CLICK n GO

Sunday, March 22, 2009

Di Atas Sejadah Cinta


Ok malam ni saya tamat membaca sebuah lagi buku karya Habiburrahman El Shirazy bertajuk Di Atas Sejadah Cinta. Ia adalah koleksi kisah2 teladan Islami, meneguhkan iman dan menenteramkan jiwa.

Antara yang terbaik bagiku ialah bab 35 bertajuk Nyanyian Cinta. Perihal Mahmud seorang mahasiswa di Fakulti Dakwah di Nasr City, dengan kuliah Sirah Nabawiyyah, Fikih Dakwah, Fikih A-Muqaranah, Qir'ah Sab'ah, Syeikh Fahim Abdullah, Syeikh Yahya Ash-Shabrawi, Prof Dr Abdul Aziz Abduh. Semuanya menjadi cahaya dalam dada. Mencintai Rasulullah seutuhnya. Tekad membaktikan diri sepenuhnya pada Allah.

Keikhlasan Mahmud mengembalikan sebuah beg yang tertinggal di tandas masjid atas dasar menunaikan amanah Allah. "Tidak perlu berterima kasih atas sebuah kewajipan. Bersyukurlah pada Allah", itulah yang dituturkannya apabila menolak dengan lembut untuk menerima sesuatu sebagai imbuhan dari Pak Raghib tuan punya beg itu. Beg yang punyai seribu satu khazanah yang begitu berharga.

Di akhiri dua tahun selepas itu apabila Allah membalas keikhlasan Mahmud dengan menjodohkanya dengan anak tunggal arwah Pak Raghib, pewaris segala harta kekayaan ayahnya. "Aku dan segala yang kumiliki sekarang ada dalam kuasamu", bisik isteri yang baru dinikahinya. Itulah kekuasaan Allah.

2 comments:

Yunus Badawi said...

Wah rajinnya baca buku2 macam ni. Bagus kerana berkongsi pengajaran dari buku tu dgn kami.

School Of Tots said...

TQ YB. Ilmu bermanafaat kalau dapat dipanjang2kan insyaAllah mendapat manafaat hingga ke akhirat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...