CLICK n GO

Monday, October 27, 2008

Graduasi MRSM KP

Aku telah memenuhi undangan ke Majlis Graduasi Kali Pertama MRSM-KP yang agak special kerana julung2 kali diadakan memandangkan batch anak aku adalah batch pertama yang memulakan pengajian tingkatan 4 di kampus 53 juta ini pada tahun lepas. Aku sekeluarga bertolak pukul 6.11 ptg setelah mengambil anakku Iman di SMKBS yang menduduki peperiksaan akhir tahun subjek PAI hari Jumaat itu. Laluan PLUS ke utara lancar. Macam biasa lah setiap kali kepenatan atau mengantuk R&R menjadi tempat aku take a break. Tema perjalanan aku ini ialah biar lambat asal selamat tiba sebelum majlis graduasi bermula sekitar 8 pagi Sabtu. Kami selamat tiba di masjid 1km dari MRSP-KP tepat 6.09 pagi, maknanya 12 jam perjalanan beb dari BB ke KP. Di situ berjumpa Pak Nik ayah kepada Harith kawan anakku Amir. Aku bertanya sudah lama sampai, dah lama katanya. Dia bertolak sekitar 12 mlm dan tiba 5:30 pagi iaitu perjalanan Honda Accord lebih kurang 5:30 jam berbanding aku yang mengambil masa 12 jam he he... Setelah mandi dan bersiap di masjid itu, kami pun berhenti sekejap untuk breakfast nasi lemak di gerai berdekatan MRSM. Kami memasuki dewan graduasi dan majlis bermula dengan pembarisan masuk anak2 graduasi di susuli ahli2 senat pada pukul 8:50 pagi.

Bak kata Pengetua MRSM-KP En Ahmad Sanusi Hashim, majlis graduasi ini menandakan para pelajar telah melepasi satu fasa dalam perjalanan akademik mereka iaitu pada peringkat menengah. Bukan saja cemerlang dalam akademik malah juga mantap sahsiah mereka. Semoga suatu hari nanti akan lahirlah para intelek yang berperibadi mulia hasil didikan MRSM. Seramai 248 dari 250 orang pelajar tingkatan 5 telah berjaya memenuhi syarat2 graduasi MRSM. Dari 56 pelajar yang mendapat sijil graduasi MRSM kelas pertama iaitu kelompok pelajar yang mendapat CGPA 3.5 keatas, Fatin Hanani Md Nor anak seorang petani di Kedah telah menjadi pelajar terbaik dgn CGPA 3.92, membuktikan jika ada keinginan, di situ ada kejayaan tidak kira siapa anda.

Brigedier Jeneral Prof. dato' Dr. Kamaruddin Hussin, Naib Canselor Universiti Malaysia Perlis telah menjadi tetamu kehormat yang merasmikan majlis ini. Beliau telah memberikan sebuah ucapan yang sungguh mantap menaikkan semangat para graduan dengan kisah2 benar kecemerlangan dua anaknya, produk keluaran MRSM Taiping yang kini bertugas selaku Chartered Accountant di HSBC Sydney. Dan seorang lagi berkelulusan Universiti Jepun yang mendapat kerja di CSA dengan gaji permulaan fresh graduate RM3500 lebih RM800 dari graduan lain yang biasanya mendapat RM2500 sebulan, kerana kelebihannya yang dapat berbahasa Jepun. Jadi menguasai bahasa ketiga ada kelebihannya. Beliau sangat menggalakkan graduan kita untuk berdiri sama tinggi dengan professional dunia yang lain dgn mendapatkan pengitirafan professional dalam bidang masing2. Jangan mudah merasa selesa. Prof menekankan supaya anak2 never give-up dan teruskan usaha 2 minggu ini untuk cemerlang dalam SPM yang akan bermula pada 11 Nov nanti. Perjalanan masih jauh katanya.

Pesanku kepada Amir ialah stay focus dan jaga kesihatan. Doaku agar Allah memberikan kekuatan kepadanya untuk membuat persiapan terbaik dan memberikan kejayaan cemerlang dalam SPM nanti. Semoga dia akan memperoleh peluang ke institusi terbaik di peringkat seterusnya. All the best my son !!

Dalam masa yang terhad itu kerana Amir pada malam nanti akan menghadiri annual dinner batchnya di salah sebuah hotel di Alor Star, maka kami pergi lunch sekeluarga di food court pekan Jitra. Seterusnya sempat bersantai lebihkurang sejam di sebuah taman rekreasi awam. Isteriku telah menyediakan 'cocktail special' untuk santapan sekeluarga, dimana bahan2nya telah siap dibeli awal2 lagi. Kualiti time bersama Amir dimanafaatkan dalam ketenangan redup dedaunan dan deruan bayu petang. Nasihat2 berguna dan motivasi buat anakku Amir mengisi sebahagian dari detik2 penuh makna itu.

Aku meninggalkan Kubang Pasu pada pukul 4:30 ptg dan singgah melancong ke Penang sekejap. Setelah parking kereta kami ronda2 sekitar Komtar. Anakku Amir ada rekomen supaya pekena nasi kandar kat Line Clear. Cari punya cari tanya punya tanya sambil2 isteri aku dok cari lokasi nak beli jerok, berkat rajin bertanya ada seorang mamat ni bagitau Line Clear depan tu je, dalam 4, 5 blok dari tempat kami berdiri tu. Hah apa lagi line clear lah kan. Sedap beb. Gerai tepi jalan je kat sebatang lorong. Makan 4 orang anak beranak kena RM32 diskaun 80 sen. Not bad. Biasa kami makan kat Brahimsha, Jln TAR KL, silap2 kena RM60 tu. Kami solat qasar & jamak fardu maghrib dan isyak di Masjid Pakistan. Sebelum tu solat zohor & asar di Masjid Jamek Jln McCalister, aku perasan tempat wudhuk dan bilek air depa bersih betul. Tahniah Penang. Sebelum menyebarang balik jambatan PP, kami sempat beli jerok salak 2kg (RM7/kg), mangga 1kg (RM7/kg) dan mangga kuning 1kg (RM10/kg), snek lazat buah tangan dari Penang.

Selepas memandu sejauh 150 km, kami rehat dan tidor di R&R Bidor. Aku nak puji PLUS kerana rata2 R&R di laluan utara ni memang first class. Rest room dan surau serta kemudahan2 lain yang bersih dan terjaga rapi. Aku tidur lena di salah sebuah gazebo di situ tanpa secubit gigitan nyamuk pun. Sekitar 7 pagi Ahad tu baru sambung perjalanan balik. Kemudian singgah di R&R Tapah, another great stop, R&R yang siap dengan pedestrian mall with great food & fruits, world habis. Sampai Bukit Beruntung sekitar 12:30 tgh. Ada 3 jemputan open house hari Ahad tu, so kami pun penuhi 2 daripadanya. All in all duit minyak habis RM180, duit tol RM80, plus a little shopping, makan dan duit poket Amir, habislah sekitar RM600 bagi perjalanan 900 km itu.

