zaman ini walaupun di penuhi oleh berbilion umat muslim tapi kualitinya hampas belaka ibarat buih di Laut Hindi, terumbang ambing tiada jatidiri hanya mengikut saja tanpa kualiti akidah sejati? Semoga saudara Pena Maya tidak keberatan jika saya memetik sedikit sebanyak bahan dari posting tadi untuk tatapan blog SOT ini semoga ada manafaatnya.

Antara ciri2 Muslim Coca Cola ini ialah:

  1. Matlamat pencapaian ialah materialisma dan kebendaan
  2. Lambang kenikmatan hidup ialah segala kehendak nafsu, syahwat dan selera mesti dipuaskan
  3. Lambang kejayaan dan kegembiraan adalah dengan menjadikan hidup dikelilingi harta dunia
  4. Makan apa saja yang terasa untuk di makan
  5. Buat apa saja yang terasa hendak di buat
  6. Hidup lah sebagaimana yang di ingini
  7. Hendak berkelakuan aneh, silakan
  8. Tiada perkataan tidak dalam kamus kehidupan ini
  9. Keinginan, ghairah dan perasaan ingin memiliki itulah penguasa
  10. Cara hidup yang berdasarkan nafsu semata.
Coca-Cola memberi lonjakan rasa dan kepuasan. Tetapi realitinya, sebaik sahaja meminumnya, anda akan terasa lemah kembali. Dan untuk memastikan diri anda sentiasa bertenaga dan high, anda kemudiannya akan meminum dan meminum dan meminum lagi minuman ini. Hanya semata untuk mendapatkan kepuasan sementara yang telah anda kecapi tadi. Bahkan ada kajian yang dibuat minuman ini sebenarnya sangat bertoksik hinggakan jika di tuang ke dalam mangkuk tandas dapat mengikiskan kekotoran ibarat fungsi clorox. Dan bahan inilah yang di togok oleh Muslim semua, maka jadilah Muslim Coca-Cola, kelompok yang rosak jiwa dan raga.

Inilah
realiti budaya barat yang menerap masuk dalam kehidupan seorang Muslim, hanya menyembah dan menurut kata dan perintah nafsu syahwat semata. Tiada kepuasan yang bertahan lama. Kepuasan itu bersifat sementara, ianya merupakan boost yang sementara, keseronokan yang sementara dan diikuti oleh "kekosongan" yang berkadar serupa juga. Dan untuk berasa fun kembali, kita akan membeli/melanggan kembali. Kita akan menjumpai pelbagai kaedah lagi dalam usaha memuaskan nafsu, tetapi, realitinya nafsu dan syahwat itu tidak pernah dan tidak boleh dipuaskan. Inilah realiti tabii kejadian manusia itu. Sebenarnya, apa yang mengambil tempat di sini adalah suatu konflik ideologi. Ianya satu perang melalui pandangan dunia yang berkisarkan tentang tabii kejadian manusia. Islam mengajar kita sesuatu yang agak berbeza.

Islam menga
jar,cara untuk berjaya dan gembira adalah bukan melalui penguasaan material kebendaan atau memuaskan nafsu dan syahwat semata. Islam mengajar bahawa ada satu Tuhan, satu Pencipta yang menciptakan alam semesta ini. Dan Dia menciptakan segala-gala di dalam alam semesta ini dengan tujuan dan sebab. Segala-galanya mempunyai tujuan.Segala-galanya mempunyai sebab dicipta.Dan ini menimbulkan satu persoalan. Apakah tujuan dan sebab kita diciptakan? Apakah tujuan kewujudan kita ini? Kenapakah kita berada di sini? Apakah tujuan kewujudan seluruh umat manusia ini? Allah memberitahu kita bahawa kita diciptakan untuk beribadat/menyembah-Nya.

