CLICK n GO

Monday, March 02, 2015

Soal Hati Yang Mati

Alhamdulillah kunjungan saya ke Kelantan baru2 ini memberi kelainan pabila dapat merasai syiar Islam berkumandang dalam bentuk laungan azan muazzin setiap kali masuk waktu solat fardu. Bacaan ayat2 suci al-Qur'an di dengarkan di corong speaker masjid 5-10 minit sebelum azan subuh. Bacaan surah al-Qur'an beramai2 di pimpin imam setiap lepas solat subuh. Bacaan berjemaah surah al-Kahfi atau Yaasin di malam jumaat.

Kuliah maghrib juga berkumandang di udara setiap malam. Rumah orang tua saya yang terletak 200m daripada masjid memang clear dapat di dengar bait2 ayat yang keluar dari speaker masjid. Itulah kelainan yang memberi aura tersendiri akan suasana pengimarahan syiar di negeri serambi Mekah itu.

Namun jasad2 yang terpilih ke Rumah Allah masih juga merupakan orang2 yang istimewa sahaja, bukan orang biasa2. Tiket untuk ke Rumah Allah tidak semua yang mampu membelinya. Hidayah Allah hanya milik Nya. 

Kini Kelantan di landa musim kemarau yang panas. Saya beberapa kali di timpa sakit kepala asbab kepanasan cuaca ini. Itulah percaturan Allah selepas melanda Kelantan dengan bencana banjir besar tempoh hari.

Bagi orang yang keras hatinya kalau tidak mati hati nya pun, segala ujian Allah ini akan hanya di pandang sepi. Yang timbul hanya gambaran2 fisikal dan kepunahan serta kepayahan jasad atau kemusnahan harta benda semata. Tidak timbul analisa dari perpektif ruh, spiritual dan ruhani. 

Cerita2 sengsara dan kesan2 kemusnahan di ulang tayang berulang kali hingga naik tepu telinga mendengarnya. Sedangkan cerita2 basi ini sudah lama dikongsi di laman2 sosial malah di jelajahi sendiri oleh misi kemanusian dari pelbagai pelosok.

Hati yang mati tidak memandang sesuatu itu melalui perspektif kekuasaan Allah. Sering tidak puas hati sering mencari salah orang itu dan orang ini. Padahal kalau dia ikhlas membuat kebaikan dan amal soleh, ganjaran pahala yang besar akan dia dapat daripada Allah SWT. Siapa yang untung? bukan saya tapi dia. 

Pabila manusia membuat kebaikan atau kebajikan kepada orang tersayang bukan nawaitu kerana Allah tetapi masih mendamba pujian makhluk maka rugi lah dia kerana tiada nilaian di sisi Allah. Dia hanya berjaya mencapai apa dia niati sahaja iaitu pujian demi pujian orang. Kesian dia. Kesian kerana ketumpulan ilmu dan kekaratan hati nya hingga mungkin sudah sangat tepu atau hati yang mati terus walaupun jasadnya masih bernyawa. Air mukanya pun dapat di lihat tidak jernih dan jarang tenang.

Setiap peluang atau ruang untuk membuat jasa atau kebajikan kepada orang lain adalah anugerah daripada Allah. Syukurlah kerana anugerah itu. Buatlah dengan terbaik. Niatlah kerana Allah. 

Kenapa di masa yang sama mahu highlight kebaikan itu dan mencari kesalahan atau kekurangan orang lain yang tidak berpeluang atau tidak melakukan perkara yang sama? Atau lebih sadis lagi bila bicara dengan nada mahu mencari salah orang, menonjol kelemahan itu dan ini pada kacamata dia dan menyakiti hati si polan yang dia berbicara itu.

Walaupun hadir ke majlis2 ilmu saban malam hati yang mati akan gagal di tarbiyah para daei yang menyampaikan ilmu itu. Hati yang mati akan terus keras sekeras batu pejal. Buihan ilmu yang datang sekadar masuk telinga kiri dan terus berlalu pergi keluar melalui telinga kanan tanpa melekat sikit pun walau pun di taik telinga.

Bila bicara terserlah kebencian, kesombongan dan kejahilan akan diluah dari bibirnya tanpa ada tapisan dan rasa segan silu lagi seolahnya akulah yang betul dan kau wajar memahami kata2 aku ini dan ikut akan segala arahan atau cadangan aku ini. Kadang orang yang mendengar pun merasa malu akan tahap kejahilan yang dia tonjolkan tanpa dia sedari itu. 

Dia kekal dengan kebenciannya atau ketidakpuasan hatinya kepada seseorang itu sama seperti 10 atau 20 tahun yang lalu. Tidak berubah. Kerana hatinya telah mati dan kaku gagal di gahal atau di basuh dengan ilmu atau amalan yang dia buat. Kesian kepadanya. Semoga Allah memberi kesedaran ilmu dan hidayah petunjuk untuknya. Amiin.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...