Hari ni (Isnin) ada pulak tetamu datang rumah, sdra Azmi sekeluarga. Isteri aku masak express (1 jam je beb) nasi dagang lauk gulai ikan tongkol, telor dan udang serta desert cocktail delight. Memang pro, sedap pulak tu. Pukul 5:30 ptg pi hantar anak kedua, Farihin balik asrama. Penat badan. Esok kerja. Ooops...dah pukul 1:43 pagi. Sometime blogging ni begitu melarakan. Kena tidor ni. Ok Adios !!

@@

Thursday, October 23, 2008

Menghadap Allah SWT Sebagai Seorang Pesalah

Itulah tajuk tazkirah yang saya sampaikan pagi semalam di PA syarikat. Bagi meneruskan pengajian dari kitab Khusyuk Dalam Solat karya TGNA yg kini sudah menjangkau Bab 17. Saya sangat rekomen tuan2 mendapatkan kitab ini yang harganya cuma RM13 terbitan NufairStreet. Terasa bermakna pula penyampaian saya semalam bila ada seorang pegawai syarikat email saya bertanyakan detail kitab yang dibaca untuk dibelinya bagi rujukan. Nampaknya ada juga insan2 yang memberikan sedikit perhatian kepada tazkirah yang disampaikan itu.

Bolehkah anda bayangkan bagaimana perasaan seorang anak yang lari meninggalkan rumah, kemudiannya, kembali semula setelah menghadapi kesulitan dan kepayahan di luar sana. Ketika ia tiba di ambang pintu rumahnya, tangannya merasa berat untuk mengetuk daun pintu. Tetapi dalam keadaan terdesak dan tiada pilihan ia terpaksa pulang ke pangkuan orang tuanya, dalam keadaan berat ia memberanikan diri untuk memasuki rumah tersebut dan sekaligus menghadap orang tuanya.

Sukar hendak dibayangkan betapa malu dan berat hatinya untuk menemui mereka kembali, lebih2 lagi setelah mengingatkan tindakannya yang lalu yang begitu nekad melawan dan menyinggung perasaan orang tuanya yang penyayang itu seterusnya bersikap biadap terhadap mereka dengan lari dari rumah. Suatu keterlanjuran yang mesti dibayar dengan penyesalan dan airmata, walaupun ia pernah berjanji tidak akan menjejakkan lagi kaki ke rumah itu suatu masa dulu. Semua itu kerana menurut kata hati. Kini ia terpaksa pulang semula dengan kehadiran membawa hati yang insaf bercampur malu serta mengharapkan bahawa segala kesalahannya yang lalu akan dimaafkan.

Begitulah suatu contoh dan gambaran perasaan yang sepatutnya ada pada setiap kali seseorang itu hendak mendirikan solat. Ia datang sebagai seorang hamba yang pernah meninggalkan dan tidak mematuhi arahan TuhanNya, tetapi terpaksa datang semula kerana ia tidak punyai pilihan selain terpaksa menemui Tuhan melalui solat tersebut atas kesedaran bahawa hanya kepada-Nya tempat ia mengharap keampunan.

Datang menemui Tuhan dengan kesedaran sebagai seorang yang banyak melakukan kesalahan adalah memperlihatkan keinsafan yang sebenar sebagai seorang hamba. Sebab itulah kehadirannya dengan perasaan sangat bimbang, campur malu, tidak syak lagi bahawa pertemuan dengan Allah SWT melalui solat akan dilakukan dengan penuh cermat serta tumpuan sepenuhnya, di samping berusaha untuk mengelak dari melakukan sebarang perkara yang tidak disukai oleh Allah SWT.

Saya merujuk pula Kitab Nasihat Agama Dan Wasiat Iman oleh Imam Habib Abdullah Haddad di m/s 113 di mana ada menceritakan hakikat solat lahir dan batin. Ada dua hakikat bagi solat iaitu hakikat lahir dan hakikat batin. Solat seseorang itu tidak akan dikira sempurna, melainkan dengan melaksanakan kedua-dua hakikat ini sekaligus. Hakikat lahir itu ialah berdiri, membaca, ruku', sujud dan seumpamanya itu dari tugas2 solat yang lahir. Adapun hakikat batinnya ialah seperti khusyuk, hadir hati, tulus ikhlas dan sempurna, meneliti dan memahami makna2 bacaan, tasbih dan seumpama itu.

Tugas solat yang lahir ialah bahagian badan dan anggota. Manakala tugas solat yang batin, ialah bahagian hati dan rahsia kebatinannya. Yang kedua inilah tempat yang diperhatikan Allah terhadap setiap hamba-Nya, yakni hati dan rahsia dalam dirinya.

Imam Ghazali berkata perumpamaan orang yang mendirikan solat secara hakikat lahir saja, serta mengalpakan hakikat batinnya, umpama seseorang yang menghadiahkan seorang puteri yang sudah mati, tiada bernyawa lagi, kepada seorang maharaja agung. Dan perumpamaan orang yang alpa dalam mendirikan hakikat solatnya yang lahir, ibarat seorang yang menghadiahkan seorang puteri yang kodong kaki-tangannya, buta matanya, kepada seorang raja. Kedua-dua orang ini akan dimurkai raja disebabkan hadiahnya. Mereka akan disiksa dan di aniaya oleh raja disebabkan hadiahnya. Mereka akan disiksa dan dianiaya oleh raja kerana menghina kedudukan raja, serta mengabaikan haknya.

Imam Ghazali menyambung lagi, katanya samalah perumpamaannya dengan anda yang menghadiahkan solatmu itu kepada Tuhan. Awas, janganlah sampai anda menghadiahkan solat itu dengan sifat2 yang tersebut, sehingga anda patut menerima siksaan Allah SWT. Semoga kita semua dapat mengambil iktibar dan memperbaiki lagi mutu solat kita, insyaAllah.

@@

Tuesday, October 21, 2008

Al-Kursi

Saya menerima sekeping kad raya korporat hari ini yang di hantar ke alamat ofis saya oleh Managing Director dan Director sebuah syarikat IT, yang kedua2nya juga merupakan bekas majikan saya sekitar 10 tahun yang lalu yang kini sudah berkahwin dan menjadi suami isteri yang sah sekaligus rakan kongsi sebuah syarikat yang berjaya.

Walaupun agak terlewat menerimanya namun bak kata orang puteh the thoughts that count, never late than never. Salam Aidilfitri dengan ingatan tulus ikhlas maaf zahir batin. Di hari dan bulan yang mulia ini, kami ingin mengucapkan ribuan terima kasih dan syukur Alhamdulillah di atas sokongan anda terhadap perniagaan kami selama ini. Semoga Allah SWT memberkati dan memurahkan rezeki kita semua. Itulah antara petikan yang tertera dan dimeteri oleh tandatangan dakwat hitam kedua2 pasangan ini.

