CLICK n GO

Thursday, February 14, 2013

Membesar Dosa Diri

Bersyukur kita kerana Allah masih pinjamkan nyawa kepada kita pada pagi ini. Kita bernafas dgn udara-Nya moga2 kita jadi manusia beriman kepada-Nya. Antara sifat orang berakal ialah membesarkan dosa diri. 

Rasulullah sentiasa membesarkan dosa diri walaupun Rasulullah tidak berdosa. Dosa Rasulullah telah diampun semuanya. Rasulullah sentiasa menganggap dirinya berdosa walaupun dia tidak berdosa, sedangkan kita yang banyak dosa ini tidak rasa kita banyak dosa. Kita lambatkan solat, kita sedekah yang sedikit, dan kita buat amal soleh yang ciput sahaja. Kita buat2 lupa betapa banyaknya dosa kita.

Bila kita tak rasa diri berdosa, maka kita jadi jauh dari Allah. Bila mengalami kesakitan kita merungut, sedangkan Allah nak ampunkan dosa. Kita selalu ingat kebaikan kpd org lain dan melupakan kejahataan kpd orang lain. 

Rasulullah sentiasa membesarkan dosa dan menghinakan dirinya. Hati kena bersih supaya dapat melihat perkara2 batin. Hadis riwayat Aisyah RA iaitu Rasulullah SAW sentiasa membesarkan dosa dan menghinakan dirinya walaupun Rasulullah tidak punya dosa apa2, “Bukankah telah diampunkan dosa kamu yang telah lepas dan akan datang?” Banyak pengajaran daripada hadis ini jika ingin diambil pengajaran.

Apakah kamu menyangka kamu akan masuk syurga semudah itu? Sedangkan kamu belum mengalami ujian seperti telah datang kepada para Rasulullah terdahulu. Bilakah sampainya pertolongan Allah? Sesungguhnya pertolongan Allah sangat hampir dengan kita. Hakikatnya dosa kita banyak sungguh sedangkan kebajikan sikit benar. Kita kena fikir dan resahkan sentiasa. Allah suka fikir dan resah kita itu. Supaya kita memohon ampun kepada-Nya. Allah suka kita menyedari bahawa dosa kita banyak. Allah suka kita merenget meminta-minta kepada-Nya setiap masa. Allah suka kita memohon ampun kepada-Nya.

Tidak wajib bagi Allah memasukkan seseorang ke dalam neraka walau dosanya banyak. Tidak wajib bagi Allah memasukkan seseorang ke dalam Syurga kerana amalan yg banyak.  Bila kita buat ibadah kenalah ikhlas. Kerana keikhlasan itu akan ada nilaian di sisi Allah. Jangan fikir kita mudah untuk masuk syurga sedangkan dosa kita banyak.

Rasulullah berdiri di dekat timbangan untuk memberi syafaat kepada umatnya. Ada satu kisah Mamat ni yang banyak dosa cuma ada satu saja amal baik, itupun kerana menolong seekor kucing yang tersepit. Dia memang tiada harapan untuk masuk ke Syurga kerana timbangan dosanya yang banyak. Malah tiada harapan pun untuk Rasulullah memberi syafaat kepadanya. 

Si Mamat bakal ahli neraka  yang sudah putus harap ini pun berkata, “Wahai Allah kerana amalan baik ini satu sahaja maka Engkau bagilah yang satu ini kepada seseorang yg berhajat dan lebih memerlukannya.” Dia yang akan diheret ke Neraka oleh malaikat Zabaniah, telah ditangguh sekejap oleh Allah dan berkata kepada malaikat, “Biar dia tunggu di tepi timbangan.” 

Maka di timbang amalan si folan, dia ini banyak melakukan ibadat dan dia juga kaki maksiat. Amalannya banyak, dosanya pun banyak. Setelah ditimbang amalannya kurang satu daripada dosa. “Kalau kamu dapat satu lagi amalan maka engkau layak masuk syurga,” kata Allah.  Maka si Mamat tadi pun berkata, “Ya Allah inilah orang yang memerlukan satu amalan kebaikan aku tadi, maka ambil dan berikanlah kepadanya.” Maka di ambil daripada si Mamat yang menunggu di tepi timbangan akan amalannya yang satu dan diberi kepada si folan tadi. Maka dapatlah masuk ke dalam syurga akan si folan itu.

Gembira dan bersyukur sungguh si folan ini dan tika sampai di pintu syurga dia pun bersujud kepada Allah  dengan tangisan dan linangan air mata memohon kasihan belas supaya Allah mengampunkan segala dosanya dan dosa si Mamat yang berkenan memberikan satu pahala amalan kepadanya tadi yang tanpanya maka dia tidak dapat syurga dan memohon supaya Allah memasukkan si Mamat tadi ke dalam syurga dan menyatakan dia tidak mahu masuk syurga selagi mana si Mamat itu juga tidak dapat masuk ke dalam syurga bersamanya. Maka Allah dengan penuh rahmat-Nya telah mengampunkan dosa kedua-dua hamba-Nya ini dan memasukkan kedua-duanya ke dalam syurga dan menjadikan mereka hidup berjiran di dalam Syurga. Alhamdulillah.

Maka sebagai konklusi dengan amalan jangan kita merasa megah kerana dapat masuknya kita ke syurga hanya atas belas ehsan Allah. Kita dijadikan sebagai hamba. Allah suka sifat2 hamba yg sentiasa memohon kepada-Nya. Hanya yang dapat memasukkan kita ke dalam syurga ialah kasihan belas Allah bukan amalan kita. 

Bukanlah bermakna amal tidak penting kerana amal itulah antara faktor yang dapat memasukkan kita ke dalam syurga tetapi dengan beramal yang kita rasa banyak itu jangan kita merasa megah dan selamat. Segala-gala terletak kepada kasihan belas Allah. Marilah kita sentiasa merasa takut kepada Allah, merasa hina di hadapan Allah, dengan membesarkan dosa diri dan memohon dan merayu-rayu akan keampunan-Nya. 

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...