CLICK n GO

Monday, June 30, 2008

Kejar dunia Untuk Akhirat

Aku kini meneruskan pencarian ilmu dengan mentelaah sebuah lagi kitab hebat hasil sentuhan TGNA, seorang tokoh terulung dekad ini. Kitab ini berjudul Tundukkan Hati - Rahsia Keikhlasan Hidup Di Dunia Fana. Di celah2 pembacaan kitab ini aku sesekali mendengar juga siaran video kuliah2 jumaat TGNA yg up-to-date dari web kelantanTV, betapa sepatah-sepatah kata2 yg keluar dari rekahan bibir TGNA penuh hikmah dan point2 yg jitu dan menusuk qalbu. Untuk pendengar seperti aku ini TGNA merupakan tok guru yg berjaya menyampaikan apa yg ingin disampaikannya straight to the point, no nonsense sebuah teknik yg sungguh mantap dalam berdakwah. Berbeza benar dengan segelintir pendakwah lain yg kadang2 suka sangat bermain dgn kata2 dan mencampur aduk perencah untuk penyedap rasa. Aku dapat hayati segala isi kebenaran yg disuruh agama. Dalam wajah yg semakin dimamah usia TGNA istiqamah dalam berdakwah terutamanya dlm slot kuliah jumaatnya di Dewan Zulkifli dan mendidik masyarakat kpd amal maaruf nahi munkar dan segala liku2 kehidupan hidup dunia sementara sebagai platfom terbaik untuk pelaburan kehidupan yg maha panjang di akhirat nanti. Pemimpin satu dalam sejuta yg memang payah dicari ganti. Aku doakan kesejahteraan TGNA dalam melalui usianya yg penuh keberkatan dan cahaya keimanan itu.

Berbalik kepada kitab yg sedang kubaca kini di ms 63 (dari 145) ingin kupaparkan coretan TGNA dlm bab 1 iaitu - Jika orang itu mencari harta untuk kepentingan dunia semata2, orang ini adalah hamba kpd dunia, sekalipun harta yg dicarinya itu adalah harta yg halal. Ini kerana dia lebih menumpukan sepenuh perhatian, masa dan tenaganya untuk mengumpul harta, tanpa memperdulikan amal ibadahnya kpd Allah. Apabila dia kembali kpd Allah kelak, dia akan kembali dlm keadaan Allah tidak redha kepadanya. Orang yg sebegini sebenarnya lebih banyak mensia-siakan masa yg dia miliki. Ini kerana dia hanya menumpukan sepenuh perhatian untuk mengumpul sebanyak mungkin harta dunia sehingga lupa pada tanggungjawabnya yg hakiki sebagai hamba Allah.

Sesiapa yg mencari dunia untuk dunia, dia akan meninggalkanya dgn hembusan nafasnya yg terakhir, dgn detik2 yg menakutkan. Sesungguhnya, segala apa yg ada di atas muka bumi ini adalah hak mutlak Allah SWT. Ia bukan hak mutlak manusia. Ianya dipinjamkan sementara kpd seluruh umat manusia. Harta adalah amanah Allah kpd manusia. Lantaran itu, ia perlulah dikongsikan bersama-sama mereka yg memerlukan. Disebabkan ia milik Allah yg mutlak, manusia perlu - mencari dgn cara yg halal, memasang niat yg baik ketika mencari harta dgn tujuan supaya tidak meminta-minta drp org lain, dgn tujuan untuk menyara keluarga dan dgn tujuan membantu mereka yg memerlukan. Jika semua kriteria ini diikuti, di akhirat kelak, manusia ini akan menemui Allah dlm keadaan Allah redha kpdnya. Wajahnya berseri-seri seperti bulan purnama. Ini kerana dia menjaga amanah yg Allah serahkan kepadanya semasa dia hidup di dunia.

Rasulullah bersabda - Harta yg ada di tangan manusia ibarat sebuah peti besi. Dan setiap peti besi itu ada kuncinya. Nyata bahagia bagi setiap manusia yg diberikan kunci untuk melakukan kebajikan dan ditutupi pintu kejahatan. Nyata celaka bagi manusia yg diberikan kunci kejahatan dan ditutupi pintu kebajikan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...