Kad yang tidak sekadar kad biasa ini turut memaparkan ilmu yang bermanafaat. Ingin saya kongsikan di sini agar kita semua terpalit saham menyebarkannya.

Allah tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang tetap hidup, Yang kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekelian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya. Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).

Ayat Al Kursi ini, surah Al Baqarah ayat 255 adalah ayat yang agung dalam Al Qur'an malah ia disebut sebagai penghulu bagi seluruh ayat Al Qur'an dan juga sebagai pendinding diri dari segala kejahatan.

Antara hikmah ayat Al Kursi mengikut terjemahan hadis-hadis Rasulullah SAW adalah antaranya:-
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua Malaikat memeliharanya hingga subuh.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi di akhir tiap2 sembahyang fardhu, Allah SWT menganugerahkan dia setiap hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi2 serta Allah melimpahkan padanya rahmat.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah SWT mengutuskan tujuh puluh ribu Malaikat kepadanya; mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.
  • Barang siapa membaca ayat Al Kursi di akhir sembahyang, Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.
Itulah antara yang di cetak di muka kedua kad raya ini. Bagi saya trend ini boleh di jadikan ikutan dimana kad raya bukan hanya sekadar untuk mengiratkan silatulrahim atau sebagai tanda ingatan sesama kita tetapi boleh diselitkan juga dengan ilmu dan hikmah untuk dikongsi dan war-warkan bersama.

Berikut saya tambahkan sedikit bahan bersangkutan dengan ayat Kursi ini yang di petik dari laman http://www.kitab.junjungan.net/ sebagai pengetahuan bersama.

Ayat Kursi diturunkan pada suatu malam selepas Hijrah. Menurut riwayat, ketika ayat Kursi diturunkan disertai dengan beribu-ribu malaikat sebagai penghantarnya, kerana kebesaran dan kemuliaannya. Syaitan dan Iblis menjadi gempar kerana adanya suatu alamat yang menjadi perintang dalam perjuangan nya. Rasulallah SAW segera memerintah kepada penulis Al Qur'an iaitu Zaid bin Thabit agar segera menulisnya dan menyebarkannya. Ada terdapat sembilan puluh lima buah hadis yang menjelaskan fazilat ayat Kursi. Sebabnya ayat ini disebut ayat Kursi kerana di dalam nya terdapat perkataan Kursi, ertinya tempat duduk yang megah lagi yang mempunyai martabat. Perlu di ingat, bukan yang di maksudkan dengan Kursi ini tempat duduk Tuhan, tetapi adalah Kursi itu syiar atas kebesaran Tuhan.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi dengan istikamah setiap kali selesai sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali masuk ke rumah atau ke pasar, setiap kali masuk ke tempat tidur dan musafir, insyaAllah akan diamankan dari godaan syaitan dan kejahatan raja-raja (pemerintah) yang kejam, diselamatkan dari kejahatan manusia dan kejahatan binatang yang memudharatkan. Terpelihara dirinya dan keluarganya, anak-anaknya, hartanya, rumahnya dari kecurian, kebakaran dan kekaraman.

Terdapat keterangan dalam kitab Assarul Mufidah, barang siapa yang mengamalkan membaca ayat Kursi, setiap kali membaca sebanyak 18 kali, inyaAllah ia akan hidup berjiwa tauhid, dibukakan dada dengan berbagai hikmat, dimudahkan rezekinya, dinaikkan martabatnya, diberikan kepadanya pengaruh sehingga orang selalu segan kepadanya, dipelihara dari segala bencana dengan izin Allah SWT.

Salah seorang ulama Hindi mendengar dari salah seorang guru besarnya dari Abi Lababah r.a, membaca ayat Kursi sebanyak anggota sujud (7 kali) setiap hari adalah benteng pertahanan Rasulallah SAW.

Syeikh Abul ‘Abas alBunni menerangkan: Sesiapa membaca ayat Kursi sebanyak hitungan kata-katanya (50 kali), di tiupkan pada air hujan kemudian diminumnya, maka inysyaAllah tuhan mencerdaskan akalnya dan memudahkan faham pada pelajaran yang dipelajari.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi selepas sembahyang fardhu, Tuhan akan mengampunkan dosanya. Sesiapa yang membacanya ketika hendak tidur, terpelihara dari gangguan syaitan, dan sesiapa yang membacanya ketika ia marah, maka akan hilang rasa marahnya.

Syeikh alBuni menerangkan: Sesiapa yang membaca ayat Kursi sebanyak hitungan hurufnya (170 huruf), maka insyaAllah, Tuhan akan memberi pertolongan dalam segala hal dan menunaikan segala hajatnya, dan melapangkan fikiranya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya dan diberikan apa yang dituntutnya.

Barang siapa membaca ayat Kursi ketika hendak tidur, maka Tuhan mewakilkan dua malaikat yang menjaga selama tidurnya sampai pagi.

Abdurahman bin Auf menerangkan bahawa, ia apabila masuk kerumahnya dibaca ayat Kursi pada empat penjuru rumahnya dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pelindung dari gangguan syaitan.

Syeikh Buni menerangkan: sesiapa yang takut terhadap serangan musuh hendaklah ia membuat garis lingkaran dengan isyarat nafas sambil membaca ayat Kursi. Kemudian ia masuk bersama jamaahnya kedalam garis lingkaran tersebut menghadap kearah musuh, sambil membaca ayat Kursi sebayak 50 kali, atau sebanyak 170 kali, insyaAllah musuh tidak akan melihatnya dan tidak akan memudharatkannya.

Syeikul Kabir Muhyiddin Ibnul Arabi menerangkan bahawa; sesiapa yang membaca ayat Kursi sebayak 1000 kali dalam sehari semalam selama 40 hari, maka demi Allah, demi Rasul, demi Al Qur'an yang mulia, Tuhan akan membukakan baginya pandangan rohani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia. (dari kitab Khawasul Qur’an)

Itulah antara khafiat dan amalan2 yang dapat dikongsikan untuk pengetahuan. Eloklah bertanyakan ustaz dan guru yang muktabar bagi pemahaman yang lebih jelas. Semoga kita istiqamah dalam beramal dengan ayat Kursi ini, insyaAllah.

@@

Sunday, October 19, 2008

Open House Dan Tender Bidding

Semalam 18 Syawal saya mendapat banyak jemputan ke Open House. First saya sekeluarga ke rumah Hj Mokhtar (mantan General ATM), very proper preparation, siap catering dan canopy dengan hidangan nasi minyak lauk kambing, ayam merah, kari daging, tak lupa lemang dan rendang. Banyak modal. Kemudian bergegas balik rumah untuk menyambut tetamu yang akan datang beraya. Isteri masak pasta bersama hidangan kek coklat, special desert "cocktail wonders" dan beraneka cookies raya.

