CLICK n GO

Monday, February 18, 2013

Hanya Jauhari Mengenal Maknikam


Sambil mengemas rumah beberapa minggu lalu, saya ingin membuang kalender tahun 2012 yang masih tersangkut di belakang pintu dapur tapi tak jadi maka saya letakkan dulu di bucu dinding. Kerana tertarik melihat kata2 hikmah yang dipaparkan pada setiap helaian kalender itu. Rasanya mungkin ingin saya kongsikan, mana lah tau ada juga manfaatnya sebagai renungan, fikir dan risau bersama.

Benih yang baik kerana kemuliaan sifat rajinnya, jatuh ke laut menjadi pulaulah jua. Kata2 ini diinspirasikan daripada sebuah peribahasa melayu iaitu benih yang baik, jatuh ke laut menjadi pulau yang bermaksud orang mulia, akan tetap dimuliakan di mana2 sahaja.

Kuat sungguh kayu akar, dilentur boleh dipatah tak dapat. Amanah bersulamkan dengan sabar, pasti berjaya setiap saat. Sangat benar kata2 ini. Yang penting di setiap detik kehidupan yang berbaki ini jangan leka dari mensyukuri atas segala nikmat yang Allah beri. 

Sentiasa sabar menghadapi segala ujian kerana sesungguhnya ujian itu ialah penghapus dosa dan pembaik diri. Dan akhirnya kekal redha atas segala ketentuan Allah. InsyaAllah hidup kita akan terus maju ke depan mencapai gemilang, cemerlang dan terbilang bukan sekadar di dunia yang fana tapi yang lebih utama ialah hidup berbahagia di Akhirat yang kekal abadi.

Biarlah kita menjadi dahan, menggalas tugas kompeten agar menjadi tempat bergantung. Kata2 ini diinspirasikan daripada peribahasa dahan tempat bergantung yang bermaksud orang yang dapat membantu. Marilah kita sama2 membudayakan kekompetenan dalam setiap aspek kehidupan dan kemahiran hidup.

Andai peranan dijunjung bagai berhampar lapik, berlicin daun dengan bertaut keyakinan diri, pasti yang sukar menjadi mudah. Ungkapan ini diinspirasikan daripada peribahasa berhampar lapik, berlicin daun yang bermaksud bermuafakat mencari penyelesaian yang baik dengan setulus-tulus hati, tidak ada menyembunyikan perasaan2 yang buruk. Justru membudayakan keyakinan tinggi adalah satu langkah ke depan yang sangat positif.

Pucuk manis pucuk lagundi, daun purut digetus rasa. Yang manis bernama budi, yang sinar itu akhlak mulia. Membudayakan akhlak mulia adalah salah satu tuntutan agama. Bukankah Rasulullah menghabiskan 13 tahun awal kerasulan Baginda di Mekah untuk mempebaiki akhlak manusia?

Dengan berpaksikan takwa, andai daun jatuh melayang, buah tetap jatuh ke pangkal. Betapa benar ungkapan ini yang dilandaskan daripada peribahasa daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal juga yang bermaksud yang berguna diambil, yang tidak berguna dibuang.

Hanya Jauhari yang mengenal maknikam. Kalau kita rajin memerhati yang bukan sekadar memerhati tetapi juga fikir dan risau maka akan terjumpa maknikam yang tersembunyi pada setiap rencah kehidupan makhluk ciptaan Allah. Pabila tanggapan pada sesuatu yang bersifat negatif dari segi tanggapan umumnya, maka jika manusia tidak memandang di luar kotak, maka sudut negatiflah yang bakal terserlah. 

Pengalaman saya tinggal di sebuah daerah yang menjadi tanggapan umum sebagai sebuah daerah yang jauh dan terpencil tanpa penghuni dengan banyak rumah2 kosong adalah bukti betapa persepsi menguasai realiti. 

Setelah 10 tahun masa berlalu manusia umum masih memegang persepsi yang sama. Sedangkan Jauhari yang sudah sebati dengan kehidupan dan rutin harian daerah ini begitu selesa dan gembira dengan pilihan hati. "Beruntung sungguh saya membeli rumah di kawasan ini 15 tahun yang lalu." Sesungguhnya Allah telah menggerakkan hati ini. Dia yang sangat arif apa jua kebaikan untuk seorang hamba-Nya yang bertakwa.

Persepsi negatif ini bukan terpahat di mata orang awam tetapi merangkumi juga kawan2, para kenalan, ahli keluarga dan waris terdekat. Sedangkan hanya Jauhari yang mengenal maknikam. Jauhari keseorangan dalam dunianya yang penuh aman dan  bahagia. 

