CLICK n GO

Friday, September 24, 2010

Abu Jandal


Siapa Abu Jandal? Majistret? Loyar? Ahli Muzik? Tidak. Dia penggali kubur, tukang plumbing, tukang wiring, general worker, ahli masjid, pencinta tabligh, dan seorang manusia unik yang hebat. Ringan memberi salam setiap kali bersua. "Apa khabar Ustaz?", memang ungkapan yang sudah sinonim keluar dari mulutnya sambil menghulur tangan untuk bersalaman. "Apa khabar Ustazah?", tegurnya sopan pada muslimah. Membuat kita rasa agak teruja dipanggil Ustaz atau Ustazah begitu. Itulah penghormatannya pada setiap muslim yang dijumpainya.

Workmanshipnya apabila membuat kerja-kerja plumbing dan wiring sangat baik dengan upah patut. Tidak hairanlah jadualnya begitu padat. Namun begitu setiap masuk waktu solat dia akan bergegas memacu moto kapcai lengkap dengan full-face helmet nya ke surau atau masjid untuk mendirikan solat berjemaah. Pada setiap malam kita dapat ketemunya di masjid BS mendirikan solat maghrib dan isyak serta mendengar majlis ilmu.

Rambutnya panjang mengurai pada jubah lusuhnya. Kulitnya hitam namun air mukanya jernih dengan dua kesan lebam di dahinya. Apabila di tanya berapa orang anaknya, dia menjawab ada 10 orang. Apabila di tanya perihal sekolah anak2nya, di tingkatan berapa dan sebagainya, dia menjawab, "saya jaga perihal solat mereka dan tidak risau sangat perihal lain, jika elok solatnya maka insyaAllah terjagalah yang lain." Sebuah kenyataan yang dalam maknanya dan menusuk hati saya datang dari seorang muslim bernama Abu Jandal ini.

Sudah dua kali saya meminta khidmatnya untuk memperbaiki masalah sinki yang tersumbat dan paip bocor. Alhamdulillah saya berpuas hati dengan khidmatnya. Kini saya book dia untuk memperbaiki plaster syiling yang retak dan masalah bumbung bocor. Nampaknya saya memerlukan dia lebih dari dia memerlukan saya. Lebih2 lagi apabila mengingatkan kemungkinan besar dialah yang akan bertugas sebagai penggali kubur pada hari kematian saya nanti.Saya dan isteri sempat bersedekah beberapa barangan di samping upah khidmatnya dan dia menerima dengan penuh gembira dan zuhud. Terpacul dari mulutnya kata2, " terimakasih ustaz, ustaz memang faham agama."

Pada Ramadhan lalu dia sibuk melakukan kerja2 pendawaian di Masjid As Salam untuk memasang kipas angin industri bagi keselesaan para jemaah.

Cuba kita lihat di sekeliling kita. Berapa ramai Abu Jandal yang ada di kalangan kita. Tanpa mereka rasanya payah juga kita. Ambil contoh petugas sebagai pemungut sampah yang tanpa jemu berkunjung ke depan rumah kita tiga kali seminggu untuk mengutip beg2 sampah buangan. Kalau mereka tidak ada maka berulatlah sampah2 ini dan bencana bau dan kekotoranlah rumah kita. Bersyukurlah ada yang sanggup mengambil tugas ini dalam masyarakat.

Pembantu rumah dari Indonesia yang menguasai pasaran, jika tiada mereka ini maka pasangan yang bekerja akan juga mengalami payah nanti. Sehingga banyak pula tugas mendidik anak2 diletakkan 100% peratus di bahu mereka. Tugas memasak dan mengemas rumah juga menjadi tanggung jawab mereka. Seolah-olahnya mereka pula mengambil alih tugas seorang yang bergelar isteri. Pentingnya mereka ini. Tapi ada yang tidak nampak ini dan menyalah gunakan pengorbanan mereka dengan menyiksa dan menganaia mereka, walaupun tidak banyak. Tidak dinafikan ada juga kelompok pembantu rumah ini yang juga mengabaikan dan menyusahkan majikan. Itulah lumrah kehidupan, ada penyakit ada ubat dan sebaliknya.

Buruh2 kontrak Indonesia yang menjadi tenaga penting untuk mendirikan bangunan2 pencakar langit di ibukota atau taman2 perumahan di pinggiran kota, mungkin tanpa sumbangan mereka maka pembangunan infrastruktur negeri kita juga akan terbantut. Maka di samping mereka berhijrah ke negara kita untuk mencari rezki maka kita sebenarnya memerlukan mereka untuk kita juga mencari rezki. Termasuklah juga saudara kita dari Pakistan, Bangladesh, Afghanistan, Myanmar, Kemboja, Thailand, Nepal dan Vietnam. Kita saling memerlukan dalam susunan hidup bermasyarakat rupanya. Itulah kecantekan peraturan kehidupan ciptaan Allah, pencipta manusia.

Maka penunjuk perasaan kumpulan 'Bendera' (yang mungkin di taja oleh kelompok tertentu) di Jakarta itu yang cuba membangkitkan kebencian rakyat Indonesia kepada Malaysia atas beberapa kes terpencil seperti penangkapan penguasa mereka di perairan sempadan 'dispute water' dan beberapa kes penderaan pembantu rumah, sangatlah 'over react' atau keterlaluan. Memandang kepada situasi di Indonesia dan keterbukaan mereka untuk ber demonstarsi, maka jika lambat dibendung oleh pihak berkuasa di sana maka sentimen kebencian ini mungkin membesar dan membahayakan. Sedangkan pada realitinya kita saling memerlukan.

Eloknya segala ketidakpuasan hati dibawa ke meja rundingan untuk mencari penyelesaian. Kita cari titik persamaan dalam situasi 'win-win' dalam semangat mujahadah Islam dalam rumpun bangsa melayu nusantara, bukan sebaliknya memusnahkan nikmat yang Allah berikan ini.

Nota: nama Abu Jandal ini apabila di Google merupakan nama seorang bodyguard Osama Ben Laden rupanya.

@@@

2 comments:

Wan Sharif said...

Alhamdulillah,
Tidak lah Allah jadikan bumi, langit dan apa yang ada diantara keduanya secara main main.. (surah ad-Dukhan ayat ..)
Semuanya ada guna.. tak leh kita pandang rendah kepada Makluk Allah.. tak Gitu?

sot said...

Salam Wan Sharif, tepat sekali. Segala sesuatu itu ada hikmahnya. We compliment each other. Apa guna posting di blog ini tanpa pembacanya. TQ sir.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...