CLICK n GO

Tuesday, January 07, 2014

Fahami Solat

Tika Nabi Ibrahim membina Kaabah bersama anaknya Nabi Ismail, mujahadah penuh susah payah mengangkat batu bata dengan kudrat tulang empat kerat, tidak mengguna khidmat bangla atau hamba abdi. Nawaitu menurut perintah Allah yang memerintahkan baginda untuk membina Baitullah. 

Binaan yang begitu utuh dan berkualiti tinggi. Sejarah menyaksikan Baitullah kukuh tahan dan tegak berdiri menongkah langit dan mampu menahan ujian masa dan serangan cuaca extreme padang pasir hingga mencapai jangka usia 3,000 tahun. Baitullah menjadi tumpuan orang ramai dari seluruh semenanjung arab mengunjunginya saban masa untuk ibadah haji dan umrah. Kaabah hanya dibina semula tika zaman Nabi SAW berusia 35 tahun.

Namun setelah selesai kerja mulia itu, Nabi Ibrahim terus menadah tangan berdoa agar hasil  usahanya itu diterima Allah. Kerja yang begitu ikhlas dan bermutu tinggi penuh khusyuk, pesona dan emosi demi memenuhi perintah Allah, tapi Nabi Ibrahim masih takut ianya tidak di terima Allah. Kita bagaimana? 

Sering beribadah yang sangat berlebih kurang yang penuh kelemahan dan kepincangan tapi angkuh dan rasa cukup seolahnya segala amal kita itu sudah di terima Allah tanpa secubit risau di dada. Aku sudah solat, aku sudah puasa, aku sudah bersedekah, aku sudah ke majlis ilmu. Aku cukup alim dan tawadduk. Tiada rasa kerisauan Nabi Ibrahim walau sekumit pun. Dengan amal aku ini aku yakin dapat layak masuk ke Syurga Allah, seolah-olahnya begitu.

Usah pergi jauh, apa makna ayat2 dalam surah an-Nas itu? Hampir semua kita tak tahu. Sewajarnyalah Ustaz menyarankan setiap kali selepas mendirikan solat itu tadahlah tangan berdoa penuh ikhlas, "Ya Allah, terimalah solat ku ini walau pun satu rakaat." Takut2 walaupun sudah 40 tahun bersolat tapi tidak mendapat apa-apa nilaian di sisi Allah. 

Suka membuat andaian solat yang di buat itu di terima Allah. Sedangkan ia penuh kepincangan yang jarang benar mencapai tahap khusyuk. Tidak pernah bergantung harap kepada Allah supaya di beri belas ehsan-Nya untuk menerima persembahan solat kita itu. Atau ibadah2 kita yang lain.

Marilah kita kembali kepada asas. Ingat dan fahami makna bacaan dalam solat kita. Semoga dengannya akan dapat membantu kita mencapai khusyuk dalam solat bagi menghasilkan solat yang ada kualiti. Semoga asbab itu mengundang belas ehsan dan kasih sayang Allah untuk menerima solat kita itu.

Doa Iftitah
  1. Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya.
  2. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang.
  3. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik.
  4. Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku adalah untuk Allah Tuhan sekalian alam.
  5. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Al-Fatihah
  1. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
  2. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.
  3. Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
  4. Yang menguasai hari pembalasan.
  5. Hanya Engkau yang kami sembah dan hanya Engkau kami mohon pertolongan.
  6. Tunjukilah kami jalan yang lurus.
  7. Iaitu jalan orang-orang yang engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Bacaan ketika rukuk
  • Maha suci Tuhanku yang maha mulia dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika bangun dari rukuk
  • Allah mendengar pujian orang yang memujinya.

Bacaan ketika iktidal
  • Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud
  • Maha suci Tuhanku yang Maha Tinggi dan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika duduk di antara dua sujud
  • Ya Allah, ampunilah aku, rahmatilah aku, kayakan aku, angkatlah darjatku, rezekikan aku, berilah aku hidayah, sihatkanlah aku dan maafkanlah aku.

Bacaan ketika tahiyat awal 
  1. Segala ucapan penghormatan,segala kurnia, segala ucapan pengagungan dan pujian hanyalah milik Allah.
  2. Semua perlindungan dan pemeliharaan untukmu, wahai Nabi, begitu pula rahmat Allah dan segenap kurniaNya.
  3. Semua perlindungan dan pemeliharaan semoga diberikan kepada kami dan hamba-hamba Allah yang soleh.
  4. Aku naik saksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawa Muhammad itu adalah pesuruh Allah.
  5. Ya Allah, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.

Bacaan Selawat pada tahiyat akhir 
  1. Ya Allah, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan keluarganya.
  2. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Nabi Ibrahim dan keluarganya.
  3. Berkatilah ke atas Nabi Muhammad dan keluarganya.
  4. Sebagaimana Engkau berkati ke atas Nabi Ibrahim dan keluarganya di dalam alam ini.
  5. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Doa Qunut
  1. Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki.
  2. Sejahteralah aku sebagaimana orang-orang yang Engkau sejahterakan.
  3. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang Engkau pimpin.
  4. Berkatilah untukku apa-apa yang telah Engkau berikan padaku.
  5. Jauhkanlah aku dari segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan.
  6. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan dan tidak sesiapa pun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau.
  7. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu.
  8. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi.
  9. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau.
  10. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan.
  11. Dan aku minta ampun dan taubat pada Engkau.
  12. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera ke atas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.


Contohi golongan sufi yang fakirkan hati untuk dapat redha Allah, sentiasa berhajat kepada Allah. Harap Allah. Mendambakan Allah pada setiap tika dan detik. Allah nak tengok hasil daripada kita beriman itu keluar amal soleh sebagaimana suami isteri yang berkahwin untuk mendapatkan hasil iaitu zuriatnya.

Bukan semua 100% dapat masuk syurga dengan amal melainkan dengan rahmat Allah. Allah tidak memandang pada zahir. Cantek zahir tapi hati tidak elok. Maka itu penting tasauf. Tidak akan masuk syurga seseorang itu dengan amal solehnya kecuali dengan rahmat Allah. Supaya tidak bergantung kepda amal bahkan bergantung harap pada rahmat Allah.

Allah bermualat dengan kita dengan kasih sayang. Kalau nak dikirakan untuk membayar harga sebutir mata yang Allah kurniakan dengan ketaatan kepada Allah sepanjang hayat pun tidak padan. Allah terima amal daripada orang yang bertakwa. 

Allah tidak halau kita keluar daripada dunia ini walaupun pelbagai kemungkaran saban hari yang kita lakukan. Allah tidak halang orang makan nasi lemak walaupun orang itu tidak solat subuh. Itulah kaedah akhlak Allah. Penuh kasih sayang dan tolak ansur. Dambakan rahmat Allah, kasih sayang Allah. "Ya Allah terimalah solatku ini walaupun satu rakaat." Bawa hati kepada Allah. Hati bersih nak kepada Allah.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...