Tetamu kami sebenarnya adalah kawan anak saya dan abangnya yang bernama Saifullah (Pedang Allah) seorang mahasiswa Universiti Al-Azhar Mesir dalam bidang Syariah. Yang menarik semasa saya berbual2 dengannya seolah2 menemuduga tubi, Saifullah ini rupanya seorang Hafiz 30 juzuk semasa mengaji pondok, meneruskan pengajian di SAMT-KKB di Tingkatan 4 & SAMER-Rawang di Tingkatan 5, kemudian mengambil STAM di SAMT semasa Tingkatan 6 dan berjaya melanjutkan pelajaran ke Universiti Al-Azhar dengan tajaan Pusat Zakat Selangor sebanyak RM5,000 setahun. Katanya kalau berjimat insyaAllah cukup perbelanjaannya. Saya suka sikapnya itu. Kini akan memasuki pengajian ke tahun 3. Beliau sedang bercuti selama 3 bulan dan telah memanafaatkan sepenuhnya cuti beliau. Bulan pertama digunakan dengan menjadi guru ganti di SAMER mengajar Bahasa Arab bagi Tingkatan 1, Ilmu Al Qur'an & Hadis untuk Tingkatan 2, dan yang kelakarnya Kemahiran Hidup (Sains Rumahtangga) di Tingkatan 3. Sepanjang bulan Ramadhan pula beliau menjadi Imam Terawih di Puchong dan sekali sekala menjadi penceramah di kuliah2 maghrib. Maknanya masa cutinya telah di guna oleh Saifullah dengan penuh hikmah.

Bila saya bertanyakan bagaimanakah teknik hafazan yang digunakan, beliau memberitahu bahawa kita mesti lancar dulu bacaan katakan satu mukasurat yang hendak dihafal itu, baca sampai lancar. Kemudian bahagikan kepada 4 bahagian dan mulalah menghafal sehingga dapat. Mesti set target katanya, banyak mana yang hendak dihafal. Untuk mengekalkan hafazan, rutin yang beliau amalkan ialah mengulang antara 1 hingga 5 juzuk setiap hari tidak kira samada persekitaran bising atau sunyi. Isteri saya memberi komen nampak kejernihan airmuka seorang hafiz di wajahnya dan di sambut oleh Saifullah dengan merendah diri. Bila saya tanya apakah visi dan cita2nya. Jawabnya untuk menjadi seorang lecturer dan pendakwah bebas. Saya kata bagus tu. Sehinggalah mereka berangkat pulang selepas sekali lagi memohon maaf kerana terlambat tiba tadi (kerana sesat jalan) dan juga kerana pembatalan temujanji sebelum ini. All the best to Saifullah.

Agenda seterusnya ialah berkunjung ke open house ke 2 iaitu rumah Azmi jiran di Prima Beruntung. Beliau memang suka buat kenduri dan majlis makan2, masuk kali ini saya kira tak kurang dari 10 kali sepanjang 3 tahun beliau menetap di taman perumahan ini. Kemudian ke Bukit Sentosa 3 untuk ke rumah Shahmi kawan anak saya. Bapanya Azlan agak peramah dan hidangan istimewa ialah nasi lemak special kerana isterinya memang meniaga nasi lemak. Seterusnya kami singgah solat maghrib di Masjid As Salam. Kelihatan ramai musafir jauh dan dekat yang singgah untuk solat selepas kunjung mengunjungi di pelbagai rumah terbuka di hari minggu ini. Seterusnya ke rumah kawan saya dari Time Telecom di banglo 2 tingkatnya yang dibeli dengan harga RM230k. Beliau yang ringan mulut sempat memberitahu harga pasaran di Jalan Tanjung kini ialah RM350k untuk banglo double story & RM260k untuk banglo single story.

Open House ke 5 kami ialah ke rumah Midah kawan isteri saya dengan jamuan mee rebus, pizza, dan spagheti. Memenuhi jemputan2 open house raya inilah di jadikan alasan untuk tidak ke ofis di hari sabtu ini untuk tugas tender EDRMS walaupun Habib, bid manager tengahari tadi sudah SMS meminta bid members yang kelapangan untuk datang ke ofis.

Maka hari ini, Ahad terpaksalah ke ofis juga untuk tugasan penyediaan tender ini. Submissionnya ialah pada hari Isnin 12 tgh. Tender ini adalah untuk membekal Sistem Pengurusan Rekod Elektronik kepada 2 agensi kerajaan sebagai pilot sites. Isteri saya menghantar saya ke bus stop. Dari Rawang saya menaiki komuter ke KL Central. Setelah lunch awal di Subway saya menaiki LRT ke stesen Jelatek. Seterusnya menaiki bas U23 ke ofis. Saya kini banyak bergantung kepada public transport. Jarang benar saya memandu ke ofis. Salah satu faktornya ialah penjimatan kos. Rasanya hari ni terpaksa bermalam di ofis. Tidak mengapa sebab esok ada reason untuk ambil book-off (cuti tanpa rekod sebagai ganti).

Jumlah pembida yang menghadiri taklimat tender tempoh hari adalah 41 syarikat. Maka probability untuk memenangi bid adalah 1 dari 41 sekiranya semua syarikat yang menghadiri taklimat tender itu menyertainya. Namun kata pemutus rasanya lebih berpihak kepada syarikat yang punyai networking baik dengan orang2 politik. Itulah antara kelemahan2 yang ada dalam proses membida tender agensi2 kerajaan ini. Bagi pekerja pre-sales seperti kami, kerja2 menyediakan tender bidding ini sudah menjadi rutin dan sebahagian dari tugas walaupun secara peribadi saya sebenarnya tidak gemarkan tugasan itu. Terutamnya bila memikirkan peluang memenangi bida yang tipis. Namun keadaan kemelesetan semasa syarikat dan tekanan pihak pengurusan kepada sales team untuk mendapatkan sales baru untuk syarikat bagi menjana pendapatan untuk terus beroperasi menyebabkan penyertaan dalam bida2 tender tidak begitu selektif lagi. Maka saya antara yang terpaksa tidak tidur untuk itu. Semoga usaha ini mendapat berkat dan diterjemahkan kepada sesuatu yang baik.

