CLICK n GO

Thursday, January 20, 2011

Nikmat Yang Hilang

Manusia di utus ke dunia sebagai Hamba Allah sekaligus sebagai Khalifah Allah. Kita punyai tanggung-jawab dan memegang amanah untuk membuat kebaikan membawa kemakmuran dan mencegah kemungkaran. Segala sesuatu yang kita miliki ini adalah pinjaman dari Allah kepada kita. Ia bukan milik kita tapi sekadar pinjaman. Allah bagi kita guna bagi kita nikmati. Maka adalah dituntut untuk kita menjaga amanah itu dengan sebaik mungkin.

Anak dan isteri yang kita ada ini bukan milik kita tetapi diberi pinjam oleh Allah. Menjadi tanggung-jawab kita untuk memberi kasih sayang, perlindungan, pendidikan, dsb. Kereta, rumah, kerja, kemewahan, semuanya nikmat yang di beri pinjam oleh Allah yang di sampaikan hajat kepada kita melalui pelbagai sunnah alam. Nikmat yang Allah bagi itu acap kali menjadikan kita lupa. Kita anggap semua itu milik mutlak kita hasil penat jerih kita berusaha dan bekerja.

Kita lihat pula anggota badan kita ini. Dari rambut, muka, mata, telinga, dada, perut, kaki, tangan, jari semuanya kurniaan Allah pada kita. Anggota dalaman pula umpamanya segala usus, salur darah, jantung, paru2, buah pinggang, tulang gemulang yang Allah ciptakan untuk kita gunakan. Cuba bayangkan kita tanpa salah satu anggota badan tadi?


Bukan sekali kita melihat seorang yang kaya menjadi papa, seorang yang berjaya dalam bisnes suatu ketika dulu kini merundum bisnesnya. Dulu punyai kerja bergaji RM10k sebulan tapi kini hidup kais pagi makan pagi. Seorang yang kematian anaknya. Seorang yang kematian suami atau isteri. Bukankah Allah mengambil balik apa yang dipinjamkannya?


Seorang yang miliki rumah tersergam indah, tiba2 suatu hari musnah kerana kebakaran. Sebuah bandar yang punyai 300,000 penduduk lesap di telan gelombang tsunami dalam beberapa minit. Bukankah Allah ingin mengingatkan umat sekelian bahawa kita ini sebenarnya tidak punya apa. Segala yang ada ini milik Nya. Dia bisa mengambilnya jika Dia mahu pada bila2 masa.


Dulu dia gagah perkasa tapi kini dia lumpuh dan terperuk di kerusi roda. Dulu dia muda remaja dan punya banyak tenaga tapi kini dia sudah tua dan kereput menunggu hari matinya. Dia dulu dapat melihat keindahan alam melalui sepasang mata bundarnya namun kini dia sudah rabun dan suatu hari mungkin terus buta akibat penyakit yang menimpanya. Pemuda itu kini kudung sebelah kakinya akibat kemalangan moto. Nikmat kesempurnaan anggota badan dan segala pancaindera ini rupanya milik Allah yang di beri pinjam untuk kita guna pakai. Jika Allah menghendakinya maka sekelip mata atau mungkin melalui sesuatu proses atau kejadian Allah boleh menarik balik nikmat itu.
Maka hargailah nikmat yang ada ini sebelum menjadi nikmat yang hilang.

Kalau dulu kita makan segala makanan kegemaran kita yang enak dan lazat, maka suatu hari nikmat makan itu Allah tarik balik. Semua makanan tidak boleh di makan lagi kecuali sedikit benar. Itulah nikmat yang hilang.


Kalau dulu Allah kurniakan nikmat kesihatan, maka suatu hari Allah timpakan dengan pelbagai penyakit sehinggakan nikmat kesihatan tadi semakin menjauhi, maka itu adalah nikmat yang hilang. Segala nikmat yang Allah bagi wajarlah di syukuri banyak-banyak.


Nikmat kebahagiaan hidup berkeluarga kalau tidak di fahami dan di syukuri maka tidak mustahil akan berakhir dengan kecelarun, porak-peranda, dan penceraian. Gejala sosial anak2 muda dan masalah kerusakan akhlak dan jiwa kacau adalah hasil dari proses keluarga, masyarakat dan pendidikan yang celaru. Amanah yang Allah kurniakan tidak dijaga dengan terbaik malah banyak pula pecah amanah. Maka ia mengundang nikmat yang hilang.


Pandanglah dan fikir, kemudian suloh diri. Insaf diri. Apabila memandang saudara kita yang buta mata di pimpin untuk melintas jalan, insaflah bahawa Allah memberi nikmat terhebat untuk kita iaitu sepasang mata. Apabila kita melihat saudara OKU kita yang tidak punya kaki, maka insaflah dan syukurlah kerana Allah dengan sifat pemurah-Nya telah meminjamkan sepasang kaki untuk kita gunakan ke sana ke mari. Bayangkan kalau Allah tarik balik kemudahan ini dan menjadi nikmat yang hilang?

Marilah kita sama2 fahami firman Allah:
  1. (Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya.
  2. Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran.
  3. Dia lah yang telah menciptakan manusia; -
  4. Dia lah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan.
  5. Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu;
  6. Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya.
  7. Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan,
  8. Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan;
  9. Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang.
  10. Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain:
  11. Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang;
  12. Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum;
  13. Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?
(Ar Rahman: 1-13)

@@@

5 comments:

zul permatang badak said...

salam.....sot, saya termenung sejenak......mengamati bait demi bait pengupasan tentang nikmat....seharusnya kita mengshukuri nikmat anugerahNya....

School Of Tots said...

Bro Zul, selama mana kita gheti bahawa kita ini lemah dan tak ada apa sebenarnya. Ingat tak 40 tahun lebih dulu semasa kita lahir ke dunia ini tanpa seurat benang? Itupun Allah anugerahkan kita bermacam2 termasuklah segala pancaindera, ilmu pengetahuan, akal fikiran, persekitaran, keluarga, harta benda, kesihatan. Semua milik Allah. Allah bagi pinjam sat. Walau kaya berjuta ringgit, bila mati habuk pun tarak.

BadrulAsiyah Abu Kassim said...

bagus betul entri entri di blog ni...semanagt dan insaf membacanya...semoga ALLAH mengiranya sebahagian dr amal soleh,,,
jemput ke blog ustazah ya...
selamat berkenalan

BadrulAsiyah Abu Kassim said...

berbagai bagai nikmat yg ALLAH berikan... kita syukuri ALLAH tambah..mohon share sebahagian entri yg saya suka.. semoga Allah mengiranya sebahagaian dr amal yg soleh AMINNN

School Of Tots said...

TQ BadrulAsiyah Abu Kassim.

Bila Sedar Diri Ini Siapa
Maka Kena Kenal Pemilik Segala
Kita Ini Tidak Punya Apa
Semua Sekadar Pinjaman Belaka
Kita Ini Hamba Pada Yang Esa.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...