CLICK n GO

Thursday, September 04, 2014

Iman Yang Turun dan Naik

Manusia sangat layak membuat dosa. Kenapa? Kerana manusia bukan malaikat. Hakikat diri yang iman di dada kadang di atas kadang di bawah, turun dan naik. Segera bertaubat pada setiap perlakuan dosa itu.

Namun yang utama tika merasa iman begitu lemah maka kena usha untuk tingkatkan semula iman. Jangan biarkan iman berada di bawah. Memang benar nafsu dalam diri dan syaitan di luar diri tidak pernah putus asa menarik manusia ke kancah dosa dan maksiat. Tidak pernah jemu. Begitu amanah menjalankan peranan dan tanggung jawab mereka.

Kalau di bulan Ramadan yang lalu dapat beribadah dan menjaga iman pada gred A, maka mungkin ada yang bisa istiqamah dalam amal soleh sepanjang bulan Syawal juga. Atau apakah sudah bercampur baur antara amal soleh dengan perlakuan dosa silih berganti? 

Datang bulan Zulkaedah ini kalau amal soleh dapat istiqamah Alhamdulillah hebat iman di dada. Namun jika kalah dengan godaan nafsu atau bisikan syaitan, maka segeralah sedar diri. Bangkit kembali. 

Kini sudah masuk musim haji. Ramai kawan2 yang naik nama untuk menjadi tetamu Allah menjalani ibadah haji tahun ini. Termasuklah nazir masjid as-Salam dan tiga orang classmate saya. Alhamdulillah. 

Kita doakan mereka mendapat haji yang mabrur. Ustaz pernah memberitahu antara tanda seseorang itu mendapat haji yang mabrur ialah pulang ke tanahair nanti, terus istiqamah dalam amal soleh seperti solat fardhu berjemaah di masjid, bicara perkara kebaikan, ringan tangan berseedekah dan khidmat pada setiap kelapangan untuk kepentingan ummah. Duduk di majlis2 ilmu ibarat ikan masuk ke air bukan ibarat burung masuk ke sangkar

Pabila Allah memilih seseorang untuk menjadi tetamu di Rumah-Nya, maka itu adalah satu anugerah dan keistimewaan yang besar. Jangan lupa untuk mensyukuri nikmat itu. Jika Allah menarik balik nikmat itu maka ada saja alasan dan asbab yang menghalang seseorang itu untuk ke Rumah Allah untuk solat fardu berjamaah dan duduk di majlis2 ilmu. 

Begitu mudah untuk Allah menarik balik nikmat itu. Kadang tu terasa begitu malas untuk ke Masjid. Di goda untuk sekadar solat berjamaah di rumah bersama iseri dan anak2.  Kadang sampai dua tiga hari begitu. Itulah petanda iman yang turun naik. Kita insan lemah.

Kadang rasa pelik benar sebab baru minggu lepas tidak pernah miss untuk ke Masjid. Begitu ringan kaki melangkah. Tapi minggu ini begitu berat dan lemah pula seluruh badan.Justru itu sentiasalah berdoa setiap kali selepas solat agar Allah pilih kita untuk jadi tetamu-Nya. Ia adalah satu anugerah yang tidak ternilai harganya. Mohon Allah bagi kekuatan untuk istiqamah dengan amal soleh sepanjang bulan Zulkaedah ini.

Sebagai konklusi perihal tajuk yang kita bicara ini saya ambil satu petikan yang di share oleh isteri saya dalam Whatsapp daripada kitab Al-Hikam karya Ibn 'Ata Allah al-Iskandari di nyatakan, "(Poin No.74) Syukur Mengikat Nikmat: Barangsiapa tidak mensyukuri nikmat bermakna membuka jalan untuk kehilangan nikmat itu. Dan barangsiapa bersyukur maka sesungguhnya dia mengadakan pengikat bagi nikmat yang diperolehinya."

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...