Antara putik2 kebahagiaannya kalau mesti digambarkan ialah daerah ini miliki sebuah masjid yang hidup dengan solat berjemaah, pengajian al-Qur'an, kuliah maghrib setiap hari, kuliah subuh setiap hujung minggu, dan pelbagai program keruhanian dan aktiviti masyarakat dari semasa ke semasa. Bukan mudah untuk seseorang terpilih dalam suasana itu melainkan dengan izin Allah jua. Banyak masjid yang tersergam indah tapi tidak banyak masjid yang hidup. Saya bersyukur sungguh terpilih menjadi ahli khariah masjid ini. Alhamdulillah.

Jarak yang di persepsi orang jauh itu sebenarnya tidaklah jauh mana pun. Bagi saya jaraknya setara dengan orang yang tinggal di daerah Bangi atau Shah Alam. Malah melalui akses lebuhraya saya bisa sampai ke KL dalam masa 30 minit sahaja. Tapi biasalah bila orang bertanya, "Awak tinggal di mana?" Bila saya menjawabnya maka reaksinya ialah, "OOO...jauhnya." Tapi kalau di jawab tinggal di Bangi atau Shah Alam, maka reaksi sebegitu tidak pula kedengaran. Dalam hati saya berkata, "Hanya Jauhari yang mengenal maknikam." Saya lah agaknya Jauhari itu.

Rumah ini sungguh selesa dengan laman untuk saya tanami dengan pelbagai tanaman. Udaranya segar dan tidak tercemar dengan gas beracun. Mata ini memandang bukit bukau dan kehijauan. Di sana ada tasek2 semulajadi, kicauan burung dan awan biru. Deruan angin sepoi2 bahasa menderu ke ruang makan kami yang menghadap pemandangan indah di saujana mata memandang. Tiada hiruk pikuk dan kelam kabut kota. Bila kawan2 saya membeli rumah yang harganya mencecah setengah juta RM pada daerah yang mereka anggap terbaik pada harga pasaran property yang memang menggila sekarang ini, maka kata saya kita semua punyai pilihan dan citarasa tersendiri.

Bila orang mengandaikan daerah ini sebagai daerah yang mundur tanpa kegiatan ekonomi, maka terbayang penjelasan di hati saya bahawa di sini sudah ada Tesco dan beberapa pasaraya dan mini market lain. Sekolah menengah ada tiga buah, sekolah rendah ada empat buah, sekolah tamil ada satu, sekolah cina ada satu, sekolah kafa ada tiga dan surau ada 23 buah...ya 23 buah. Kilang2 saya rasa tidak kurang daripada 25 buah. Pasar malam nya dengan keluasan dua padang bola di adakan dua kali seminggu. Pasar tani sekali seminggu. Populasi penduduk sudah melebihi 60k.

Restoran dan kedai makan saya kira tidak kurang daripada 30 buah. Klinik2 kesihatan tidakkurang dari lapan buah. Ada balai polis, ada pasar, ada beberapa restoran mamak, ada 7eleven, macam2 ada. Saya pun heran juga mundur bagaimana sebenarnya kalau soal ekonomi mahu di ambil kira?

Hanya Jauhari yang mengenal maknikam. Kebelakangan ini saya lihat ramai penghuni2 kota datang ziarah ke daerah ini untuk meninjau dan membeli banglo2, rumah teres dan apartment yang ada. Kata mereka daerah ini, "The best kept secret in town." Harga rumah pula sudah mulai melambung naik. Kalau dua tahun lepas banglo setingkat boleh dapat harga bawah RM200k, kini lebih RM300k pun belum tentu dapat. Bulan lepas bank CIMB lelong dengan harga bukak RM180k, di menangi oleh seorang pembida dengan harga RM320K. 

Berbeza dengan sebuah townhouse secondhand di AU2 seluas sekangkang kera dengan harga RM460K...ish ish. Kalaulah dia dapat fikir di luar kotak dan memilih kejiranan di daerah ini, alangkan beruntungnya anak cucu dia. Rumahku syurgaku. Hanya Jauhari yang mengenal maknikam. 

@@@

2 comments:

Cikli said...

Rumahku, syurgaku.

School Of Tots said...

TQ Cikli. Syurga kecil ialah nikmat hidup dunia termasuklah rumah & kenderaan yg selesa. Manakala syurga akhirat itulah nikmat yang sebenar dan kekal abadi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...