Saudara Lokman pengurus dari bid management office (BMO) membelikan kami dinner nasi goreng ayam dan minuman fresh oren. Sekitar 3 pagi vendor aplikasi kami telah email revise quotation dengan penjimatan sekitar RM1m, dan bid manager yang kepenatan mengekang mata kini terpaksa adjust costing spreadsheet dan CMT dengan harga baru pula. Membebel panjang kawan kita ini dan menyoal kewarasan mengapa lewat betul pricing baru ini dihantar. Sebenarnya itulah antara taktik dan strategi vendor supaya harga mereka tidak bocor kepada competitors dan juga yang lebih penting sekali supaya pembida seperti kami ini tiada ruang yang panjang untuk tawar menawar dengan mereka. Saya sudah masak dengan hakikat ini. Respect saya pada Habib yang tidak take a nap pun. Mungkin dia dapat bantuan dari nikotin dalam Dunhill King Size yang sudah entah pack keberapa dan minuman Red Bull nya. Haikal, Zain, Zack & saya mengambil giliran untuk tidur sekejap.

Saya sempat menyendiri di surau dan mengerjakan Qiyamullail 7 rakaat sebelum subuh itu. Tepat 5:41am suara saya memecah kesunyian di corong speaker surau dengan seruan azan menyeru umat manusia mengerjakan solat, menuju kejayaan dan menghebahkan bahawa solat itu lebih baik dari tidur. Setelah mandi kerbau di level 2 ofis dan mengenakan t-shirt baru terasa sedikit segar. Seterusnya saya breakfast mee campur mihun dan nescafe panas kurang manis di kantin syarikat.

Setelah memastikan urusan tender selesai sepenuhnya maka saya pun 'book-off' myself untuk balek ke rumah di Prima Beruntung menaiki bas RapidKL U23 sampai ke Titiwangsa, naik STAR ke Masjid Jamek, seterusnya menaiki Komuter ke Rawang, dan bas tabung (mini) ke BB. I take my time to have a hair cut and have a nice lunch. Kemudian baru call my wife to pick me up. Kebetulan my wife puasa hari ni. Selepas solat zohor, saya pun melelapkan mata to recover back dari pening lalat akibat tidak tidur sepanjang malam. Hujan rintik2 menambah baik lena tidur saya. Alhamdulillah.

@@

Monday, October 13, 2008

Jangan Jadi Seperti Fahri

Anak2ku kini sudah tiba masa tahap umur remaja dengan kerenah dan krisis tersendiri terutamanya berkenaan dgn feeling atau perasaan. Ada krisis identiti atau kecelaruan hormon mungkin. Kita akan rasa seronok bila diminati atau meminati seseorang. Farihin & Iman, kalau berkawan dgn lelaki mestilah cermat dalam segala hal. Begitu juga anakku Amir dalam berkawan atau bercit-cat atau bersms dgn perempuan. Kontrol kata2 yang diluahkan. Terlajak kereta boleh diundur, terlajak kata/sms padah jawabnya. Kerana kekadang tu kita hanya biasa2 saja tapi dia orang ada ape2. Atau kita rasa ape2 tapi dia org biasa2 saja. Menyebabkan kita hilang fokus untuk belajar dan asyik berkhayal pula.

Ingat, jangan jadi karektor Fahri (dlm Movie Ayat2 Cinta), seorang yang ikhlas dan baik, namun memakan diri apabila ramai insan2 yang menaruh harap padanya. Sehingga apabila dia mendapat jodoh, ramai pula yang kecewa dan putus asa. Ada pula yang cuba melakukan perkara yang tidak baik terhadapnya sebagai membalas dendam atas kekecewaan itu.

Ingat prioriti sekarang ialah belajar dan mencapai tahap terbaik supaya ada peluang melanjutkan pelajaran ke peringkat seterusnya. InsyaAllah anakanda akan bertemu pasangan yang terbaik juga. Stay Fokus !! Papa ada terjumpa sebuah petikan dalam salah satu blog (dah lupa address nye dlm Kelantan Bloggers) yang mungkin berguna untuk pengetahuan. Sama2lah kita cuba menghayati dan menafsirkan kata2 ini untuk panduan diri kita..Moga kita akan dapat ketemui sesuatu...

Jika kamu memancing ikan, setelah ikan itu terlekat di mata kail hendaklah kamu mengambil terus ikan itu. Janganlah sesekali kamu lepaskan ia semula ke dalam air begitu sahaja kerana ia akan sakit oleh kerana bisanya ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup…Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang. Setelah ia mula menyayangimu hendaklah kamu menjaga hatinya. Janganlah sesekali kamu terus meninggalkannya begitu sahaja kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu…

Jika kamu menadah air biarlah berpada. Jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh. Cukuplah sekadar memenuhi keperluanmu. Kerana apabila sekali ia retak, tentu sukar untuk kamu menampalnya semula. Akhirnya ia dibuang sedangkan jika kamu cuba membaikinya, mungkin ia masih boleh digunakan lagi…

Begitu juga jika kamu memiliki seseorang terimalah seadanya. Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa. Anggaplah dia manusia biasa. Apabila sekali dia melakukan kesilapan, bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya. Akhirnya kamu kecewa dan meninggalkannya. Sedangkan jika kamu memaafkannya, boleh jadi hubungan kamu akan berterusan hingga ke akhirnya…

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi yang kamu pasti baik untuk dirimu. Mengenyangkan. Berkhasiat. Mengapa kamu berlengah dan cuba mencari makanan yang lain. Terlalu ingin mengejar kelazatan. Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya lagi. Kamu akan menyesal…

Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan yang kamu pasti membawa kebaikan kepada dirimu. Menyayangimu. Mengasihimu. Mengapa kamu berlengah dan cuba membandingkannya dengan yang lain? Terlalu mengejar kesempurnaan. Kelak, kamu akan kehilangannya apabila dia menjadi milik orang lain. Kamu juga yang akan menyesal....

Sebagai kesimpulan, kalau terlalu memilih atau banyak sangat untuk memilih atau tersangatlah mencari yang terpilih dan terbaik atau ter-ideal, maka mungkin jugak semua nanti akan terlepas. Maka awak juga yang melepas. Contohnya si Minah ni, lawa orangnya. Maka peminat pun ramai. Orang ni nak ngorat dia, orang tu nak berkenalan, namun bila dah perasan lawa maka semuanya dilayan acuh tak acuh, tak ada yang betul2 serius atau betul2 berkenan di hati. Dah jadi jack of all trade pulak. Makanya last2 kawan yang lain semua dah kahwin, dia je yang belum. Umur makin meningkat. Saham makin turun. Akhirnya bertemu jodoh dengan si Botak dari gua hantu. Tapi Alhamdulillah la kan. Ada tu andartu sampai ke tua. Atau jadi bujang terlajak walaupun hansem boleh tahan. Jadikan lah coretan ini sebagai kiasan dan sempadan dalam melalui liku2 remaja mu.

@@@

Wednesday, October 08, 2008

Menyahut Seruan Azan

Alhamdulillah hari ini sudah hari ke 7 kita meraikan kemenangan dalam beribadah di bulan Ramadhan. Semoga kita teruskan ibadah Qiamullail, mendirikan solat2 sunat, dan membaca Al Qur'an dan setiap nilai2 murni yang sudah kita asuh sepanjang Ramadhan itu.

