CLICK n GO

Tuesday, February 18, 2014

Masih Lara

Ada seorang sahabat lama menghubungi saya dan meminta beberapa info untuk tujuan networking dengan kawan2 lama alumni zaman sekolah menengah dulu. Maka saya pun di register dalam group alumni saya itu di WhatsApp dan Telegram. 

Setelah beberapa ketika, pada pemerhatian saya dapati group alumni sebegini lebih menjurus kepada aspek mengembalikan nostalgia zaman sekolah dan juga update kehidupan masa kini termasuk soal kerjaya dan aktiviti harian. Sekali sekala ada juga di selitkan dengan pesanan2 bermanfaaat.

Namun konsep keseluruhannya adalah komunikasi yang pada pandangan saya tidak ada faedah sangat pun, sembang kosong untuk menimbul sedikit keseronokan namun hakikatnya sekadar membuang masa sahaja. 

Saya bertanya kepada beberapa kawan2 yang lain berkenaaan forum alumni mereka masing2 dan respon yang diberikan agak sama juga iaitu sembang mereka juga bersifat santai dan omongan kosong kebanyakannya. Walau tidak dinafikan ada juga yang menjurus untuk membuat perjumpaan atau menjalankan aktiviti kebajikan.

Batch saya yang kini sudah memasuki umur 50an pada sembang di Telegram atau WhatsApp itu masih lara dan bergumbira seolahnya masih banyak benar masa di muka dunia ini untuk di bazirkan begitu sahaja. 

Semalam saya mendengar slot motivasi pagi di radio IKIM, penceramah menceritakan seorang staf IKIM berusia 38 tahun meninggal dunia pada hari sebelumnya. Sesuatu yang sangat tidak di sangka kerana arwah tiada masalah kesihatan malah sentiasa ceria bersama kakitangan yang lain selama ini. 

Arwah meninggal di tempat kejadian pabila di langgar tayar lori yang tercabut semasa arwah sedang menunggang motosikalnya untuk ke tempat kerja di IKIM. Arwah meninggal asbab kemalangan itu tetapi hakikatnya ialah ajalnya sudah tiba. 

Pabila ajal kita sudah tiba maka tidak sesaat lewat atau sesaat cepat. Malaikat maut sangat efisyen dalam tugasannya yang telah diamanahkan oleh Allah. Kenapa kita semua masih sanggup lara dan membazirkan waktu yang sangat singkat ini?

Ingat lagi lagu pusara di lebuhraya nyanyian Rahmat Ekamatra? Setiap langkah kita itu akan mendekatkan diri dengan detik kematian. Ibarat pemanduan di sebatang lebuhraya. 

Perasan tak kat tepi lebuhraya tu ada label kecil info memberitahu kedudukan pada KM berapa, contohnya 381.1km, kemudian 381.2km dan seterusnya. Cuba bayangkan bahawa di depan sana, kita nanti akan berjumpa dengan satu titik kematian. Ia masih misteri dan kita tidak tahu di mana. Tetapi hakikatnya ialah titik kematian itu di depan sana. Mungkin pada titik 400km atau 850km? Mungkin selepas tol Sg Buloh atau selepas tol Tg Malim. Kenapa masih lara?

Masih lara itu kerana manusia cinta dunia. Masih lara itu ialah kerana manusia tidak gemar bicara soal mati, apatah lagi mahu mengingati mati. Maka manusia kekal lara bersembang dan berchatting di WhatsApp, Telegram, Facebook, Wechat dan Twitter. 

Manusia kekal bazirkan masa walhal masa itu sangat berharga malah tidak mampu di beli dengan harta yang banyak. Masa yang telah berlalu tidak dapat kembali lagi. Masa yang sudah berlalu tidak dapat di tebus dengan darah dan nyawa sekali pun. Masih mahu lara?

Sekali sekala bila saya selitkan wacana ilmu atau cuba meyelit gambar2 majlis ilmu yang saya sedang hadiri dengan niat untuk mencetus fikir dan renung akan pentingnya majlis2 ilmu dan agenda2 ibadah. Maka respon yang selalu saya dapat sangat sedikit malah ramai pula memandang sinis, dan terus menyambung kerancakan berbual kosong soal remeh dunia sementara ini tanpa menunjukkan keinginan atau sedikit kesedaran pun akan kepentingan persiapan akhirat itu. 

Cinta dunia. Seronok bicara soal zaman muda, sukan atau hiburan. Sedangkan yang berbicara ini ialah jasad2 manusia yang sudah melangkah ke usia 50 tahun.

Mati ini tidak mengenal siapa. Semalam anak saya di Pusat Asasi di PJ memberitahu bapa kawan sekelasnya baru meninggal dunia asbab bencana kebakaran rumah. Abangnya datang menagambilnya sekitar pukul 12 malam tadi balik ke Johor dengan motosikal. 

Janganlah kita sekadar melihat sahaja setiap kematian yang berlaku di sekeliling kita ini tanpa ada rasa apa2 dalam hati. Ambil iktibar dan pengajaran pada setiap kematian yang berlaku itu untuk memperbaiki diri dan istiqamah dalam amal soleh. 

Perjalanan kita masih jauh. Kehidupan di dunia ini ibarat seorang musafir yang sedang berteduh pada naungan pohon rendang melepas lelah sebelum meneruskan perjalanan ke destinasi yang dituju. Sekejap benar. Kenapa masih lara dan tidak sedar?

Allah S.W.T. berfirman:"Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu"(Al-Hadiid 57:20)

Saya menyeru para pengunjung blog saya sekelian untuk sama2 muhasabah dan muzakarah bagi fikir dan renung hakikat kehidupan ini agar kita tidak bazirkan sisa usia yang ada kepada perkara atau aktiviti yang sia-sia dan tiada manfaat. 

Biarlah sisa usia kita yang tinggal sedikit sahaja ini diberkati Allah dengan kita gunakan setiap saatnya kepada perkara dan aktiviti bermanfaat yang ada nilaiannya di sisi Allah. 

Kumpulkan bekalan yang banyak untuk kegunaan kehidupan di alam seterusnya nanti iaiatu alam barzakh, mahsyar, mizan, sirat, dan akhirat. Kita dambakan pengakhiran yang baik iaitu hidup kekal abadi di Syurga Allah.

@@@

2 comments:

Wafi Remli said...

Ramai manusia yang tidak bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa....sebab itu setiap hari Jumaat khatib selalu mengingatkan kat kita agar sentiasa bertaqwa. Allahu Akbar!

School Of Tots said...

TQ Wafi Remli. Akal yg Allah kurniakan ini sangat afdal untuk digunakan sebaik mungkin bagi fikir, renung dan faham akan kebesaran Allah SWT dan hakikat kehidupan ini. Nikmat masa yg Allah SWT pinjamkan ini sangat rugi untuk dibazirkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...