CLICK n GO

Thursday, February 26, 2009

Titik Hitam

Ada seorang engineer di ofis saya yang masih muda dan bagus budaknya, kuat bekerja dan agak agresif. Namun tabiatnya suka membebel, itu tak kena ini tak kena. Mengutuk orang itu dan orang ini. Ada saja yang tidak puas dihati. Hari ini dia ada berkunjung ke meja saya untuk meminta simpati berkenaan satu tugasan yang diberikan padanya perihal sebuah tender yang katanya agak tidak sepatut diberi kepadanya at the last minute. Maka saya pun mengambil sekeping kertas puteh bersaiz A4. Saya lorekkan sebuah titik hitam di atasnya dengan sebatang pensel. Selesai perlakuan saya itu saya pun bertanya kepadanya "apa yang kau nampak?". Katanya "satu titik hitam".

Ya betul. Kita nampak sebuah titik hitam. Kita fokus kepada titik hitam. Minda kita telah disempitkan skopnya kepada sebuah titik hitam itu. Itulah yang kita huraikan, yang akan kita bincangkan, yang jadi topik perbualan samada di kantin atau di dalam kereta. Sebuah titik hitam.

Kita galak berbincang tentang masalah, tentang isu, tentang gaji tak cukup, tentang ketidakpuasan hati naluri. Betul tak? Perkara2 negetif. Itulah sebenarnya titik hitam tadi. Ia sangat kecil saiznya tetapi telah mengambil masa dan perhatian yang banyak.

Cerekarama dan drama2 bersiri di TV juga memfokuskan kepada titik hitam. Tajuk2 utama akhbar dan majalah juga mempromosikan titik hitam itu. Elemen2 negetif dalam masyarakat yang di tonjolkan hampir setiap masa. Mendidik masyarakat kepada perkara yang tidak baik. Masyarakat jadi lembik dan tidak bermaya, malah rosak dan kelam kabut. Entah apa yang dikejar. Tak gheti lagi nak berfikir secara konstruktif. Sentiasa mencari kelemahan tanpa mahu menonjolkan kelebihan seseorang atau keadaan.

"Mat Sarip" kata saya, "Anggaplah assigment ini sebagai satu lagi peluang untuk kau belajar tentang urusan membuat tender, berurusan dengan rakan2 berlainan bahagian, berkomunikasi dengan business partners meminta sebut-harga dan tawar menawar, memahami users requirement, memahami spesifikasi produk, menulis proposal, mengajar soal pengurusan masa dan bekerja under pressure". "Bukankah sudah banyak pengalaman yang kau dapat sepanjang setahun setengah berada di sini? Bukankah itu telah menambah nilai skil dan pengalaman yang bisa membantumu melangkah lebih jauh di alam kerjaya?", panjang syarahan saya. "Bandingkan dirimu kini dengan dirimu semasa baru habis grad dulu". Looks for positive value in life my friend. Bijakpandai cina ada berkata there is opportunity in every problem. And I believe its true. Mat Sarip senyum senyum kambing di sebalik misai kucingnya.

Kertas A4 itu puteh bersih warnanya. Itu yang sepatutnya kita sedari. Itulah hakikat kehidupan ini. Puteh. Terlalu banyak nikmat yang Allah berikan kepada kita. Nikmat tubuh badan dan pancaindera, kesihatan, ilmu pengetahuan, akal fikiran, alam sekeliling, harta benda, ahli keluarga dan masyarakat. Nikmat Islam dan Iman. Kalau kita gaji kecik fikirkan lah saudara kita yang bekerja sebagai penarik beca atau buruh kasar. Besar manakah gajinya? Kalau kita banyak masalah, bandingkan masalah kita dengan saudara kita di Myanmar, Kemboja dan Indonesia. Kalau kita rasa tidak lagi aman dan damai, bayangkan sengsara saudara kita di bumi Iraq dan Gaza.

Kalau kita tidak puas hati dengan kerja dan jawatan kita sekarang, ingatlah bahawa sudah ramai yang hilang pekerjaan mereka angkara kemelesetan ekonomi yang kini melanda. Mereka juga punya anak bini yang terpaksa ditanggung. Mengapa kita mahu ambil peduli sangat kepada titik hitam gurisan mata pensel itu? Sedangkan kertas bersaiz A4 kehidupan itu begitu luhur dan tulus sifatnya. Puteh bersih untuk kita nikmati bersama. Marilah menuju redha Allah dan belajar mensyukuri nikmatNya. Amiiin.

@@@

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...