Namun bagi perokok2 professional tabiat merokok diteruskan jua. Bagi pendedah aurat maka mereka teruskan pendedahan mereka tanpa ada rasa malu dan segan silu. Para penidak solat meneruskan rutin tidak solat mereka. Para pengumpat para pendengki para pengirihati dan segala pesakit2 hati meneruskan profesyen lama mereka. Maka ibadah Ramadhan adalah sekadar lapar dan dahaga sahaja. Alangkah rugi dan celakanya. Semoga keinsafan menjelma jua.

Alhamdulillah hari ini merupakan hari ke 3 saya berpuasa sunat Syawal bersekali dengan Qiyamullail 4:45am sebelum sahur sekadar 7 rakaat dan dapat saya hayati sebenarnya ketenangan dan kesyahduannya. Di siangnya tak payah bersibuk2 nak pergi makan cuma cabarannya berlainanan kerana Ramadhan dulu orang lain pun berpuasa. Maka saya rasa lebih fokus dan produktif.

Di ofis pagi ni saya sampaikan tazkirah mingguan yang slot hari rabu ini memang ditugaskan kepada saya selaku salah seorang AJK surau. Jadi saya meneruskan pengajian dari kitab Khusyuk Dalam Solat karya TGNA yang saya tinggalkan sepanjang Ramadhan kerana slot ini di ganti dengan tazkirah2 berkaitan fadhilat Ramadhan. Tajuk hari ini ialah Di Sebalik Kesulitan Menyahut Seruan Azan iaitu di Bab ke 16 dari 29 Bab itu.

Al-Imam Ghazali menyatakan bahawa orang yang menyahut seruan azan dengan serta-merta meninggalkan segala urusan untuk menunaikan solat berjamaah, di akhirat kelak ia akan dijemput oleh Allah SWT dengan segala lemah-lembut dan menjadi tetamu-Nya.

Suatu rahmat yang besar bagi seseorang yang berada di Mahsyar ketika manusia hiruk-pikuk menghadapi nasib masing2, tidak tahu apa yang hendak dilakukan atau ada orang untuk bertanya dan mengadu nasib, di bawah terik mentari yang sejengkal di atas kepala itu, bila tiba2 Allah SWT menjemputnya dengan lemah-lembut penuh kasih sayang. Alangkah bahagianya dia. Inilah nikmat yang tidak terhingga balasan dari amalannya menyahut seruan azan dengan mendirikan solat semasa di sunia dulu.

Allah SWT menjadikan Padang Mahsyar sebagai hari terbuka bagi manusia mempamerkan segala amalannya. Dengan penuh cemas manusia mengharapkan barang pamerannya iaitu amalannya akan dinilai oleh Allah SWT dengan markah yang tinggi sehingga melayakkan diri untuk menjadi pemenang dan menerima hadiah iaitu Syurga.

Sayangnya hari itu manusia tidak berpeluang untuk membuat sebarang pindaan bagi meningkatkan markah, sebaliknya bergantung penuh kepada rahmat Allah SWT berdasarkan amalan yang dilakukan semasa di dunia.

Dalam saat cemas itu tiba2 Allah SWT datang menjemput seseorang dengan ramah mesra dan lemah-lembut dan memberitahu orang itu bahawa inilah natijah dari keredhaan Allah SWT yang telah menyaksikan orang itu bersusah payah di dunia dulu, menyahut seruan azan berkumandang, bergegas pergi menunaikan solat berjemaah di masjid atau musalla. Ia sanggup meninggalkan semua urusan buat seketika, meninggalkan tempat tidur di subuh dingin walaupun mata masih mengantuk.

Sesungguhnya Allah SWT menjadi saksi kepada kesungguhannya menyahut seruan azan yakni seruan Tuhan Yang Maha Esa, dengan itu hanya Tuhan jua yang tahu menilai dan membalasnya dengan menjemput orang itu ketika manusia lain sedang cemas di Padang Mahsyar melalui hari2 yang sangat hebat penuh debar dan harap.

Jadi mulai hari ini janganlah memandang enteng lagi soal menyahut seruan azan yang di laungkan oleh para muazzin di corong2 speaker masjid dan surau itu. Semoga cahaya Syawal ini benar2 menyuloh hati2 kita untuk lebih mengagungkan Allah SWT yang Maha Esa. Amiin.

@@

Thursday, October 02, 2008

Raya Lagi Kita Tahun Ini

Ramadhan sudah berlalu. Maka kita semua bergembira di Hari Raya, tanda kemenangan perjuangan melalui madrasah Ramadhan yang membasuh tubi diri menjadi insan yang elok dan bersih. Semoga berjaya. Berjaya untuk menjadi insan yang lebih baik. Berjaya mencapai output bermutu selepas menjalani satu proses 30 hari itu. Dan semoga kebaikan ini di teruskan pada bulan Syawal dan seterusnya sehingga ketemu lagi Ramadhan di tahun depan untuk di servis di overhaul lagi. Itu pun kalau ada lagi kesempatan dan umur panjang. Bukankah ini Ramadhan terakhir kita?

Alhamdulillah ibadah Qiyamullail berjaya saya teruskan without fail pada 10 terakhir Ramadhan sekitar 4:30am sebelum bersahur. Semoga saya berjaya mendapat rahmat Allah, keampunanNya dan pembebasan dari api nerakaNya sehingga melayakkan saya ditempatkan di dalam kelompok hambaNya yang layak mendapat nikmat Syurga. Itulah pengharapan kemuncak di akhir Ramadhan ini.

Hari Raya semalam saya mulakan dengan solat subuh dan mengaji sekadar dua lembaran. Azam saya untuk tidak bertangguh lagi dalam mengaji ini. Kalau ada slot sekadar 5 minit sambil menunggu wife atau anak2 bersiap2 untuk berjemaah atau selepas solat sunat qabliah semasa menunggu bilal di surau iqamah, maka saya akan mengaji InsyaAllah.

Semalam semasa beraya di rumah Hj Kamaruddin, banyak ilmu yang telah dikongsikan. Salah satunya ialah kita ini perlu sangat menguatkan pertahanan dalaman diri dengan mendampingi Al Qur'an. Kerana di sana ada pelbagai penawar dan ubat untuk setiap penyakit dan masalah. Katanya untuk permulaan beramal lah dengan beberapa ayat khusus, jangan terlalu banyak sangat takut tak istiqamah atau tak fokus. Ayat Kursi is a good start. Mulakan dengan bacaan Al Fatihah dan berniat "Ya Allah aku ingin beramal dengan ayat Kursi ini dan mohon perlindungan Mu dari gangguan nafsu, syaitan, iblis, jin aprit, manusia, dan segala makluk Mu yang berniat jahat dan tidak baik kepada aku sekeluarga".