Terma ibadat dalam Islam itu yang kita terjemahkan sebagai worship mempunyai makna yang amat-amat mendalam. Ianya melebihi dari perbuatan "khas" yang kita lakukan. Ibadat dalam Islam itu adalah satu cara hidup yang menyeluruh (total). Ianya sesuatu (yang sepatutnya) dilakukan manusia sepanjang kehidupan mereka. Perkataan ibadat itu kita boleh terangkannya sebagai melakukan segala yang diredhai dan disukai oleh Allah SWT, Maha Pencipta Sekalian Alam dan meninggalkan perkara yang dilarang dan dimurkai oleh-Nya. Dari saat bangun tidur 24x7 sepanjang waktu. Islam is the way of life. Bukan agama lain, politik lain, atau hiburan lain, atau kehidupan bermasyarakatnya lain. Islam mengajar kita menjalani kehidupan dari A to Z. Sempurna. Segala-galanya yang Allah redha dan suka, itu adalah Ibadat. Samada ianya dilakukan dengan hati atau tubuh badan.

Apakah perbuatan yang dibuat oleh hati? Perbuatan yang dibuat oleh hati adalah cinta, harapan, kasih sayang, takut, keikhlasan dan sebagainya. Inilah contoh dari perbuatan yang dizahirkan oleh hati. Jadi,kita perlu menzahirkan suatu perbuatan oleh hati yang diredhai Allah SWT. Contohnya, tidak busuk hati, tidak bongkak serta sentiasa ikhlas dalam kehidupan. Dan perbuatan ibadat yang dizahirkan oleh anggota fizikal kita pula adalah segala-gala yang dilakukan secara luaran. Sebagai contoh, solat yang dilakukan, puasa, hubungan antara suami dan isteri, ia boleh jadi bagaimana kita berjalan, bagaimana kita bercakap malah mandi dan lain-lain.

Jadi, ibadat itu bermaksud kita perlu melakukan sesuatu yang diredhai Allah secara zahir dan batinnya. Dan hanya dengan melakukan ini(ibadat), seseorang itu dapat menjumpai ketenangan, kebahagiaan, kemakmuran dan kepuasan sebenar.

Kalau perhatikan sekeliling pada hari ini, di kaca2 TV misalnya betapa remaja dan retua menjadikan hiburan, nyanyian, lakonan, dan artis2 sebagai bahan bicara dan pengisi masa. Makan bola tidur bola minum coca cola. Di dada2 akhbar dikhabarkan tentang kepincangan dan kemaksiatan yang bermaharaja lela. Sedangkan kita ini mengaku masyarakat muslim. Maka muslim apakah kita ini? Muslim Coca Cola, muslim sederhana yang penuh toleransi ye tak? Atau liberal? Maksiat pun kita puja, Islam pun kita mahu. Sedangkan apa yang kita mengaku Islam itu cara hidup "way of life" tapi hakikatnya kita tidak praktikkan sebagaimana tuntutan itu. Kita campur adukkan mengikut citarasa kita. Kalau adalah kelompok yang mengamalkan "Islam as The Way Life" maka di tuduh puak extreme dan dipandang serong pula. Itulah realiti yang ada. Fikir2kanlah.

@@@

2 comments:

Umar Zakir Abdul Hamid said...

Assalamualaikum saudara.
Terima kasih kerana menyebarkan teks ini.

semoga ramai orang sedar.
sememangnya susah untuk berubah kalau dah lama sangat kita jahil,tapi sebenarnya,boleh.

islam itu sememangnya diturunkan untuk memimpin manusia keluar dari kegelapan.

buktinya?nabi muhammad diturunkan wahyu untuk disampaikan kepada masyarakat Arab yang ketika itu berada dalama tahap kejahilan maksimum.

kenapa maksimum?

anak kawen dgn mak tiri,anak prempuan ditanam,riba,arak dan sebagainya.

jadi,kita juga begitu.kena mengamalkan islam yang sebenar untuk keluar dari kegelapan sekarang.

insya-Allah akan dibantu Allah.

Assalamualaikum dan Selamat Beramal

School Of Tots said...

TQ Umar. Cukuplah harap 100% kepada Allah. Semoga kita dalam hidayah-Nya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...