Teruskan bacaan ayat Kursi itu dan setelah habis kita kena save it. Macam buat file MS Word la kan lepas habis menaip tu kena save. So dalam folder kita dari sebuah file akan berkembang hingga beratus atau beribu files nanti. Konsep sama juga dalam pertahanan atau pendinding dengan ayat2 Allah ini. Selepas bacaan tadi maka kita tarik nafas dalam2 dan kita telan (bersekali dengan air liur) seolah2 meneguk air cincau semasa berbuka tu. Itulah proses menyimpan atau menyetor ayat2 Kursi tadi ke dalam diri kita ini. Buatlah rutin ini pada setiap kelapangan. Jadi bacaan2 kita tadi tidak hanya sekadar berlalu persis bayu bertiup setiap kali selepas membacanya, tapi kita savekan untuk nanti kita guna atau open balik satu masa nanti. Itulah rahsianya dan berdoa sentiasa memohon perlindungan dari Nya. Untuk pengetahuan, Hj Kamaruddin ini adalah anak murid dan juga besan kepada Ust Dr Dato' Harun Din. Beliau adalah tenaga penting Darul Syifa dan sering memberi khidmat kepada masyarakat terutamanya dalam perubatan ilmu hitam dan gangguan makhluk halus. InsyaAllah cubalah kita sama2 amalkan.

Semasa solat Raya di Masjid Al Salam bersama ribuan umat Islam macam biasalah masjid melimpah ruah dengan jemaah tidak cukup dengan setiap inci kaki lima malah beberapa khemah besar di sisi masjid juga penuh belaka. Saya perhatikan warga Bangla ramai sungguh melebihi warga Indon. Tanggapan saya depa ni pekerja2 kilang di sekitar pekan ini di samping sebahagian besar warga Vietnam yang sudah jadi pilihan utama majikan2 di sini. Orang tempatan mungkin dah tak minat kerja kilang ni atau depa lebih suka dok lepak saja tak taulah pulak, di samping warga asing ini mungkin masih jauh lebih murah kot. Yang herannya masa solat jumaat tak ada lah pula saya notis sangat kehadiran mereka ini. Hmmm....mungkin solat raya yang sunat ini lagi penting dan signifikan berbanding solat wajib Jumaat itu.

Di hari raya pertama ini isteri saya menyediakan juadah satay ayam 2 ekor, satay daging 1.5 kg, ketupat segera, kuah kacang, rendang ayam, agar2 dan pelbagai biskut raya. Anak saya Amir dan Iman yang tolong bakar satay. Anak saya Farihin pula fokus buat rendang. Pada Hari Raya kedua pula, juadah nasi dagang berlauk gulai ikan tongkol (aya) dan telor menjadi pilihan. Isteri saya memang power dalam juadah2 ini dan sering mendapat pujian teman2 yang berkunjung ke rumah kami. Alhamdulillah rumah kami meriah dengan kunjungan jiran tetangga, sahabat handai dan saudara mara.


Berbalik kepada Hj Kamaruddin dan isterinya Hjh Asmah. Mereka ini adalah insan2 yang Alhamdulillah di kurniakan Allah rezki yang murah dan merupakan pemilik bisnes yang berjaya. Dengan rezki itu di salurkan pula ke jalan Allah dan istiqamah dalam berdakwah dan kerja2 kebajikan. Hjh Asmah umpamanya menyampaikan kuliah mingguan di rumahnya setiap hari Khamis kepada muslimah2 di sekitar kawasan ini di samping menjadi tenaga pengajar di kelas2 pengajian di surau2. Hj Kamaruddin dan isteri begitu ramah melayan saya sekeluarga dan antara topik yang di sentuh ialah pengalaman2 beliau semasa merawat pesakit2 yang dirasuk makhluk halus. Namun di sini saya ingin menyentuh usaha dakwah mereka. Bukankah kita pernah dengar bahawa usaha dakwah ini menjadi tanggungjawab semua, bukan sekadar tertanggung kepada ustaz2 dan ulama semata. You and me adalah bertanggung jawab dalam usaha dakwah dan akan di soal di hadapan Allah nanti. Pernah dengar kan?

So far pasangan ini telah berjaya meng Islam kan 9 orang. Katanya yang latest ialah seorang berbangsa Benggali, dan kini menjadi adik angkat mereka. Mualaf ini perlu di beri guidance dan support, sebagai contoh pasangan ini pagi tadi personally pergi menjemput mualaf ini untuk sama2 mengerjakan ibadah solat sunat idil fitri kerana ini adalah pengalaman pertama saudara baru itu untuk mengerjakan ibadah ini. Gambaran dalam kepala saya Hj Kamaruddin dengan memandu Merc 300 series latest model itu berkunjung ke sebuah low cost flat tempat kediaman Benggali itu demi usaha dakwahnya dan membimbing saudara baru ini begitu mengharukan dan earn my respect.

Bila saya bertanyakannya bagaimana untuk berdakwah mengajak non-muslim kepada Islam ini, how to break the ice, Hj Kamaruddin mengambil contoh semalam semasa pergi ke kedai kunci di Pasaraya Grand Union dia berurusan dengan seorang berbangsa cina. Jadi dia menegur "awak banyak bagus cakap melayu". Yang mana pemuda itu menjawab memang saya ni sudah separuh melayu, selalu cakap assalamualaikum dsb. Maka Hj menambah awak ini bukan sudah separuh melayu tapi sudah separuh Islam. Apa yang awak tahu tentang Islam? Boleh tak saya call you one day cerita pasal Islam ini. Pemuda itu dengan senang hati memberikan no telefon nya dan e-mail addressnya. Itulah permulaannya. Proses berdakwah mesti di trigger mesti di cetuskan.

Awak agama Budha ya? Apa awak sembah? Kadang tu dia sendiri tak tau apa yang dia sembah. Ini sami dari Siam. Ada tu kata ini orang baik dari India. Gautama Budha juga di zahirkan dengan pelbagai rupa. Ada yang give-up bila di tanya soalan2 ini, saya pun tak tahu ini saya sembah hantu ka orang. SESAT. Trigger to think. Awak sembah manusia tau. Tuhan bukan manusia. Itu Gautama Budha sembah apa dulu? Why you tak sembah apa yang Gautama Budha sembah atau meditasi dulu? Soalan sebegini akan mencetuskan kuriositi untuk mencari kebenaran. Kita sebenarnya takut membuka mulut. Mungkin kita rasa itu sesuatu yang sensitif. Tetapi kita ni bawa kebenaran. Non-muslim hidup dalam kesesatan. Kasihanilah mereka. They have the right to know the truth. Kita kena bagi informasi yang mendekatkan seseorang kepada kebenaran itu. Itu tanggungjawab kita sebagai seorang Muslim, tidak terlepas.

Sahabat Rasulullah, Sa'ad Abu Waqqash r.a. telah meninggalkan segala kelebihan beribadah di Masjidil Haram untuk mengembara beribu batu menempuh segala pancaroba ke negeri China untuk berdakwah mengajak orang2 China kepada Islam. Hasilnya ada lebih 60 juta umat Islam di China pada hari ini. Bayangkan significant of his act dan pahala kebajikan yang di terima oleh Sa'ad Abu Waqqash r.a. atas usaha dakwah nya. No wonder dia adalah antara 10 yang dijamin masuk Syurga.

We have our own capacity InsyaAllah. For a start pada signatory e-mail kita apa kata kita masukkan message if you want to know about Islam please visit http://www.islam.com/ atau pada bisness card kita cetak mesej yang sama. Banyak website yang bermanafaat yang boleh kita link kan sebagai sumber rujukan.

Ada satu kisah pasangan pelancong dari USA yang melancong ke Paris, di atas LRT berbual2 dengan seorang pemuda Arab. Pemuda itu bertanya did you know about Islam? Did you know about Muhammad? NO jawab mat salleh itu. Pemuda itu memberitahu Muhammad is the messenger of Allah and the prophet for Muslim. Ia hanya sebuah dialog yang biasa saja dan pelancong itu meneruskan melancong di sekitar Paris. Beberapa tahun selepas itu semasa melancong di UK, dia terdengar azan di laungkan di sebuah masjid dan dia teringatkan dialog dulu hingga menimbulkan kenginan untuk mengetahui lebih lanjut. Di pendekkan cerita masjid yang dilengkapkan dengan library dan bahan rujukan, buku2, tape, CD, video, dsb itu menjadi tempat mentelaahnya selama 6 hari yang sepatutnya digunakan untuk melancong itu. Alhamdulillah natijahnya dia mengucap dua kalimah shahadah di masjid itu. Ia hanya bermula dengan perbualan santai dengan pemuda dalam LRT itu. Do not under estimate that little first move. It can spark the fire within.

Hj Kamaruddin berkata seruan dakwah ini adalah satu proses yang panjang. Proses yang dimulakan oleh pemuda itu telah menghasilkan output yang diharapkan, beberapa tahun selepas itu. Ibarat seorang pesakit yang di rasuk. Seorang ustaz yang mendoakannya dapat mengalih sedikit penyakitnya. Di teruskan lagi oleh ustaz yang lain, hingga akhirnya ustaz terakhir berjaya membawa penyakit itu keluar sehingga dia mendapat nama sebagai bomoh yang hebat. Tetapi the truth is ianya satu proses yang panjang dan bermula dari doa ustaz yang pertama tadi.

Seorang mualaf berbangsa cina di Penang misalnya mendapat hidayah dan sangat ingin untuk berdakwah, namun ilmu di dada masih tidak seberapa. Inisiatifnya ialah dia duduk di sebuah masjid yang memang menjadi tumpuan pelancong di Penang. Setiap pelancong yang datang maka dia akan mendekati dan menegur "Do you want to know how the muslim pray?". First we take the wudhuk. Maka dia tunjukkan cara2 berwuduk secara praktikal. What muslim recite in the prayer. Dia menunjukkan Al Qur'an. Dia bacakan Al-Fatihah dan terjemahannya. Ada mat salleh yang menangis mendengar sessi penerangan ini hingga ramai yang berjaya di Islamkan oleh seorang pemuda yang baru memeluk islam yang ilmunya tidak seberapa pun. Itulah creativity bukan sekadar menjadi pemandu pelancong yang hanya semata2 menonjolkan nilai sejarah, aspek artistik dan syok sendiri, tetapi menceritakan tentang kecantekan dan kebenaran Islam. Pihak masjid itu telah mengkhaskan sebuah bilek untuk pemuda ini untuk dia menjalankan usaha dakwahnya ini.

Semasa hendak pulang ke rumah, saya memberitahu Hj Kamaruddin bahawa seorang penceramah di ofis saya ada memberitahu terdapat sebuah rumah di sini yang menempatkan bekas2 penagih dadah untuk di pulihkan dengan kaedah alternatif. Hj memberitahu yang Ust Dato Dr Harun Din pernah memberi cadangan kepada kerajaan untuk mencuba pendekatan agama dalam memulihkan penagih dadah ini. Dia meminta diberikan sebuah pusat serenti sebagai percubaan tapi masih belum mendapat jawapan.

Mengikut Dr Haron Din penagih dadah ini sebenarnya di kontrol oleh nafsu. Kalau itulah puncanya, logiknya begini berdasarkan ayat Al Qur'an yang mengatakan bahawa nafsu itu tidak dapat tundukkan walau pun dibakar beribu tahun dalam api neraka, tetapi tunduk lesu bila di masukkan ke dalam neraka lapar, maka itulah hebatnya ibadah puasa yang memberi kelaparan dan mengalahkan nafsu dalam jiwa. Maka itulah jawabannya untuk penagih dadah ini. Siangnya berpuasa. Malamnya kita tarbiah dan solat malam dan pengisisan ilmu dan doa. InsyaAllah itulah penawar buat penagih dadah yang hendak dipulihkan.

Cukuplah dengan program berseluar pendek, berkawat, ber exercise, dikurung dan dijamu makan di pusat serenti yang sudah terbukti kegagalannya. Mungkin saya unfair di sini kerana ada juga yang berjaya. Tapi peratusannya sangat kecil. Dan kita terpaksa menanggung biaya yang sangat besar dalam peruntukan belanjawan negara. Tapi kita teruskan juga. Mengharapkan hasil yang berbeza. Membuat sesuatu yang sama tetapi mengharapkan hasil yang berbeza itu sebenarnya kerja orang gila.

Atau atau udang di sebalik mee? Ada keuntungan yang di raih dari kewujudan pusat2 serenti yang bersepah ini? Atau kita ini sekadar service provider? To accomodate everybody. Hingga semua bentuk kemaksiatan masih bermaharajalela dan problemasi masyarakat tetap subur dulu kini dan selamanya contohnya pelacuran kelas rendah di Lorong Hj Taib, toto, pusat perjudian, nombor ekor, pelacuran kelas tinggi di Jln Bukit Bintang, bisnes along, arak, konsert, dadah, hiburan sana dan sini, dedah aurat, agenda menghampiri zina, macam2 beb. Seolah2 kita ini sebenarnya tidak ikhlas mencari sesuatu penyelesaiannya. Seolah2 kita sebenarnya hendakkan permasalahan itu wujud juga. Inikah elemen sekular? Inikah budaya service provider, just to please every little need of the society?

Kembalilah kepada Pencipta manusia untuk segala penyelesaian kepada permasalahan manusia. InsyaAllah itulah jawabannya.

Selamat Hari Raya !!

@@
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...